Enam Bulan Tinggal Sama Mutan


Assalamualaikum wr.wb. Annyeong Semuanya, kangen sama kalian semua Chingudeul… Lagi-lagi cuma kata maaf yang bisa Author ucapkan, mengingat betapa sering ane gak nepatin janji buat come back dan nerusin Fan Fict secepatnya, namun pada kenyataannya Author cuma bisa timbul sebentar lalu tenggelam dalam waktu yang lama, maka biar kate masa hybernasi gue sudah berakhir sekarang gue gak berani janjiin apa-apa sama readers, takut bisa ditepatin secepatnya, akibatnya readers pada karatan nunggu. Pesen gue cuma satu, sambil nunggu kelanjutan Fan Fict ane, sering-seringlah mampir buat baca ulang Fan Fict gue biar gak berdebu dan gak lupa, biar tetep nyambung dengan part berikutnya.

Sementara ini, perkenankanlah auhor bercerita sedikit tentang pengalaman unik nan menantang gue selama 6 bulan ini.

Yepp… 6 bulan ini mungkin 6 bulan vakum ane di dunia perblogan, tapi 6 bulan yang kata orang gak berasa ini gue lalui dengan berbagai macam onak dan duri, kalau mau dikurvain jalan hidup selama 6 bulan itu pasti udah meliuk-liuk gak jelas, yaa bahasa kerennya fluktuatif lah.

kalian pernah gak nonton film X-Man? atau Vampir Assistan? Yeppp!! Kedua Film ini menceritakan kumpulan manusia-manusia aneh dengan kemampuan luar biasa yang kalo kate di X-Man namanya Mutan, kalo di Vampire Assistan namanya The Freaks.

Yaa… Apapun namanya di kehidupan nyata gak bakal ada yang mau hidup dengan mahluk macam itu, yaah… kebayang dong gimana rasanya ketemu sama cewek cantik punya buntut monyet, manusia bersayap tapi bukan malaikat,  atau cewek gak pek baju badannya biru bersisik, pasti loe bakal katakutan setengah idup, lari kebirit-birit, yaah pokok idup loe bakal hidup segan mati tak mau deh.

Dan untungnya semua mahluk-mahluk berwujud aneh tersebut  cuma ada dalam Film-film rekaan manusia, dan kalo dipikir secara logika gak bakal ada di dunia nyata. So, I used to think about that.

Tapi percaya atau tidak! Gue juga sebenernya gak ingin percaya, tapi itulah yang gue alamin selama 6 bulan ini. Unfortunately, I Lived with the Mutans!! Gue bener-bener ketemu sama para Mutan itu. Mungkin Author kesannya terlalu berlebihan atau kali yaa nyebut mereka Mutan, tapi itulah yang gue rasain selama ini, i mean diumur gue yang cukup berpengalaman ini, gue cukup banyak nemuin manusia dengan karakter yang beda-beda. Misalnya, waktu SD gue punya temen yang kerjaannya dikit-dikit nangis, gue juga punya temen yang pelitnya naujubillah gak manusiawi, atau ada juga korean Freak yang setiap kali ngobrol ujung-ujungnya ngomongin artis korea, atau temen yang gak pernah jatuh cinta seumur hidupnya, tapi gue masih betah betah aja sama mereka dan masih mandang mereka sebagai manusia.

Tapi gak dengan mahluk-mahluk ini, percayalah! Rasanya jauh lebih gak enak dari yang loe bayangin, dan gue berharap dan berdoa, kalian gak akan ada yang bernasib sama dengan gue, ever.

Jadi, ceritanya selama 6 bulan ini gue ikut dalam salah satu program kampus, kayak sejenis magang untuk mahasiswa semester akhir gitu. Dan gue akhirnya terpilih untuk magang di sebuah perusahaan ternama di negeri ini, namun tantangan terberatnya adalah kita harus mau ditempatin di sebuah pelosok di pinggiran kota yang belom pernah gue jamah sebelomnya yang gue sebut dengan negeri antah berantah.

Karena gue orangnya suka tantangan dan denger-denger bakal sekelompok sama 5 orang lainnya, dengan tawaran masa depan dan uang saku yang lumayan menggiurkan akhirnya gue mantap untuk ikut dalam program ini.

Jujur, sebelum ketemu ‘calon temen-temen baru’ gue ini, gue sempet ngrasa deg-degan, takut gak sreg, tapi setelah ketemu, gue sedikit lega, berhubung 5 teman baru gue tersebut semuanya masih berwujud manusia, masih punya mata, idung, alis, dagu, walaupun gue sendiri pada kenyataannya gak punya idung #Oops.

Dan inilah babak terbaru dari seri kehidupan dunia dewasa gue pun di mulai.

Kita ber enam hidup satu kost dengan aman dan damai, 2 cowok dari kelompok kami tinggal berdua di lantai dua, menjalani biduk rumah tangga yang sakinah, mawaddah wa rahma, sayang denger-denger sampai saat ini kehidupan bahagia itu belum dilengkapi dengan kehadiran seorang anak, sementara kami 4 cewek yang menamakan di F4 ini, tinggal berhimpit-himpitan dalam satu kamar kecil, makan, shalat, nonton TV, tidur dalam satu tempat, beruntung nyucinya gak disitu, #heddehhh.

Dengan alasan ketidak nyamanan berhimpit-himpitan itu, keluarga kecil nan bahagia kami memutuskan untuk pindah ke tempat yang lebih baik, sebuah rumah besar dengan segala fasilitas lengkap, bahkan saking lengkapnya dilengkapi dengan Tuan dan Nyonyanya pula -,-. Kami ber enam tinggal dalam satu atap, menempati dua kamar berdampingan tetap dengan formasi yang sama 4 2, kami sebagai GB yang kompak tetap memilih untuk tetap sekamar berempat, karena 2 sejoli itu tak mungkin pisah ranjang.

Satu bulan berikutnya kami lalui dengan kehidupan adem ayem, semuanya tampak normal dan harmonis.

Namun sebulan berikutnya badai itupun datang, jeng jeng!!! Bumi gonjang ganjing!! si macan tak mampu lagi menutupi belangnya, bangkai yang ditutupi rapat-rapat itu telah menbusuk dan tercium, paku kuntilanak itu tercabut sudah!!

Dan baru gue sadari ternyata gue udah tinggal sama banyak mutan berwujud manusia, gue ternyata ngumpul sama orang-orang sakit yang berlagak waras. Gue masih merasa diri gue waras, seenggaknya masih ada aja orang yang betah tinggal 1 atap sama gue, jadi gue dengan PD menyebut diri gue manusia normal. Jadi dari ke 6 orang kelompok kami, setidaknya ada 4 spesies Mutan yang masih sangat langka dijumpai dan itu bikin gue bedua sama teman manusia gue menderita batin, gue kenalin satu-satu Mutannya berdasarkan tingkat keanehan, kelangkaan dan bahayanya:

– Mutan 1, Sebut aja namanya Mawar (Nama Samaran) : kalo kate gue mutan yang nampakin diri duluan ini adalah spesies paling langka dan berbahaya,  sifat dasarnya bener-bener aneh dan sulit ketebak, nih orang kalo difilm in kayaknya bakal laris manis dipasaran, karena kisahnya sangat sulit ditebak. Doi itu kalo udah baik, baiiiiiiiiikkkkk bangetttt! Baru kali ini gue merasa amat sangat tidak nyaman dengan kebaikan seseorang, kalo udah baik doi kalo ngomongnya bijak dan lemah lembut pokoknya manis kayak kucing persia deh, selaen itu saking baiknya, Makanan dimasakin, baju plus daleman-daleman juga dicuciin, kalo gak punya uang ditraktirin, udah kayak ibu kost aja tuh orang!

Tapi wait! Jangan senang dulu dengan kebaikannya, waspada!! karena segala kebaikannya itu dalam hitungan detik bisa tiba-tiba berubah, kucing manis itu bisa sewaktu-waktu menjelma menjadi macan, Dia bisa aja tiba-tiba marah-marah tanpa sebab, ngebanting pintu, barang-barang dan ngebentak udah jadi tabiatnya, kerjaan yang paling cocok buat dia di masa depan

kayaknya adalah paranorma

l deh, pernah gak loe dimarah-marahin sama orang atas kesalahan yang belom loe perbuat tapi sebenernya udah dalam pikiran loe? thats it! Itu yang selalu dia lakuin.

Selain berbakat jadi peramal, doi juga kayaknya berbakat jadi aktris sinetron, mutan yang satu ini drama queen banget, udah suka marah-marah gak jelas, nangis gak jelas, nyakitin diri sendiri, terus ujung-ujungnya masang status di BB mau bunuh diri, kebayang gak kalo suatu saat dia nikah dan punya suami, trus suaminya pulang telat dari kantor “Sayang baru pulang?” tanya si Mawar manja sambil ngelepas dasi suaminya  “Sayang, aku minta maaf ya, aku lembur di kantor” kata si suami… “Apa? Jadi kamu lebih mentingin kantor dari pada aku?? Hidup ini gak adil!! Ceraikan aku sekarang juga!! Aku mau mati aja!!”

Pokoknya, menurut gue nih mutan adalah sumber dari segala penyakit dan ketidaknyamanan gue selama 6 bulan ini, belakangan ini gue tau kalau ternyata mutan ini mengidap penyakit yang biasa disebut Bipolar Schizoprenia, alias kepribadian ganda, dan daripada gue tinggal sama mutan macam ni, mending gue tinggal sama singa deh, setidaknya gue udah bisa mengantisipasi, kalau dia bakal nyerang gue, jadi gue bisa sempet bertobat dulu terus nulis wasiat dulu.

– Mutan 2, Sebut saja namanya Brat Pitt: Emmm, Kalo orang kerjaannya boong mulu, itu penyakit bukan?? Waktu SMP, gue suka banget baca novel Mira. W, karena cuma novel itu yang ada di perpus sekolah gue, salah satu novel Mira. W yang pernah gue baca, judulnya “Di bibirnya Ada Dusta” nahhh, judul novel ini gue rasa cocok banget gue sematkan ke Mutan yang satu ini.

Sekilas, gak ada yang aneh dari  si Brat Pitt, ngomong kedengarannya normal dan terpelajar, awalnya kita sempet simpat sama doi, soalnya denger-denger doi adalah anak manajer dari induk perusahaan tempat kita magang, dengan IPK diatas rata-rata,  dan pernah jadi juara MTQ, bahkan doi pernah bilang kalo doi udah hapal 4 Juz Alquran, keren gak? pokoknya doi gencar banget deh ngepromosiin dirinya diawal-awal.

Tapi seperti yang udah gue bilang, gue gak pernah tau kapan dia berkata jujur, karena semua yang dia omongin sma sekali gak konkrit dan gak sesuai fakta, loe gak bakal pernah tau letak kebohongannya, kalo loe cuma ngobrol sekali sama dia, cara membuktikan keanehan nih mutan cukup mudah, duduklah dan bercakap-cakaplah dengannya, lakukan itu rutin setiap hari atau 2 kali seminggu, maka hasilnya akan terlihat, omongannya BOHONG semua, bersiaplah dibingungkan dengan ceritanya yang gak masuk akal dan sering gak singkron dari cerita yang kemaren dan gue sebagai pendengar setianya tentu merasa bingung, kenapa ni orang gak bisa jujur sekaliiiii aja dalam hidupnya?? Apa enaknya boong untuk sesuatu yang gak penting itu? Awal kebohongan yang ketangkap basah,

Contoh kecil kebohongannya: hari jum’at siang, dia baru aja pulang entah dari mana, gue tanya lah, “udah selesai ya shalat jum’atnya?” dengan suaranya yang sopan itu doi jawab “oh sudah mbak, saya baru aja pulang jumatan” 15 menit setelah itu gue baru denger azan jumat berkumandang,  -,- ada lagi nih yang boong banget, doi waktu itu lagi gencar-gencarnya ngedeketin salah satu temen gue, padahal doi baru aja nembak temen gue yang satu lagi,  saat temen gue yang lagi di PDKT in lagi ultah, dia sok sok romantis ngasi-ngasi bunga, boneka, cokelat dan Kartu ucapan yang kata-katanya, adalah rayuan-rayuan yang sering gue denger di sinetron-sinetron. temen gue yang ultah ini kaget dong, dari mana doi tau ultahnya? Secara dia gak pernah ngasi tau, dan mereka baru kenal, daan apa jawaban si Mutan?

“aku taunya dari mimpiku semalam, kalo hari ini kamu ultah”. -,- Heoll! Padahal kalo manusia normal lain, pasti bakal dengan simple ngejawab  tau dari orang-orang kan? Kenapa harus boong dengan kebohongan yang gak masuk akal gitu? Kebayang deh, kali dia ntar punya istri, ntar kalo istrinya nanya, “sayang,udah makan?” trus dia jawab “udah” trus besoknya dia mati kelaparan.

Sekarang gue gak pernah tau mana yang jujur dari dirinya, gue malah curiga, sebenernya dia aslinya ganteng dan putih, cuma karena dia harus ngeboong terpaksa dia operasi plastik buat bikin dia jelek. Heeffft!! Entahla! beruntung, doi bukan Pinoccio, coba aja idungnya bisa manjang kalo lagi boong, mungkin idungnya udah menjalar kali yak keseluruh tubuhnya.

– Mutan 3, sebut saja namanya Leonardo: Gak kalah aneh,  Mutan jenis ini gak terlalu berbahaya, tapi sedikit horror, Hiiiihhh…

aura mistis itu sebenernya udah dari sejak pertama kali ketemu, kerjaannya dikit-dikit ketawa ala spongebob gitu, ritual doi sebelom cerita musti ketawa dulu, gue rasa doi cocok banget jadi penonton alay di acara lawak di TV TV yang dituntut selalu ketawa walaupun gak lucu.

Keanehan yang lainnya adalah, doi suka makan pedes yang gak manusiawi, ehh!! Itu gak usah diitung deh. Keanehan lainnya yang horror, doi suka banget ngurung diri di kamar, sambil main laptop ketawa-ketiwi sendiri, seakan dunia miliknya dan laptop sendiri, yang horrornya lagi, doi paling anti denger azan, tiap kali azan mesti make headset, gak sekalipun gue liat doi shalat, biar kate di KTP ngakunya Islam, doi lebih rela push up daripada shalat waktu magrib, doi bangun subuh banget, tapi bukan shalat subuh tapi malah nonton film, pokoknya doi juga bakal selalu make headset kalo kita lagi ngaji.

Suatu hari kita lagi heboh cerita-cerita hantu gitu, terus tiba-tiba dia nongol dari dalam kamar, matanya merah, rambut acak-acakan!! Mungkin abis bangun tidur kali yak? Trus doi bilang.

“Hush!! Kalau cerita hantu, jangan  pelan-pelan, hantunya lagi denger loh” pokoknya, lagaknya tuh udah kayak suster misterius di bangsal 13 gitu deh.
Belakangan gue tau, ternyata orang-orang dari sukunya doi itu, kebanyakan temenan sama Jin, dan rata-rata punya ilmu santet. Hiiiihhh serem kan?? Gue jadi curiga, jangan-jangan selama ini tiap pagi perut gue mules pengen bo*er karena disantet ama dia lagi?

– Mutan 4 Sebut saja namanya Isabella: Mutan ini juga gak berbahaya sih, cuma kalo loe deket sama dia loe bakal sering banget ngerutin kening.

Keanehannya, doi biasanya kalo tidur malem-malem suka ngigo nangis-nangis gitu, kebayang lah pertama kali tidur sama nih orang, trus tiba-tiba doi nangis? aseli, gue panik banget! awalnya gue pikir mbak Kunti lagi lewat nyari anaknya yang ilang, terus gue nengok sebelah gue, ternyata doi dengan matanya yang masih ketutup lagi nangis kejer, kita bangunin lah doi, trus doipun bangun terus ngapus aer matanya trus bilang, “aku kenapa?” kita yang ngeliat cuma bengong sesaat, kenapa dia jadi nanya kita?? yaelaahhh…mana kita tau loe kenapa?

Lama temenan ama dia keanehan itu semakin tampak, jangan pernah ngajakin doi jalan-jalan ke pusat keramaian!! semacam ke mall apalagi pasar malam, yang ada acara jalan-jalan kita bakal kacau cuma karena sibuk nyariin doi, yang tiba-tiba ngilang dan susah banget nyarinya.

Ada pepatah mengatakan “malu bertanya, sesat di jalan”, tapi kalo buat doi, gue balik pepatahnya jadi “kebanyakan nanya, malu-maluin” itu yang gue temuin selama 6 bulan kebersamaan kami, sumpah! gue udah sering ketemu sama orang-orang yang berasal dari kampung, pelosok, secara gue sendiri berasal dari pelosok, tapi sumpah!! orang-orang di kampung gue, gak ada yang senorak mahluk yang satu ini, gue pikir orang kampung yang baru turun gunung sambil bawa buntelan baju-bajunya, bawa pisang dan ayam, terus bakal berkaca-kaca liat gedong- gedong bertingkat, dengan logat jowonya yang super kentel, cuma ada di sinetron-sinetron. Tapi gue bener-bener nemuin mahluk macam ini di dunia nyata.

Pernah kita ditraktir sama orang kantor, di sebuah rumah makan, kebetulan penjualnya itu banci mirip Syahrini, berbulu mata anti badai, dan nih Mutan bikin gue pengen cepet kabur, dari awal makan sampe akhir, doi gak berenti-berenti melototi tuh banci dari ujung kaki sampe ujung rambut, gue udah kebayang tuh banci tersinggung dan bentar lagi ngambil golog ngebacok kita satu persatu, tapi beruntung tuh banci Syahrini kayaknya lagi baik.

Usut punya usut, ternyata Isabella ini belom pernah ketemu banci seumur hidupnya, okee gue ngerti sekarang. -,-

Doi juga lola banget, susah mau nyambung ngomong sama dia. Sering banget kejadian kita udah cerita lucu sambil ketawa guling guling trus dia pun ikut ketawa dan ending-endingnya dia malah cerita hal yang sama, yang udah kita ketawain sejak tadi, tapi itulah uniknya mutan satu ini, justru ketidaktahuannya yang membuat kita selalu pengen ketawa.

Dan perbedaan karakter para mutan inilah yang membuat kami pecah satu persatu mutan keluar gak perlu nunggu di usir.

Karena berkonflik sama mutan 1, mutan 2 dan mutan 3 akhirnya pindah secara diam-diam, pagi-pagi bahkan si Mutan 2 masih sempet boong kalo dia mau ngasi uang pembayaran kost sama kita, padahal siangnya barang-barang plus orangnya udah ilang, itu kenangan keboongan terakhir yang gue kenang dari si Mutan 2, sementara si Mutan 3 yang gak punya prinsip, entah karena udah dicuci otaknya sama si Mutan 2 atau karena kewajiban seorang istri mesti ikut suami.

Live must Go On, gue berharap berkurangnya 2 mutan, bakal membawa kehidupan yang lebih biak, But I was wrong, gue lupa selama si Mutan 1, hidup kami belom aman, maut masih mengintai.

Dan itu terbukti, penyakit si Mutan suka kambuh dan itu menciptakan suasana mencekam di kamar kami, mungkin ini kayak sistemnya penerima wangsit kuntilanak kali yaa, “sing kuat sing mlihara” yang kuat dia yang akan bertahan dengan si Mutan 1, si mutan 4 kayaknya juga udah gak sanggup menghadapi keganasan si Mutan 1, dan akhirnya doi pun pindah.

Gue sendiri sebenernya ada niatan pengen pindah ngikut si Mutan 4, yaa gak papa lah tinggal sama si Mutan 4 walaupun aneh bin ajaib, tapi gak berbahaya lah, tapi gue mesti bertahan, menghargai seseorang dan melindungi seseorang yang lain adalah pertimbangan gue, yaa gue masih menghargai si Mutan 1 sebagai temen, gue masih punya rasa kasihan buat ninggalin doi sendirian, selain itu, gue sadar gue gak sendirian jadi manusia normal di sana, seseorang yang punya hati lembut dan solidaritas yang tinggi membutuhkan gue di sana, dan gue gak mungkin ninggalin dia bareng, singa labil macam si Mawar yang sewaktu-waktu siap nerkam doi.

Maka, dengan segala sisa-sisa kesabaran yang masih gue miliki, gue berdua sama sohib gue tetep stay di sana nemenin si Mawar yang kita antisipasi sewaktu-waktu bakal nelan kita hidup-hidup.

Hingga di bulan terakhir masa magang kami, pertahanan kamipun rubuh sudah, si Mutan 1 kayaknya udah gak bisa lagi ngebendung keganasannya yang sebenernya adalah sifat aslinya, namun beruntung bukan kami yang harus melangkahkan kaki dari rumah itu, tapi si Mawar.

Dan baru kami sadari rumah kami sudah bersih dari para mutan itu, akhirnya badai itupun telah berlalu, gue berdua dengan sohib waras gue muncul sebagai pemenang. Kita penghuni terakhir dan kita adalah pemegang kunci!!

Sebagai penghuni terakhir, kita berdua mungkin gak dapat satu unit rumah ataupun uang layaknya Variety Show di TV, tapi yang pasti sebagai penghuni terakhir gue mendapatkan kado terindah yaitu seorang sahabat baru, sahabat yang membuat aku bertahan di sana hingga akhir, sahabat yang selalu menganggap dirinya serba kekurangan, padahal dia punya jiwa dan raga yang cantik, sahabat yang punya Visi yang sama dengan aku, ngebet banget pengen nikah walaupun belom punya calon, hehehe seseorang yang terkadang membuatku kesal karena terlalu baik, sahabat berhati malaikat yang banyak mengajarkan aku banyak hal tentang ketulusan, bahwa kekerasan hati seseorang mesti dibalas dengan sikap mengalah, sebelum melihat keburukan seseorang lihatlah dulu keburukanmu sendiri, dan mencintai seseorang tak perlu punya alasan. Mungkin selamanya ke 4 orang-orang yang ku anggap mutan di atas, gak akan bisa menjadi sahabatku lagi, tapi memiliki seorang sahabat seperti dia sudah jauh lebih dari cukup, To My Beloved Friend, Rulls…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s