Potret Buram Dunia Hiburan di Indonesia


Sebelumnya mohon maaf buat readers yang nunggu kelanjutan fan fict, gue malah ngepublish postingan random ini. Bukannya daku bermaksud ngengantung readers ke dalam angan-angan semu semata, bukan pula karena daku tak cinta #tsaah, tapi sekarang gue benar-benar sedang terkungkung dalam ketidakberdayaan , otak ini sedang mampet alias kekurangan inspirasi, jadi buat readers tercinta yang selalu setia menunggu karya-karya gaje gue  yang sabar yaaa! Slow or fast pasti dilanjut kok :).

Kembali ke topik awal, di tengah kemampetan otak gue dalam membuat fan fict ini, sebenarnya ada perasaan galau yang kian menghimpit dada yang kian membuncah #mulai sok dramatis* sebagai penggemar berat mahluk Tuhan bernama Tipi, gue tentu adalah orang yang paling tersakiti dalam hal ini, maka sebelum jadi penyakit hati atau berevolusi menjadi bisul, gue gak punya pilihan lain selain ngomel-ngomel di sini.

Jadi gini gaes, sesuai judulnya gue disini mau nyampaiin bela sungkawa yang begitu mendalam gue terhadap dunia hiburan di negara kita tercinta yang semakin mengkhawatirkan dari sekedar kenaikan BBM, gak layak menjadi tuntunan dan semakin menunjukkan  tanda-tanda dajjal akan segera turun ke permukaan bumi alias kiamat sudah dekat.

Gue sebenernya lebih ke mempertanyakan peran dan makna keberadaan KPI di dunia yang fana ini, gue mulai dibingungkan dengan pertanyaan apakah KPI itu sejenis badan penyiaran indonesia seperti kepanjangannya yang gue tau selama ini, atau KPI itu sejenis peyek (kerupuk peyek ikan) apa mungkin obat sakit kepala? I mean, kalo KPI itu bener-bener badan yang bertugas menyaring segala tayangan yang gak bermanfaat, kenapa hampir semua tayangan yang gue liat di TV pada bikin sakit mata dan kuping gue?? Baiklah gue akan ngebahas beberapa tayangan di stasiun TV yang bikin gue kebakaran bulu ketek, stress mikirin generasi penerus peradaban ini, juga bikin empet dan bawaannya pengen ngelempar tipi pake botol kecap andai aja cicilannya udah lunas, di antaranya;

1. Sinetron Remaja ‘Jadi-Jadian’

image

Salah satu genre sinetron yang lagi in sekarang ini adalah sinetron ‘Dewasa’ yang diperanin remaja tapi yang konsumsi anak-anak. Fenomena ini sebenernya bukan fonemana baru bagi gue yang udah lama mengecap asam garam kehidupan.

Ini jelas seperti de javu di jaman gue SD dulu, SD kelas 5 ke atas lah, jaman-jaman gue mulai mengenal dunia alay, dimana banyak sinetron remaja dari ‘Bidadari’, ‘ABG’, ‘Cinta SMU’ sampe ‘Inikah Rasanya’ yang dengan polosnya jadi bahan tontonan dan tuntunan gue sehari-hari.

Dan setelah gede gini, satu hal besar yang baru gue sadari, sinetron-sinetron tersebut sama sekali gak ninggalin pelajaran moral kecuali meninggalkan jejak alay ke dalam diri gue dan temen-temen sejaman gue. Sinetron-sinetron tersebut dengan dahsyatnya telah mempengaruhi prilaku menyimpang kami yang mendadak alay dengan ngebentuk geng-geng yang mendadak ngerasa paling keren, paling cantik dan paling populer di sekolah. Ada suatu masa dimana gue sama temen-temen se-geng gue pada heboh jalan kemana-mana bareng dengan aksesoris yang samaan sambil megangin kipas ala sinetron ABG pada jaman itu, trus kalo ada anak culun atau keliatan udah belagu, gak enak dipandang mata kita bakal berjamaah musuhin dia.

Gue termasuk anak yang beruntung, karena sebelum gue terperosok ke dalam jurang ke-alay-an yang lebih dalam, gue keburu diberikan hidayah dan dibukakan pintu tobat oleh Allah SWT. Waktu SMA gue akhirnya sadar bahwa bikin geng alay itu sama sekali gak ada maslahatnya, yang ada hanya akan membatasi pergaulan gue, selama 3 tahun gue bakal cuma punya 3 sampe 4 temen, yang kemana-mana, dari mall sampe toilet cuma sama orang itu-itu aja dan yang perlu di underline, bold, itallic, punya geng sama sekali gak bikin gue tampak lebih keren apalagi lebih cantik.

Tapi gimana dengan anak-anak kurang beruntung yang gak dapat hidayah dan gak sadar-sadar kayak Geng Nero?. Satu hal yang maha penting lagi, bahwa geng itu sangat identik dengan pem-bully-an, gimana sinetron-sinetron remaja telah mencontohkan kepada anak-anak sekolah buat ngebentuk sejenis geng sok ganteng kayak F4 atau cewek-cewek kecentilan yang dikit-dikit membully anak-anak kuper dan culun, atau yang lebih cantik dan lebih keren dari mereka, atau yang lebih dramatis lagi dibully karena rebutan cowok atau cewek.

Kehidupan pendidikan 12 tahun gue yang dipenuhi dengan orang-orang alay macam ini, kisah adek sepupu gue yang bonyok digebukin 8 orang cuma karena si cewek yang di taksir sama salah satu dari mereka suka sama sepupu gue yang super ganteng itu, dan yang lagi hot di pemberitaan video pembulian anak SD, sudah menjelaskan dengan jelas potret realita yang telah terjadi di kehidupan remaja kita.

And Nowadays, momok menakutkan itu kembali terjadi bahkan dengan efek yang lebih dahsyat and menyesatkan dari sebelumnya. Sinetron-sinetron bergenre remaja alay itu kini kembali dengan formasi yang lebih dramatis, alay bercampur fantasy yang sarat akan plagiarisme, episode puanjang, tiap hari pulak!. Semuanya seragam bertema jadi-jadian, dari vampir yang mendadak tahan sama iklim tropis Indonesia bahkan ngikutin program pemerintah pendidikan wajib 12 tahun, serigala turun gunung yang juga jadi-jadian jadi anak sekolahan, sampe harimau jadi-jadian yang gak mau kalah pinter dan ikut sekolah juga.

Akibatnya, otak anak-anak sekarang udah diracuni dengan berjuta khayalan dan pembohongan bahwa siluman itu aslinya ganteng-ganteng, cantik-cantik, baik-baik, bahkan harimau itu aslinya baik dan gak suka gigit, ini masalah jelas kompleks banget, gue bisa bayangin kalo entar kapan-kapan kalo gue ngajak adek gue ke kebun binatang terus dia jadi pengen meluk macan dipikir macannya bakal berubah jadi cowok ganteng. Atau kalo entar dia di sekolah ketemu sama cowok kece, putih dan pendiem dipikir vampir atau manusia serigala.

image

Coming Soon! Indonesia sekali, wkwkw.

Bukan cuma itu, sinetron-sinetron tersebut juga nayangin kehidupan sekolah yang sama sekali gak realistis dan gak mendidik anak-anak sekolah, sinetron tersebut rata-rata menampilkan setting di sekolah, tapi hampir gak pernah nampilin kagiatan belajar atau paling gak ekskulnya seperti layaknya anak sekolah, seakan mencontohkan bahwa sekolah bukan tempat belajar, tapi tempat buat mojok pacaran, gaya-gayaan dan berantem-beranteman. Tidakkah KPI sadar bahwa itu sangat amat berpotensi ditiru anak-anak sekolah?? Heeffft, mau jadi apa negara ini?! MAU JADI APA NEGARA INI? Haduuuh, emosi gue!!

2. Sinetron Plagiat

image

                   Harry Potter 8

Gak henti-hentinya gue menyuarakan rasa keberatan dan ketergangguan jiwa dan raga gue dalam menghadapi masalah tiada akhir ini. Gue bener-bener sedih, terpukul, dan hampa karena jeritan hati gue gak pernah didengarkan meski dalam kesayup-sayupan!

Entah kenapa dari jaman sebelum ‘negara api menyerang’ sampe sekarang, corak dunia hiburan khususnya sinetron Indonesia gak bisa lepas dari yang namanya plagiarisme alias bajakan, gue gak ngerti apakah itu sudah menjadi ciri khas atau bener-bener gak pede sama kreatifitas sendiri?

Faktanya, Gak akan gue sebutin satu-satu disini, karena sampe pagi juga gak bakal kelar-kelar. Yang jelas, Indonesia bisa dibilang gudang para ‘artis dunia’ kalo mau ketemu sama Robert Pattinson? Tenaang gak usah jauh-jauh ke Amrik sono, Indonesia punya bajakannya namanya Kevin Julio, atau mau ketemu sama Daniel Redcliff? Ngapain jauh-jauh? Disini ada Harry Potter nyampur sama Superman, man of steel, kayaknya? Soalnya judulnya Bastian Steel, tapi adegannya pake sapu terbang gitu. Bahkan mau cari Kim Soohyun pun gak perlu khawatir dan galau nungguin fan meetingnya, bajakannya udah tersedia di toko-toko emas terdekat,  Morgan Oey. 

image

           Indonesian surename

Gue sebenernya kasian sama Agnez Mo, siapa yang akan nerusin perjuangannya buat go international Kalo nyatanya gak ada tayangan yang bisa go international? boro-boro mau kayak korea yang mendunia dengan drama dan K-Pop nya. Bayangin aja kalo ntar Bastian Steel ditayangin di barat sono, trus akhirnya dituntut sama Warner Bross atas tindakan plagiat! Belom lagi sinetron-sinetron lainnya bakal habis tuh dituntut, dan kalo semua pada nuntut, gak tau lagi berapa banyak tayangan Indonesia yang bisa dipidanakan, akibatnya Indonesia bakal dikenal sebagai negara plagiator. Serem kan??

3. Rekor Episode Terpanjang

image

Tersanjung 1-6 lewat, Cinta Fitri 1-3 lewat!! Ini Rekor baru dengan pemain dan episode terbanyak Sepanjang masa. Bisa gak loe?

Satu-satunya yang membuat sinetron Indonesia lebih ‘wow’ dari series negara lain adalah The Everlasting Episode, Stripping pulak! dimana malam-malam loe akan dihantui dengan wajah-wajah yang sama. Ini karena sinetron Indonesia sangat bergantung sama rating, sebodo amat sama jalan ceritanya udah ngelantur dan OOT kemana-mana, mau episode berapapun hajar aja yang penting masih ditonton.

Ini bener-bener amazing! Salut sebenernya sama penulisnya yang bisa bikin skrip sedemikian banyaknya, gue gak bisa bayangin kalo Someday gak tau kapan, ‘tukang bubur naik haji’ dikasetin, entah berapa ratus keping kaset yang dibutuhin.

Dan yang lebih mengagumkan lagi, judul sinetron-sinetron Indonesia itu sangat menjebak loh! Yaah menjebak! Pribahasa dont judge the sinetron from it’s title benar-benar dipegang teguh disini, karena jalan ceritanya bisa jadi bener-bener melenceng dari judul yang udah sedemikian spesifiknya itu. Loe jelas gak akan pernah memprediksi jalannya sinetron-sinetron ini dengan hanya melihat judulnya aja.

Contohnya, sinetron ‘Tukang Bubur Naik Haji’ perdana gue bersedia mantengin tayangan ini, di episode seribu berapaaaa gitu, gue langsung nyari keberadaan sang tukang bubur yang cukup fenomenal itu, ‘tukang buburnya yang mana sih dek?’ tanya gue sama adek gue dengan keponya di suatu malam, adek gue langsung ngasi jawaban yang mengecewakan bahwa tukang buburnya udah meninggal di episode 100-an, guepun akhirnya berhenti berharap bakal nemuin si tukang bubur yang sangat inspiratif itu, atau mau nemuin adegan wukuf di arafah nya, apalagi kalo mau nyari-nyari adegan tukang bubur lagi jualan bubur ayam di mekah sono. Yang lebih fantastisnya ini sinetron udah sukses ncetak ribuan lebih episode, sinetron ini lama-lama berkembang dari tukang bubur yang pengen naik haji sampe pak haji yang pengen jualan bubur.

Atau juga di sinetron ‘Mak Ijah Pengen ke Mekah’ jangan harap nemuin adegan Mak Ijah datang ke bank buat daftar tunggu haji. Percayalah Gak Bakal Ada! Gimana? Judulnya Sangat Menjebak Bukan?

4. Ragam FTV di Setiap Stasiun

image

             Ya Terruuuus?!

Kalo di malam hari loe akan disuguhi dengan berbagai endless sinetron, maka di siang hari loe akan disuguhi dengan berbagai tayangan FTV dengan beragam corak di setiap stasiun TV.

SCTV dengan keistiqomahannya di setiap siang, bakal nayangin FTV percintaan bertema remaja dengan kisah cinta dan konflik yang menurut gue muter-muter disitu aja dan gak penting-pentingmg amat buat di FTV-in, bahkan kadang-kadang plagiat juga loh! dan yang pasti gak ada faedahnya sama sekali.

Dengan judul yang cukup membangkitkan birahi untuk mencela, kalo kata gue maksa, seakan semua kata yang ada di kamus bahasa Indonesia udah hampir kepake semua, hingga yang tesisa hanya kata-kata dan judul yang maha aneh itu. Kira-kira judul-judulnya bakal seperti ini, ‘Cinta Ketusuk Tusuk Sate’ atau ‘Tukang gali kubur Cantik’ atau ‘Maju Mundur Cinta’ dilengkapi pula dengan soundtrack ajaib dan ngehits di setiap adegan romantisnya berbunyi ‘semua yang kau lakukan is magic’.

Indosiar gak mau kalah pastinya, gak berhenti terus berinovasi dengan sinetron-sinetron fenomenalnya, setelah sukses menuai banyak perhatian sekaligus celaan dengan sinetron elang dan naga terbangnya, sekarang Indosiar punya tema FTV baru yang lebih berbobot dan lebih mengandung moral.

image

Tragiis! Menyayat Hati!

Dengan soundtrack andalan lagu-lagu Opick yang cukup menyayat hati, FTV-FTV tersebut hadir lebih religius. Tetep dengan kefakiran modal produksinya FTV Indosiar menciptakan tren judul baru yang lebih absurd dan lebih ambigu.

Gak jarang kalo gue lagi iseng ngejepret-jepret tipi trus kena channel Indosiar, nemuin iklan FTV bertemakan rumah tangga yang super berantakan dan sarat akan perselingkuhan dengan judul kira-kira gini bunyinya ‘Suamiku mencintai suami sahabatku’ atau ‘Istriku bukan istri kandungku’. Ini maksudnya apa yak?

5. Komedi Rasis + Jual Privasi

Rasisme dan dunia lawak di Indonesia adalah dua hal yang kayaknya sulit untuk dipisahkan, seakan-akan tanpa ngehina orang lain itu bukan lawakan atau tuh lawakan bakal jadi garing dan gak lucu lagi. Sungguh ironis! Di saat negara lain yang lebih maju kayak Amerika dan Korea Selatan pada ngejaga dan sangat ngehindarin Rasisme, dimana Rasisme menjadi hal yang sangat sensitif dan bisa dipidanakan kalo perlu, para pelawak negara ini malah dengan santainya menjadikan tindakan Rasis sebagai bahan lawakan yang paling ampuh mengocok perut para penonton.

Gue pernah baca berita tentang komedian korea yang tanpa sengaja dan secara tersirat ngatain seorang Afro ‘gosong’, dan itu langsung mendapat reaksi keras dari rakyat sono. Maka bayangin aja kalo Opi Kumis dkk ngelawak di luar negeri bisa dipastiin udah dari dulu mereka langsung dipidanain sama orang-orang afro (kulit hitam) atas tindakan mereka yang sangat Rasis.

Ini jelas-jelas keterbelakangan ahlak dan moral bagi bangsa yang katanya beragama dan beradab ini, gimana bisa kekurangan fisik seseorang, apalagi kalo yang udah item dan tonggos dijadikan sasaran empuk untuk dibully dan dijadikan bahan tertawaan? Dan kayaknya didikan tayangan-tayangan komedi tersebut sukses menjadi budaya dan kebiasaan di Indonesia yang suka ngetawain derita dan pembulian orang lain. Sungguh miris!

Selain Rasis ada lagi tren baru di dunia lawak yang makin gak penting. Dimana tayangan-tayangan komedi kayak pesbuker atau dahsyat yang gak punya konsep, arah dan tujuan hidup itu menjadikan privasi sang host sebagai bahan konsumsi publik dan dijadikan bahan lawakan.

Terkadang dalam masa-masa galau gue, gue butuh hiburan berupa lawakan yang bisa bikin gue ketawa lepas, tapi nonton acara komedi di Tipi malah membuat gue bener-bener muak dan bawaannya ngerutin jidat, tanda gak mengerti. Betapa muaknya gue selama tahun 2014 ini, bahan lawakan di setiap acara cuma berisi kisah cinta Raffi-Gigi, kadang-kadang diselingin sama kisah cinta maksa Jupe dan sedikit dibumbui kisah cinta para artis lainnya. Gue bener-bener gak ngerti gimana caranya gue harus ketawa kalo urusan pernikahan dijadikan lelucon.

Masalahnya, itu komedi mestinya bikin gue ketawa tapi sayangnya mungkin gue yang terlalu oon untuk mengerti kenapa harus ngetawain orang yang mau nikah, gue gak ngerti kenapa harus ketawa ngeliat orang gagal kawin dijadikan bahan ejekan, gue gak ngerti kenapa gue harus ketawa ngedenger ibu-ibu yang sempat pacaran sama brondong tapi tetep disindir-sindir walaupun udah putus, gue bener-bener gak bisa ngetawain orang yang ngedoain temen lainnya cerai padahal rumah tangganya baik-baik aja. Intinya, becandanya sama sekali gak lucu!! Inti dari segala inti, sejak kapan masalah pribadi dibawa ke masalah pekerjaan?!

6. Gosip, Fitnah, Gibah, dan Drama.

image

Pemenang Oscar kategori host gosip.

Pertama-tama yang pengen gue sorotin dari acara infoteinment tanah air adalah cara berpakaian hostnya yang udah kelewat lebay dan useless, acara pagi-pagi buta dan siang-siang bolong tapi pakaiannya gaun malam kayak mau tampil di red carpet nya perhelatan piala oscar. Rada aneh aja cuma mau gosipin orang mesti pake baju seglamor dan you can see gitu, ibu-ibu tetangga sebelah gue aja kalo ngegosip cukup pake daster dengan roll rambut di kepala, gosipnya tetep bisa hot.

Belom lagi cara ngomong hostnya yang diserem-seremin, di dramatisir sedemikian rupa, beritanya cuma artis ini pacaran dengan artis itu aja expressi hostnya udah kayak tampang Suzana mau makan ari-ari bayi plus musik-musik berdentum kencang kayak soundtrack film scream.

Dan yang lebih gak gue ngerti, kenapa makin kesini acara l*kn*t gini makin laris aja dan penayangannya bisa sampe 5 kali sehari? minum obat 5 kali sehari aja orang bisa overdosis, gak menutup kemungkinan di luar sana ada juga yang keracunan infoteiment dan kesurupan menjadi cabe-cabean. Bahkan porsinya sendiri udah ngalah-ngalahin berita nasional, seakan-akan Infoteiment masuk ke dalam grup kebutuhan primer sandang, pangan, papan, dan keempatnya adalah infoteinment itu sendiri dan tanpa itu peradaban di negara ini akan musnah! seolah-olah dengan mengetahui kehidupan detail seorang selebritis akan berpengaruh besar dalam kesejahteraan bangsa.

Nikahan Raffi Ahmad aja kayaknya jauh lebih penting daripada pelantikan Jokowi. Denger-denger KPI punya agenda mau ngapus penayangan Spongebob dengan alasan tayangannya gak ada manfaatnya, maka guepun mau nyampaiin pandangan gue kepada pihak KPI, sejauh ini selain memenuhi hasrat kepo manusia Indonesia dan nambah pundi-pundi rupiah bagi pekerja infoteimen itu sendiri, gue juga sama sekali gak menemukan manfaat dari infoteinment.

Lebih dari itu semua, hal yang paling memporak-porandakan jiwa dan raga ini tentu aja adalah isi berita di infoteinment itu sendiri. Kalo bisa gue prestasiin nih isi berita kira-kira infoteiment itu memiliki komposisi 30 % fakta, 30 % Gibah, 20% Fitnah, 20 % drama.

Dimana setiap harinya loe akan diinfoin tentang beragam kisah hidup para selebritis, seringkali kalo lagi gak ada yang heboh fakta gak penting pun bakal disulap dalam bentuk kemasan yang dilebay-lebayin dan didramatisir sedemikian rupa dan disulaplah berita itu seolah-olah itu berita penuh  konflik dan intrik yang wajib ditonton.

Kayak misalnya Ayu Tingting si janda kaya yang direbutin sama 3 orang pria, trus dilebay-lebayin seakan-akan, Husein siap bersaing dengan Ivan Gunawan sampe titik darah penghabisan! seakan-akan Ayu Tingting galau abis dalam menentukan pilihan! tapi malah bapaknya Ayu tingting milih Andi Arsyil yang alim. Drama korea banget ini mah!

Adapun berbagai aib sang selebritis, baik itu berupa perceraian, perselingkuhan, perzinahan, penipuan, narkoba, pembohongan publik dan lain sebagainya akan dibongkar habis-habisan dan bakal diekspose besar-besaran, disayat-sayat dan dikupas secara tajam setajam silet, berita-berita tersebut bisa berminggu-minggu jadi head line diberbagai media massa.

Tentu aja berita-berita tersebut biar lebih menarik bakal dibumbui dengan banyak drama dan propaganda dimana salah satu pihak bakal dipojokin sepojok-pojoknya dan dianggap antagonis dalam hal ini, dan yang lain bakal dibikin tampak sangat tidak berdaya, sehingga menjuruslah berita yang berjudulkan fakta itu menjadi sebuah drama yang sarat akan fitnah, ujung-ujungnya pembunuhan karakter dan tentu aja bakal merubah pandangan masyarakat yang naif, seperti emak gue terhadap satu tokoh.

That’s all curhatan gue mengenai tayangan TV yang bikin gue merana itu. Mohon maaf kalo ada yang gak setuju dengan pendapat gue diatas. Anggap aja ini sebagai sebuah pengharapan akan kemajuan industri hiburan di negara ini.

Advertisements

12 thoughts on “Potret Buram Dunia Hiburan di Indonesia

  1. setuju banget sama pemikiran kamu. acara acara di tv sekarang itu pembodohan masal pake banget. miris rasanya ngeliat acara tv *walaupunjarangnontontipi* yang gitu gitu aja dan ga ada abisnya

    pake rok mini di sekolah dianggep gaul, yg pake rok sebatas wajar dibilang cupu. tapi bener deh apa yang kamu bilang, tipi skrg tuh ngajarin anak anak buat pembulian di sekolah. kalo ada kasus anak sd ngebuli temennya, dan ditanya knp dia ngebuli temennya, ga akan heran kalo ada yg bilang “di tipi aja begitu gpp pak/bu”

    giliran film luar tayang sensor sana sensor sini kotak kotak dimana mana. lah itu di infotaiment jupe dadanya tumpeh tumpeh ga disensor. maaf, km lahiran taun kapan ya? waktu jamannya aku kecil, suka nonton bareng pembantu “suzana” dan “oh mama oh papa” kalo km tau, banyak banget adegan seksualnya kalo aku inget inget sampe skrg dan tanpa sensor, tapi aku baik baik aja, efeknya ga ngaruh ke aku. tp knp skrg Indonesia kayak gini? prihatin banget.

    justru tulisan seperti ini yang harus diangkat ke berita. pasti pro kontra karna bener bener menjatuhkan acara tipi, tapi kalo Indonesia harus maju, kita harus punya orang orang kayak km yang pikiranya terbuka untuk mengkritik dan orang Indonesia harus bisa menanggapi kritik itu untuk semakin membangun negeri ini. maaf ya udah komen panjang lebar, hehe

    • Thanks mbakyu komenanx. aq klahiran thun 90 chingu, klo suzana dlu sring nnton tpi oh mama oh papa itu sma skali gtw yg mana. hehehe.

      Yupp! klo gak ada org kyak kta2 ini, smua org cma bsa nrima2 ja apapun yg mreka tonton yaa… mkin mraja lela aja tuh tyangan2 gk mutu

      • hohoho, kaka 5 tahun lebih tua dari pada aku ternyata ^^
        bikin petisi sekalian kak biar acara2 kayak gitu cepet bubar
        terutama yg lebih dari 1000 episode ulallaa

  2. Setuju banget.
    Makin lama dunia pertelevisian di Indonesia makin bikin sedih..
    Sebenernya untuk genre tentang percintaan sih wajar dan umum.
    Tapi kalo di indonesia, yang bikin ga wajar itu judul yang di ambil.
    Kadang suka ketawa miris sendiri ngebaca judul judul sinteron, ftv.. Apalagi Indosiar. Mirisnya acara acara tsb sering di putar di siang hari dimana waktu nya anak-anak yang masih kategori usia dini lagi pada nyantai T_T malah kartun sekarang udah jarang banget.

  3. Yg jelas aku termasuk salah 1 pengkritisi acara2 tv indonesi. Hy diwaktu2 trtntu ja q nntn acara tv indo. Subuh2 nntn pengajian entah itu di mnctv,transtv. Ad jg khazanah. Mamah dedeh. Sore ada berita islami masa kini. Kl mlm drpd nntn sinet, mending nnton olimpiade indonesia cerdas di RTV. intinya hanya sekelumit aja acara yg brmanfaat. Seruan liat tayangan ttg hewan di deadly 60 drpd nntn sinet. Q suka bgt gaya nulismu. Frontal bgt tp bkin ngakak. Hehehe jujur ja, q malah kangen ma era serial barat di th 90an. Mcm The X-Files, CSI, dan msh byk lg. Meski kdg kontennya cukup dewasa, tp plot n alurnya layak dipuji. Speechless bgt lah m tayangan2 gak mutu yg meramaikan tv indonesia. Yg disorot adl org2 dg perilaku negatif mulu. Pdhl byk bgt remaja2 cerdas yg unggul dlm mcm2 olimpiade sains, mtk dll tp ga disorot. Pdhl mrk bs jd motivator wat generasi muda. Well, i like your post. ^^d

  4. demi!!!! setuju banget banget sama postingan ini…
    ditambah acara musik di indonesia, kaya d*hsyat sama inb*ox dimana musik yang ditayangin cuma 30% dan sisanya… adalah acara musik masak2, ngegosip, hipnotis elahhh kapan majunya musik indonesia kalo indonesianya sendiri aja ga ada usaha buat explore bakat penyanyi2 -_-

    just my opinion hehe^^

  5. hay sang penulis, 😉
    kronologis tulisanmu itu loh bikin ngakak miris tapi menangguk setuju,.. namun ngakaknya bukan karena ingin menertawakan keemosian kamu loh yaa… heheee
    kayaknya dipublish dengan lebih luas bermanfaat juga looh.. (y)

  6. Kayaknya jaman kecil dikasih tontonan yang sedikit ‘ehem’ ga terlalu ngaruh deh, masih baik-baik aja.
    Ini kata adek yang 2 tahun dibawah aku, secara kita hampir seumuran jadi tontonannya sama…
    Kalo g diingetin juga g inget dulu pernah nonton itu sinetron super alay ‘inikah rasanya’ dkk
    yang dibahas malah jaman suka nonton ‘Sailor Moon’, ‘DC’, ‘Doraemon’, ‘Cardcaptor Sakura’, ‘Wedding Peach’, ‘Ninja Hatori’, dan tontonan sejenis.
    Bahkan sampe sekarang masih lebih semangat nonton Barbie sama kartun keluaran Disney plus kartun Jepang.
    Padahal kalo nonton Sailor Moon kan pas transformasi jadi Sailor Moon itu keliatan polos banget alias g make baju, tapi g ngefek mikir jorok. Coba anak sekarang yang nonton kaya gitu, g tau udah mikir apa aja itu…
    Dan itu kata adek aku lagi (pssst, adek aku cowok lho padahal)
    dan si adek pasti ngomel kalo sore dirumah nonton sinetron siluman itu
    Mungkin kebawa tontonan kecil kita, sampe sekarang kita masih rajin download anime kaya ‘Naruto’, ‘Avatar’, ‘Fairy Tail’, ‘DC’, dll
    Masih menyayangkan porsi penayangan kartun anak yang minim, biarpun dulu rada iritasi liat rambut Dora di nicklodeon, tapi itu masih lebih mendidik daripada si siluman alay

  7. Bener banget kok kak, ane juga merana sekarang kaga ada acara yg bisa ngedidik. Kesian adek gue yg masih kecil mo disuguhin apaan kalo dia baru kecilnya kekgini acara2 televisinya udah kekbegitu. Lama-lama kalo udah besar adek gue bisa jadi manusia harimau lagi. atau ngga jadi vampir -__-

  8. Lagi ngegoogle foto dari “tetangga masa gitu” eeh malah nemu foto edward cullen jadi2an, terus jadi baca blog ini deh. Kocak bahasannya dan beneer banget. Memang udah kaco pertivian indonesia. Manusia harimau lah, serigala lah..kalau badak jawa aku nonton deh, hahaha. Keep posting yaa, menghibur banget baca blog mu.

  9. Wkwkwkwk,,,,,,, lucu ya yang nulis,,,,,dan saya berharap anda bukan orang ndeso seperti saya,,,,,, wkwkwkwk,,,,,,mendidik tidak mendidik???? Hoaaaaeeehhhmmmm boring,,,,lebih baik sampeyan ngefanfict aja lah,,,,buat apa juga ngompor2 in rakyat indo???? Indonesia udah keruh akan emosi di sana sini. Anyway terus terang gue enek banget sumpah denger kata “gak mendidik”. Kenapa eneg? Krn banyak orang yg ngrasa pinter trus pada nyalahin. Ngerasa dirinya terdidik padahal masih aja ngebahas sesuatu yang gak penting. Mempengaruhi org lain agar ikut2 an gak suka. Hmmm…udahlah,,,,mereka para pemain sinetron cuma cari duit. Kalo g suka y matiin tipi aja. (Kalo gue sih tetep nonton sambil suara di volume 0 krn yg gie liat cewek cakepnya wkwkwk) .

    • Sama lah Bang, loe klo gak suka sama postingan gue jangan dibaca, ini negara demokrasi masing2 org punya pandangan sndiri yg sah buat dikemukakan, pemerintah aja bisa goyah klo rakyat udah gak sreg dan mulai menyuarakan pendapat, Soeharto bsa lengser dari tampuk kepemimpinan karena raktat beranai bersuara. apalagi klo cma dunia hiburan? Dunia hiburan korea bisa sukses karena masyarakatnya kritis dalam menilai, dari artis smpek pihak produksinya menyerap aspirasi penonton dengan baik karena mreka pengen maju. Jadi kalo anda jg gak suka sma postingan saya jangan dibaca, ini rumah saya, hal saya mau bikin postingan apa. Oke?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s