The Secret Of Syi’ah, Dinikahin Mut’ah Sama Orang Syiah

Jiaahh  Demi apa gue nulis judul ginian? Curhat buuk? Haha siapa jugaaa yang mau denger kisah cinta gue yang gak ada penting-pentingnya??  πŸ˜… Ya kalik gue mau curhat soal kehidupan asmara gue?  gue termasuk orang yang tertutup sih masalah beginian,  I mean it’s not my habit to tell anyone about my absurd love story,  I’m too shy, and it’s not important,  you know? 

Tapi  gue disini bukan mau ngangkat sisi romance dalam kisah gue,  tentu saja lebih dari sisi cinta-cintaannya tujuan gue secara blak-blakan menceritakan kisah ini adalah karena gue peduli sama kalian #jiaahh,   terkhusus kepada saudara-saudari sesama muslim gue.  Yang mana, mungkin inilah satu-satunya kisah hidup gue yang penuh hikmah yang bisa gue bagi kepada kalian semua sebagai sebuah pembelajaran dan menambah pengetahuan dan refrensi,  dan semoga bisa menjadi salah satu ibadah dan amal jariyah gue di akhirat kelak #amiinn 

Karena ini bukanlah kisah cinta biasa,  ini bukan kisah cinta ngebaperin nan menye-menye ala kisah Dilan dan Milea,  ini adalah sebuah kisah tentang perbedaan anak manusia,  fase hidup seorang manusia yang tak lain adalah diri gue sendiri dalam rangka meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT dan keyakinan gue terhadap Islam Ahlussunnah wal jamaah yang diridhoi Allah SWT dan bagaimana gue menyikapi segala perbedaan yang ada, hope it will teach you many things as me…  

Flashback Beberapa Tahun Yang Lalu

“Mengenal Mahzab Bernama Syiah”

“Kamu orang Syi’ah ya?” *Mirip sama pertanyaan Dilan “Kamu Milea ya?” gak tuh? #eeaaa* Pertanyaan itu meluncur begitu saja dari mulut gue yang gue tujukan kepada seorang pemuda *jiaah pemuda?! πŸ˜‚* yang baru gue kenal dan baru gue temui tapi akan segera sering gue temui karena kami tergabung dalam 1 kelompok KKN, sebut saja namanya Alfonso *nama samaran*

Hari itu kami sedang mengadakan rapat kelompok pertama di Aula kost gue, seketika yang ditanya tersentak kaget, bukaann!! Bukan karena terpukau melihat kecantikan gue! Beneran deh bukan karena itu *itu faktor keduanya* πŸ˜† tapi karena gue jelas-jelas lagi ngajuin pertanyaan super SARA, di tengah-tengah 6 anggota kelompok yang lain pulak! Tampangnya kaget banget,  pucat pasih,  matanya nanar,  persis macam tampang maling helm yang dengan telaknya gue ciduk di parkiran mall. *OK kejadian yang sebenernya tidak sedrama itu* 

Tapi keterkejutan itu sesaat menghilang, dia kembali berusaha bersikap santai dan dia pun balik bertanya, “Kok kamu tau?” tanyanya singkat tetep berusaha menunjukkan raut santainya,  gue udah hampir keceplosan pengen bilang, “karena kita sudah berkenalan di lauhul mahfuz…” #iyuuuh banget! Tapi segera gue urungkan karena alasan gue nebak dia tidaklah se-modus itu, alasan gue bisa berkesimpulan demikian karena dari awal ketemu, mata gue langsung fokus tertuju kepada baju kaos hitam bergambar Imam-imam yang dia pakai, ditambah lagi dia langsung menyapa Pak Atok *nama samaran* yang saat itu sedang melintas. 

Jadi, Pak Atok ini adalah Bapak pemantau utusan yayasan yang sering wara-wiri di kost kami, walaupun gak netap, tapi dia setiap harinya suka wara-wiri ngecek kondisi kost dan mendengarkan keluhan kami kalo ada. Tapi apa hubungannya syi’ah, baju kaos bergambar imam dengan Pak Atok? Dan beginilah jawaban gue,  “Tau lah! kost ini kan kost punya yayasan orang syi’ah, tadi Bapak yang kamu sapa itu, Pak Atok kan juga orang syi’ah, ya kan?” tanya gue dengan sotoynya tapi itu emang apa adanya.

Gue bertanya sotoy gak sepenuhnya sotoy juga sih, ada beberapa hal yang pernah gue denger tentang syiah karena gue sempet ngeliat tayangan di TV entah channel apa,  yang nayangin orang-orang syiah di Iran pas lagi hari Asy-Syura lagi nyambuk-nyambukin diri mereka sebagai bentuk penyesalan dan kesedihan akan meninggalnya imam mereka, dan Sebagai mahasiswa FISIPOL, gue tentu gak asing dengan berbagai organisasi politik dunia, dalam mata kuliah Pemikiran Politik Timur Tengah yang sempet gue ambil, gue dapat ilmu bahwa di negara Iran dan Iraq ada 2 kelompok Mahzab yang pada perkembangannya justru dipolitisasi dimana disana bukan lagi menjadi aliran agama tapi sudah jadi aliran politik, kedua aliran ini bernama Sunni dan Syi’ahSunni itu adalah aliran Ahlus sunnah wal jama’ah seperti yang seharusnya kita ikuti, dan diakui di Indonesia serta sebagian besar ummat Muslim dunia, sementara Syi’ah? Yaa… inilah yang bakal gue bahas secara lebih rinci, tentang paham, perbedaan dan segala tetek bengeknya yang akan gue tuangkan dalam tulisan gue kali ini. 

Ya…  gue tinggal di kost milik yayasan Syi’ah, kost yang rada butek dan kurang terawat namun dilengkapi dengan kamar mandi di dalam kamar termurah se-Asia Pasifik, pertama kali gue menginjakkan kaki di kost itu, gue langsung mendapati informasi itu, ya… kost kami tercinta itu gak punya Ibu kost yang siap nagih-nagih tiap bulan, kami cuma punya ketua kost yang berasal dari teman kost kami sendiri, tempat kami membayar uang kost tiap bulan yang kemudian nantinya bakal disalurkan ke sang empunya kost. Pokoknya ini kost idaman para mahasiswa perantau melarat kayak gue gini deh!

Dari yang gue denger, konon orang Syi’ah punya yayasan dan pesantren sendiri, dan biasanya mereka memberikan beasiswa ke Iran bagi para pemuda kader mereka, biar makin loyal dan bisa jadi kader pengembangan aliran mereka berikutnya. 

Konon orang syi’ah cuma shalat 3 waktu dalam sehari, konon juga masjid orang syi’ah yang dibangun di sebelah kost kami yang mempunyai kubah aneh gak kayak mesjid-mesjid lain pada umumnya,  3 buah kubah yang sama besar dan sejajar yang katanya punya simbol khusus, melambangkan Allah SWT, Muhammad SAW, dan Ali bin Abu Thalib Ra, konon kata temen gue yang sempet terpaksa hadir memenuhi undangan orang yayasan perwakilan kost kami, orang syi’ah kalo ngerayain maulid nabi, ada ritual anehnya. Ini semua cuma konon loh! Gak ada satu hal pun yang bisa gue pastiin karena gue cuma denger ceritanya. Boro-boro liat ritual aneh mereka, ngeliat tampang orang syi’ah pemilik yayasannya aja kagak pernah! Gue malah sempet mikir jangan-jangan isu aliran syiah itu cuma hoax semata? paling cuma mitos macam mitos keberadaan alien,  atau paling cuma konspirasi kaum Illuminati buat memecah-belah ummat muslim #siipp! 

Hingga akhirnya gue bertemu dengan Alfonso, seseorang yang membuka wawasan gue bahwasanya syi’ah emang exist sexist exist nya,  mereka ada di sekitar kita,  dan mereka berbeda dari kita…..

1,5 Bulan Bersama Orang Syi’ah

Akhirnya program KKN kami dimulai, program ini bakal diadain selama 1,5 bulan ke depan. Dan 1,5 bulan bukanlah waktu yang singkat bagi kami, karena kami bakal KKN di sebuah daerah terpencil nun jauh di sudut belantara sana, kami bakal tinggal dan melakukan banyak hal bersama-sama, pas kena bulan Ramadhan pulak!

Di bus keberangkatan kami menuju lokasi KKN adalah awal dari ‘Kisah Cinta’ *with no Romance* antargue dan si Mas Alfonso…. Jadi diceritakeun sebelum berangkat si Alfonso nyamperin gue, dia ngasih gue sebuah kotak yang dibungkus dengan secarik kain. Dia bilang, dia dan temen-temennya bakal ke lokasi KKN dengan naik motor biar di sana ada kendaraan buat kemana-mana, sedangkan kami bakal naik bus, jadi dia nitip benda berharganya itu ke gue, gue tanya benda apa? Dia ogah ngasi tau tapi dia bilang jangan dibuka selama dalam perjalanan.

Menurut loe, dari 6 orang cewek di kelompok gue, kenapa dia harus milih gue dan ngasi kepercayaan ke gue buat dia titipkan benda berharganya? Tentu saja temen-temen langsung berkesimpulan kalo tuh orang beneran naksir gue, jadilah gue jadi bahan ledekan anak-anak sekelompok. Karena belom apa-apa aja udah kejebak cinlok πŸ˜‚

Gue sih biasa aja digodain gitu, sumpah! Gue biasa aja, nothing special! you know?  😁 gue sama sekali gak geer karena menurut gue nitipin barang itu gak ada maksud apa-apa, gue kalo ke super market juga gue  suka nitipin barang tapi gak ada tuh Mas-mas penjaga barang yang kegeeran dan minta nomor HP gue, kagak pernah!  *apa guenya yang gak menarik kalik ya? * πŸ˜…πŸ˜… lagi pula gue gak merasakan sama sekali getaran-getaran asmara nan malu-malu ayam seperti hal nya dulu waktu SMA, Pak Polisi tamvan bersenyumkan sepasang lesung pipi yang bantuin gue buat nyeberang jalan tiap paginya 😍

Selama perjalanan, gue bener-bener ngejaga amanah dari dia buat gak ngebuka kain apalagi kotak titipan dari dia itu, walaupun sebenernya gue penasaran dan belakangan gue akhirnya tau bahwa gak geer adalah keputusan yng paling tepat yang gue ambil daripada akhirnya gue terhempas ke jurang kehancuran yang dalam karena malu,  karena ternyata eh ternyata, barang titipan berharga yang dia maksud adalah seekor ULAR, njirr! ini mah bukan ngasi kepercayaan, tapi ngasih mara bahaya! Dia mau jadiin gue sebagai tumbal apa gimana sih?! Tau gitu, tuh titipan udah gue hempaskeun di pinggir jalan yang ada hutan-hutannya.

 Yupp! Itu bener-bener seekor ular sanca peliharan tersayangnya yang gak tega dia tinggal sendiri selama KKN, katanya do’i masih punya reptile yang lebih extreme lainnya, karena ternyata dia adalah salah satu anggota organisasi pecinta reptile. Yaelah! Cukup tau dia pecinta reptile aja gue udah amit-amit! Tapi tetep aja temen-temen gue pada ngotot menyimpulkan kalo dia suka sama gue, dia nitipin ular itu ke gue biar gue terbiasa dan ikutan suka apa yang dia suka. *appaan?! πŸ˜‚

Dan setelah perjalanan panjang selama sekitar 6 – 7 jam, sampailah kami di daerah lokasi KKN, sebuah desa terpencil yang lebih pantes gue sebut sebagai hutan belantara, dimana setiap rumah diapit dan berpagarkan oleh pepohanan rimbun beratapkan langit biru. Tujuan gue buat ikut KKN buat ngerasain back to nature ala-ala primitive run away bener-bener terealisasi, bukan hanya back to nature, tapi back to the Jungle!

Di desa itu ngarepin bisa nongkrong di cafe yang cozy dengan wifi gratisan super cepat bagaikan pungguk merindukan bulan, jangankan sinyal wifi, sinyal nelepon 2 batang buat teleponan sama keluarga di rumah aja udah syukur! Selain itu, jangankan terjangkau oleh batas jangkauan delivery pizza ataupun google maps, dari jangkauan PLN dan PDAM aja kagak! Di sana listrik cuma nyala pada malam hari dan cuma berdurasi 3 jam, itupun setiap rumah musti punya genset, sementara airnya disedot dari kali yang warnanya kecoklatan yang bikin kami sekelompok lebih memilih buat mandi pakek tisyu basah selama 3 hari pertama. *Duh ini kenapa gue jadi OOT gini yak?* 

Ok, kembali ke kisah awal, beberapa hari kami di lokasi KKN, waktu memasuki bulan Ramadhan, seperti wajibnya, bulan Ramadhan adalah moment bagi setiap muslim buat banyak-banyak beribadah, di bulan suci itu pula kesempatan bagi gue untuk melihat banyak tabir yang terungkap dari si Alfonso berkaitan dengan keyakinannya. 

FYI, satu kelompok KKN itu terdiri dari 8 orang, 6 cewek dan 2 cowok termasuk si Alfonso, 1 cowok lain sebut saja namanya Christian *nama samaran* beragama non muslim jadi mau si Alfonso shalat sambil kayang juga dia gak bakal ngerti. Sementara temen-temen yang lainnya memilih untuk cuek mungkin karena emang gak peduli atau gak ngerti, tapi gue satu-satunya orang yang berani mempertanyakan setiap gerak-gerik dia yang bertentangan dengan nilai-nilai syar’i yang gue pahami,  dan beberapa hal menyimpang yang gue pertanyakan di kala itu, bakal gue jabarin dalam beberapa point penting;

1. Percaya Takhayul                                  Say No To ‘Ikan Tongkol’

Salah Gue apa Sih?  πŸ˜‚

Nyeritain ini rada bikin gue kesel sebenernya! karena ini berkaitan dengan ikan tongkol, loe tau kan ikan tongkol paling enak dibumbu bali, diabon, diasapin dan dibikin jadi ikan kayu atau digoreng terus dicocolin sambel dabu-dabu? *maaf gue laper πŸ˜‚*

Maksud  gue disini adalah, gue gak terima kalo ada orang yang ngehina makanan favorit gue. Jadi gini ceritanya, gue gini-gini salah satu juru masak di kelompok KKN kami, soalnya temen gue yang laen skill masaknya parah banget dah!πŸ˜‚ Suatu hari gue membeli ikan tongkol dari abang-abang penjual ikan yang lewat yang kalo neriakinnya kayak neriakin maling kutang, karena si Abang naik motornya rada laju.

Gue pun masak ikan tongkolnya ala-ala steak berbumbukan bumbu bali ajaran emak gue, bakal menu berbuka puasa sekalian sahur. Dan biasanya si Alfonso adalah salah satu penggemar masakan gue, tapi hari itu dia membuat gue kecewa karena dia sama sekali gak nyentuh ikan tongkol buatan gue.

Gue yang gak terima langsung saja bertanya kenapa dia gak mau makan ikannya? dan setakhayul-takhayulnya Oppa-Oppa Korea gebetan gue selama ini,  lebih takhayul lagi jawabannya guys! dia bilang apa coba?  katanya, penyebab dia gak boleh makan ikan tongkol adalah dahulu kala Ali Bin Abu Thalib Ra, pernah menyihir orang kafir menjadi ikan, ikan jelmaan orang kafir itu konon punya ciri-ciri khusus yakni gak bersisik dan Voila! Ikan tongkol yang berkulit mulus itu pun jadi korban fitnah mythologi, makanya dia ogah makan ikan tongkol karena takutnya yang dia makan adalah orang kafir yang disihir sama Ali ra, yaelah hari gene?! πŸ˜‚ Ya syudahlah ya, orang syi’ah gak makan ikan tongkol juga ikan tongkol tetap lah ikan ter-badabez bin Number 1 bagi gue! Tapi dengan begitu satu hal yang kita tau dari paham syi’ah adalah mereka percaya Takhayul. 

2. Waktu Berbuka Puasa Lebih Lambat

Kalo ada hadist yang memerintahkan untuk menyegerakan alias gak menunda-nunda waktu berbuka puasa kalo udah waktunya, justru si Alfonso buka puasa lebih lama, sekitar 15-30 menit atau bisa lebih dari yang seharusnya. Gue sih kasian aja dia pasti sekuat tenaga nelen ludah saat kami lagi asik berbuka puasa dengan nikmatnya sambil menyeruput es kelapa muda yang seger plus gorengan yang super gurih nan garing, sementara dia masih bertarung dengan perut keroncongan.

Kami pun kompak dibuat bertanya-tanya dan akhirnya kami pun bertanya ada apakah gerangan? apakah dia lagi sariawan, atau lagi diet? Dan ternyata, menurut penuturannya,  dalam kepercayaan orang syi’ah berbuka puasa itu saat matahari udah bener-bener terbenam di ufuk barat dan udah bener-bener gelap, karena ada dalil yang menyatakan bahwa “berbukalah, saat kau tidak bisa membedakan benang merah dan benang putih”. Nah kalo ini sih gue gak mau banyak komentar karena walaupun gue tentunya gak setuju, tapi apalah daya diri ini yang terkungkung dalam ketidaktahuan dan keterbatasan ilmu?

 Tapi kali ini bagi gue it doesn’t matter, semuanya sah-sah aja kalo punya dalil yang kuat, soal waktu berbuka puasa gak ada pertentangan karena setiap ulama sudah kompak dengan hasil ijtihad mereka, asal jangan buka puasa jam 4 sore atau jam 1 pagi aja sih πŸ˜‚

3. NO Shalat Tarawih

Ya… Tarawih emang bukan shalat wajib, tapi tarawih adalah shalat sunnah yang sangat dianjurkan, dijanjikan banyak ganjaran pahala, dan cuma ada dalam bulan Ramadhan, rugi aja sih kalo mengabaikan Shalat tarawih. Ya… kalo gak shalat tarawih emang gak dosa, tapi pahala berlipat ganda rugi banget buat disia-siain.

Suatu malam gue dan beberapa temen gue lagi absen shalat tarawih, lagi dateng tamu bulanan, tapi ada juga yang karena lagi males alibinya masjidnya kejauhan *ciri-ciri orang yang rugi nih πŸ˜‚* dan malam itu kami mendapati si Alfonso lagi khusyuk Shalat tapi super telat, itu perdana gue lihat dia shalat, sebenernya gue bingung itu shalat magrib yang kelambatan, apa shalat isya’ yang kecepetan? Melihat dia shalat untuk pertama kalinya, seketika muncul setumpuk pertanyaan di benak kami terutama gue, yang kalo gak gue lontarkan gue khawatir bakal jadi jerawat atau yang paling parah jadi bisul. 

Salah satunya adalah TIDAK shalat tarawih, Shalat tarawih yang kita laksanakan sepanjang bulan Ramadhan selama ini menurut dia itu gak pernah diperintahkan, dan dalilnya gak shahih, *fiuhhh! Yaudahlah yah… mungkin karena shalat tarawih tuh cuma sunnah, jadi dia dan keyakinannya percaya kalo itu gak perlu. 

Tapi tunggu! Ada yang ganjel dalam ingatan gue, gue inget banget hari pertama bulan Ramadhan dia shalat tarawih di masjid berjama’ah sama penduduk desa setempat, lahh… itu tarawih?! padahal jelas-jelas dia menolak dalil tarawih, kok bisa? apakah dia lagi labil? Apa dia punya kepribadian ganda? Tunggu…  Nantinya gue bakal tau alasannya,  makanya baca sampek kelar yo… 

4. Shalat Tanpa Sedekap

Pemandangan paling ganjil dari cara shalat si kisanak ini adalah cara shalatnya yang aneh, jadi dia cuma berdiri dari awal takbiratul ikhram sampek raka’at terakhir dengan kedua tangan yang lurus di sisi tubuhnya, dia gak sedekap guys!! Tau kan sedekap itu melipat dan meletakkan kedua lengan di atas perut saat shalat? Tapi dia sama sekali gak ngelakuin itu, tentu saja gue yang udah kepalang kepo kembali bertanya dan jawabannya lagi-lagi ‘mendustakan dan berusaha mematahkan keyakinan kami selama ini’, dia bilang sedekap bukan perintah Rasulullah SAW karena sedekap pertama kali dilakuin oleh orang kafir yang entah gimana ceritanya bisa ditiru oleh sebagian besar kaum muslimin hingga kini. Yang gue pertanyakan dalil apa yang dia pakek? 

Tapi barusan gue dapat pencerahan dari Ustad Abdul Somad,  kalo itu cuma masalah Fiqih,  ada mahzab lain yang memang shalat gak pakek sedekap dan itu gak apa-apa selagi masih punya dalil yang sahih.  Tapi yang gue gak terima tetep aja, kenapa dia bilang yang melakukan sedekap adalah orang kafir?  pertanyaan gue,  emang orang kafir shalat apa?! 

5. Shalat Dengan Batu Di Atas Sajadah

 Pemandangan paling ganjil lain yang jelas-jelas tertangkap oleh mata gue saat dia shalat adalah BATU, yup! Dia meletakkan sebuah batu di atas sajadah yang bakal nempel tepat di jidatnya saat dia sujud. Selain merasa aneh, juga rada kasian aja sama jidatnya, itu kepala benturan muluk sama batu, gak bahaya tuh? retak misalnya? *tuh kan? Gue mulai khawatir! Apa ini yang namanya Tjinta?* #prett

Dan ternyata setelah dikorek-korek, dia pun menjelaskan bahwasanya, batu itu adalah gumpalan tanah yang berasal dari Iran, logikanya kalo shalat, sebagai hamba kita tuh harus merendah, harus menyatu dengan tanah! Oke! Gue setuju kita musti merendah di hadapan Allah, tapi musti ya bersentuhan dengan tanah? Daripada repot-repot ngimpor tanah dari Iran, kenapa gak sekalian shalat di atas tanah aja? Tinggal keluar rumah noh udah ada tanah yang luasnya sejauh mata memandang! Itu baru namanya nyatu dengan  tanah, tapi inget loh, di atas tanah banyak eek ayamnya Pak Haji yang berserakan πŸ˜‚ dan kenapa musti tanah dari Iran? Kenapa gak sekalian tanah dari Mekkah, yang jelas-jelas tanah suci coba? Dia gue nyinyirin gitu, cuma mesem-mesem speechless, tapi gue jelas tau senyinyir-nyinyirnya gue, semua itu gak bakal mempan sama dia. Gak bakal ngerubah apapun dalam mindsetnya.

6. Tidak Shalat Jum’at

Selain meniadakan shalat tarawih dalam daftar ibadah sunnah Ramadhan, orang syi’ah juga meniadakan shalat jum’at padahal ini adalah shalat wajib bagi kaum laki-laki muslim, bahkan yang gue tau gak sholat jumat sebanyak 3 kali berturut-turut maka orang tersebut bakal dihukumi kafir,  saking utamanya shalat jum’at ini.  Orang syi’ah justru menolak keabsahan dalil dan syari’at shalat jum’at berdasarkan pemahaman sejarah bahwasanya shalat jum’at dalam sejarahnya kagak pernah disyari’atkan, jadi menurut penuturan si Alfonso, sejarahnya Rasulullah dan para sahabat berkumpul di masjid setiap hari jum’at adalah untuk rapat, sekalian mengerjakan shalat zuhur berjama’ah dan sampek sekarang orang-orang Islam Ahlussunnah wal jama’ah salah kaprah dan mengartikan itu adalah shalat jum’at. Begitu menurut pemahaman dia. 

Jadi menurut keyakinan orang syiah daripada shalat jum’at dan meninggalkan shalat zuhur, mending ngelaksanain shalat zuhur aja yang jelas-jelas wajib. Menanggapi ini gak banyak kata yang bisa gue ungkapkan, karena sendirinya gue juga gak pernah shalat jum’at *yaiyalah! loe kan cewek, Wati! πŸ˜‚* 

Tapi kalo dia mau ngejelasin ke gue pakek logika,  gue pun bisa berlogika sebaliknya,  kalo  gue mau logikain ya! Dalam sirah nabawiyah, diriwayatkan Rasulullah dan para sahabat emang sering ngumpul dan rapat di masjid, gak musti hari jum’at, selain itu Rasul dan sahabat juga selalu shalat jama’ah 5 waktu di masjid, kalo logikanya, shalat jum’at ada karena kesalahan persepsi, rapat di masjid dan shalat berjama’ah setiap jum’at, disalah artikan jadi shalat jum’at wajib, bisa hampir setiap hari ada shalat khususnya dong? Kalo Rasulullah dan para sahabat rapatnya hari minggu, mau dibilang shalat ahad juga? * wallahu alam bis tawaf*

7. Shalat Wajib 3 Waktu

Setiap mahzab dan setiap halaqah yang percaya kepada Allah dan Rosul yang gue tau, jelas bakal menyatakan kalo shalat wajib orang muslim adalah 5 waktu, itu adalah perintah yang didapat oleh Rasulullah SAW dalam perjalanan Isra’ Mi’raj nya. Dan gue rasa hal ini gak perlu dikaji lagi karena dalilnya sudah jelas dan sudah disepakati. Tapi bagaimana dengan syi’ah dengan segudang perbedaan yang mereka yakini? 

Jadi ceritane, waktu itu kami sekelompok berangkat ke kota terdekat, buat ngantarin proposal ke beberapa perusahaan bakal dana acara 17 Agustus-an, kebeneran itu adalah kota asalnya si Alfonso, ya dia emang sengaja nyari lokasi KKN yang deket sama kota asalnya, jadilah kami mampir ke rumahnya, numpang ngabisin beras dan nambah-nambahin piring kotor alias makan siang disana, gue sempet numpang shalat jamak kasar Dhuhur dan Ashar di rumahnya, keluarganya sih keliatannya baik-baik aja, emaknya baik dan ramah, adek-adeknya normal, bapaknya kerja di dinas kehutanan, katanya di keluarganya cuma dia yang menganut aliran syi’ah seluruh keluarganya pengikut NU garis keras.

Perjalanan kami sampek balik ke posko KKN hampir seharian, tapi selama seharian itu gak sekalipun gue lihat dia shalat, padahal kalopun waktunya mau nge-jamak kasar shalat juga udah kelewatan. Semua orang mungkin gak menyadarinya, karena banyak dari anggota lain juga shalatnya bolong-bolong, jadi dipikir dia juga males shalat kayak mereka.

Tapi gue tau, males bukan semata-mata alasan bagi orang yang cukup ngerti agama seperti dia, dan benar saja, belakangan gue tau kalo desas desus di kost gue emang bener adanya! orang syi’ah meyakini adanya shalat 3 waktu dalam sehari, bukan 5 waktu. Dan menurut penjelasan dia, mereka sebenernya juga shalatnya tetep 5 kali sehari, bedanya 5 kali itu dalam 3 waktu, jadi berbeda dari ajaran kita kalo shalat itu 5 kali di 5 waktu yang berbeda, maka bagi orang syi’ah shalat Ashar itu tepat setelah shalat zuhur jadi abis shalat zuhur bisa langsung shalat ashar, sementara waktu Isya’ tepat setelah magrib jadi abis magriban bisa langsung shalat isya’ mirip-mirip sama menjamak shalat, tapi hal itu mereka lakuin walaupun mereka bukan musafir.

Setelah shalat wajib 5 waktu jadi korbannya, apakah ini masih kurang nyeleneh bin sesat? Ok! tentu saja bagi gue yang awam,  fakta itu belum mengindikasikan sebuah kesesatan,  gue masih berfikir itu mungkin cuma masalah Fiqih dan mahzab dan selagi mereka masih berimana kepada Allah dan Rosul,  gue gak berani ngacap kesesatannya. Hmmhh…  betapa open minded dan kurang berwawasannya gue saat itu πŸ˜…

Pacaran, Ta’aruf atau Nikah Mut’ah??

Mendekati akhir masa KKN, banyak hal sudah terjadi, tawa, canda dan tangis sudah kami lalui bersama, persahabatan sesama anggota KKN semakin terjalin erat, namun mungkin inilah yang kata orang jawa “Cinta Datang Karena Terbiasa”, kalo kata artis FTV ini yang namanya ‘Cinlok’, kalo kata ST12 ‘Ada rasa yang tertinggal’ atau kalo kata anak alay kekinian inilah yang namanya Baper! Kalo kata gue sih mungkin ini yang namanya godaan Syaiton dan syaitonah yang terkutuk!

Aroma-aroma cinlok itu mulai terasa dan  bener-bener kejadian, kami mulai sampai kepada tahap chieable, mulai ada getaran-getaran asmara yang menyusup ke dalam dada, mungkin karena keterbiasaan itu, gue yang terbiasa ngepoin dan ngurusin tingkah nyelenehnya si Alfonso, sementara dia yang mungkin kegeeran karena selalu gue perhatiin. 

Suatu hari dia cerita ke gue kalo gue mirip sama mantan terindahnya yang ninggalin dia kawin sama cowok lain karena dijodohin sama orang tuanya, yang sampai saat itu masih menorehkan luka yang mendalam di hatinya *prett banget dakh ah!*. Itu kenapa pertemuan pertama dengan gue meninggalkan kesan yang mendalam bagi dia #prett lagi* Emaknya yang kami kunjungi tempo hari aja katanya sampek kaget ngeliat gue yang mengingatkan dia sama seseorang. “Masak sih? Basi ihh!” Tanggapan gue jelas nyinyir seperti biasa, apaan banget gak sih? itu adalah modus paling klasik bin basi yang udah pernah gue denger. 

Untuk meyakinkan gue, dia pun nunjukin photo dia dengan sang mantan, dan yang gue liat mah, gak ada mirip-miripnya sama sekali! Enak aja! I’m unique you know? I’m the one in a hundred billion πŸ˜‚ satu-satunya kemiripan paling signifikan yang gue liat antara gue dengan si mantan, cuma tinggi badan kami yang sama-sama minimal doang πŸ˜‚, selebihnya gue tetep ngerasa I’m different, of course!

Tapi bukan kemiripan antara gue dan si mantan yang menjadi fokus perhatian gue, tapi pose mesra si Alfonso dengan si mantan lah yang kayak pose photo pra-wedding yang menjadi fokus perhatian gue. Bukan!  Gue terganggu bukan karena gue bukannya cemburu ataupun dengki, tapi karena gue ilfeel  sama orang yang katanya tau agama tapi gak menjaga batasannya sama lawan jenis.  Tapi waktu itu gue masih berusaha mentolerir karena gue berusaha percaya bahwa itu hanyalah masa lalu, mungkin sekarang dia udah gak begitu.

Tapi lagi-lagi dia menambahkan poin ‘Gak banget’ dalam penilaian gue terhadap dia sebagai pria idaman. Yaa… seolah terinspirasi dari drama Korea, gue sempet dibuat galau sama dia setelah dimodusin abis-abisan *kamvrett!* entah dia sengaja atau gue yang salah paham selama ini. 

Suatu ketika kami sekelompok pergi jalan-jalan ke kota terdekat *tapi kota lain, bukan kota asal si Alfonso* Kita berangkat nebeng mobilnya si Alfonso. Dan kami pun mampir ke kampung sebelah dan menjemput seorang cewek lain dari anggota KKN kampung sebelah. Dia bawa serta tuh cewek jalan-jalan bareng kami, sebut saja namanya Barbara *nama samaran*, si Christian yang tadinya duduk di jok depan nemenin si Alfonso yang lagi nyupir, terpaksa harus pindah duduk ke belakang karena si ratu Barbara yang terhormat nan cantik jelita itu musti duduk di singgasananya, di jok depan di samping si Alfonso. Ini bener-bener persis seperti formasi keluarga Halilintar yang lagi mau pergi piknik, si Alfonso sama Barbara jadi Emak Bapak Halilintar, sedangkan kami anak-anak gen Halilintar.

Sampai ke kota tujuan, kami pun mengunjungi satu per satu tempat wisata yang recomended, dan selama itu juga mata kami dibuat bintitan dengan adegan per adegan manja nan mesra yang dilakoni oleh sepasang sejoli bernama Alfonso dan Barbara seolah menganggap kehadiran kami hanyalah nyiur melambai di tepi pantai, kuping kami pun dibuat bindeng dengan panggilan sayang ter-iyuh mereka yang gak biasa tapi sangat manja dan alay nya luar biasa menggelikan. 

Perasaan gue sebagai pihak ter-PHP disini? Mau dibilang sakit hati jugak enggak sih, mungkin lebih ke rasa kecewa aja sih, *mungkin ini yang namanya sakit! Tapi gak berdarah πŸ˜‚ ahaha enggak lah becanda, gue mah selalu happy nan ceria dimanapun berada, selagi masih ada temen-temen yang bisa gue ajak seru-seruan mah gue gak bakal bisa bete-bete banget. Gue cuma gak habis pikir aja sih, kalo dia sampek bisa punya keyakinan yang bertentangan dengan keyakinan orang tuanya sendiri, berarti dia cukup punya pengetahuan agama, yang menjadi pertanyaan gue, masak aliran syi’ah jugak gak membatasi hubungan antara laki-laki dan perempuan yang belum menikah sih? 

Ahh! Sudah lah, dia mah sesat, sesat aja sekalian! Gue pantang cemburu apalagi patah hati, dia toh gak setamvan Lee Min Ho yang macarin cewek secantik Suzy, yang musti membuat gue patah hati dan mempertanyakan keadilan dunia. Tapi hari itu bukanlah akhir dari kisah kami, justru sebuah awal dari perjalanan gue memasuki dunianya yang kelam nan burem dan penuh dengan tanda tanya…

Pacaran atau Ta’aruf??

Kejadian jalan-jalan waktu itu hampir terlupakan oleh gue, sejak saat itu gue bahkan gak ngeliat si Barbara lagi, mungkin si Alfonso nemuin dia tanpa sepengetahuan gue, karena emang gue gak perlu tau, tapi kehadiran si Barbara hanyalah seperti cameo atau bintang tamu dalam kisah cinta sesat inih. Getaran dan letupan asmara dalam dada itu pun kembali menggerogoti sanubari dalam kediaman kami. #eeaaa

Hingga masa KKN berakhir dengan perpisahan yang penuh haru dan air mata, kami semua sedih karena perpisahan ini bakal menggiring kami kepada kehidupan kami yang lama dan berjalan di jalan kami masing-masing, pasca KKN kami semua balik ke daerah asal masing-masing buat ngerayain Idul Fitri bareng keluarga, jadi gak punya lagi kesempatan buat ketemuan. Untuk beberapa hari gue merasakan kerinduan yang begitu mendalam.

Begitu juga kepada si Alfonso yang Nun Jauh di Mexico sana *daerah asal samaran juga*, mungkin lagi-lagi gue baper karena godaan syaiton yang terkutuque, gue merindukan dia lebih dari siapapun. Mungkin juga karena kami pulang naik bus juga gak bareng dia, entah kenapa gue ngerasa kebersamaan kami jadi terasa begitu singkat *duhh jadi mellow lagi kan gue? πŸ˜‚* Dan suatu ketika, mungkin karena dia juga merasakan hal yang sama dengan gue, apa jangan-jangan gue punya utang sama dia yang lupa gue bayar, atau ada hal lain, suatu malam dia nelepon gue, hati gue berdesir hebat saat dia mengungkapkan perasaannya ke gue, kerinduan serta ketertarikannya kepada gue. DIA NEMBAK GUE!

Tebak apa jawaban gue! Ya jelas gue jual mahal dulu lah! Enak aja maen terima-terima aje! Emang eke cewek apaan? πŸ˜‚ Ehehe gue gak se sok cantik itu jugak sih πŸ˜† maksud gue, gue pastinya dilanda kebimbangan yang cukup parah, itu pasti! Setelah banyak hal yang gue tau tentang dia yang bertentangan dengan hati nurani dan akal sehat gue, gak mungkin lah gue nerima dia semudah itu. 

Pertanyaannya, emang beneran dia cinta sama gue? Terus si cewek pasangan truk gandeng yang seenak jidat dia ganti nama panggilannya, si Barbara tuh apa kabar? Lalu muncul lagi pertanyaan lain, apa gue bener-bener cinta sama dia? Gue bahkan gak tau perasaan apa yang gue miliki buat dia, apa cuma baper sesaat, geer? apa ini cuma godaan syaiton yang terqutuque? Terus kalo iya kami bener-bener saling mencintai terus kami musti jadian gitu? Apa kalian gak berfikir kalo gue bakal ngejilat ludah gue sendiri? Gue sudah mengingkari hati nurani dan prinsip gue sendiri? Pertama, gue masih waras dan gue sama sekali belom bisa mengakui keyakinan nyelenehnya itu. Ke dua, gue emang bukan orang yang sholehah-solehah banget, tapi gue berusaha untuk itu dan gue tau dengan jelas kalo pacaran jelas-jelas diharamkan.

“Terus si Barbara, Ayang kamu itu apa kabar?” Pertanyaan gue cukup singkat namun dengan nada yang sarkastis level 100 cabe brazil, dan gue pastiin dia udah garuk-garuk kepedesan,

“Aku ngerasa gak cocok aja sama dia, kemaren itu kita baru aja dekat, tapi aku sadar aku lebih nyamannya sama kamu, makanya aku mutusin hubungan sama dia, kami sebaiknya cuma temenan aja dan dia bisa ngerti kok,” jelasnya panjang lebar seperti sudah terskenario dengan baik, apa jangan-jangan dia lagi baca script yak? Tapi tentu saja gue sama sekali belom puas dengan jawaban itu.

“Kasian dong cewek itu kamu putusin gitu aja?” Kata gue lagi

“Enggak! dia gak apa-apa kok, lagian kami baru deket, ngapain juga diterusin kalo kita berdua gak cocok?” dia berusaha ngeyakinin. 

“Gitu ya? Tapi gimana ya? Aku gak mau pacaran soalnya, kan tau sendiri kan dalam Islam gak boleh pacaran?” Gue beralih ke pertanyaan lainnya.

“Ya sama! Aku juga gak mau pacaran, aku maunya nyari istri bukan pacar, makanya aku maunya serius sama kamu sampek nikah nanti,” *udah chieable belom?  

“Oh ya? Kamu gak mau pacaran ya?! Terus sama si Barbara dan mantan kamu yang dulu pegang-pegangan tangan, rangkul-rangkualan mesra gitu apa dong? Kasian banget si Barbara udah digrepein gitu terus gak diakuin!” ASSA! Kenak loe Alfonso! Akhirnya gue punya kesempatan juga buat menyampaikan ganjelan gue. Ini baru namanya nyinyir level 100 cabe gunung!

“Kalo sama mantan aku dulu itu sebelum aku masuk syi’ah, jadi belom paham, kalo sama Barbara itu ada akadnya, aku gak bakal sembarangan nyentuh dia juga kalo gak ada akadnya,” jujur, jawabannya terdengar sangat amat aneh.

“Akad? Akad nikah maksudnya?!” Tanya gue lagi, 

“Bukan! Bukan akad nikah resmi juga…,” elaknya

“Jadi apa dong? Nikah sirri?!” Pertanyaan gue gak berlebihan dong? akad nikah yang gak resmi apa namanya kalo bukan nikah sirri?

“Ada namanya sendiri, yang jelas itu halal dan disyari’atkan, nanti aku jelasin, yang jelas kamu percaya aja, apa yang aku lakuin sama si Barbara itu halal,” jawaban itu, mengakhiri rententan pertanyaan dalam otak gue, lagi-lagi karena keterbatasan ilmu untuk sementara gue menerima penjelasan aneh itu.

Dan pada akhirnya, ungkapan cinta itu gak langsung gue jawab, gue minta waktu ke dia buat merenung dan memikirkannya dulu dan dia pun setuju. Gue sebenernya pengen banget mendiskusikan ini ke temen-temen yang ngerti agama, tapi gue urungkan karena gue jelas tau, jawaban mereka cuma bakal satu dan sama, gak bakal bisa ditawar-tawar, pacaran sama yang keyakinannya sama aja gak boleh, apalagi sama orang syi’ah? Dan pada akhirnya gue cuma memendamnya seorang diri dan shalat istikharah adalah cara satu-satunya. Beberapa hari gue beristikharah minta petunjuk sama Allah, gue gak kunjung dikasi mimpi, tapi kata Mbak Jannah *nama samaran* Murobbi gue, hasil shalat istikharah gak musti mimpi, tapi kecondongan hatipun adalah petunjuk.

Dan inilah cobaan bagi hidup gue, dengan segala pergolakan dan pertentangan batin, kecondongan hati gue justru berkata buat menerima dia, gue harus mencobanya, dan gue gak boleh menolak sesuatu yang bahkan gue gak tau dengan pasti salah dan benarnya, karena sejatinya pengetahuan manusia sangatlah terbatas, manusia hanya berusaha mencari kebenaran dengan segenap kemampuannya yang akan ditunjuki oleh Allah jika Dia menghendakinya, sejatinya hanyalah Allah yang tau, mana yang salah dan benar. Kalau gue gak menjalaninya gue gak bakal pernah tau apa yang ingin Allah tunjukkan kepada gue, walaupun gue tau ini sangat beresiko tinggi, bisa aja gue kepengaruh sama upaya doktrinisasi syiah, bisa aja gue bener-bener jatuh cinta terlalu dalam sama dia dan cinta bakal membuat gue hilang kendali dan gak peduli lagi akan segala kebenaran. Tapi yang gue yakini, Allah gak bakal menyesatkan hamba yang pasrah dan berserah diri pada Nya. Itu saja! 

Dan akhirnya gue pun ngasi tau soal keputusan gue buat nerima dia, dengan 3 syarat, pertama dia musti berenti ngerokok,  ke dua hubungan kami gak usah diumumin ke temen-temen kkn dengan alasan biar mereka tau sendiri,  yang ke tiga dan yang paling utama adalah NO SKINSHIP, alias gak boleh ada adegan sentuh-sentuhan apalagi adegan mesra layaknya orang pacaran.

Syarat pertama lumayan berat bagi dia, tapi dia setuju buat berusaha ninggalin rokok, dia mikir gue berarti peduli sama kesehatan dia, padahal sebenernya karena gue emang benci rokok aja, heheh. Syarat ke 2 dia mempertanyakan alasan gue gak mau ngumumin hubungan kami di depan temen-temen kayak gue lagi pacaran backstreet aja, tapi gue udah ngasih alasan gue kalo gue belom siap diledekin, padahal emang dasarnya gue mau main aman aja,  jadi ketika terjadi sesuatu yang tidak diharapkan dan mengharuskan gue buat mundur,  gue tinggal kabur dan menghentikan hubungan kami tanpa harus dihadapkan dengan berbagai pertanyaan dari orang-orang sekitar.  Syarat yang ke 3 entah kenapa bukannya gue geer, tapi gue bisa melihat kalau dia berat banget buat mengiyakan, dia mulai bikin modus dan perumpamaan macem-macem demi menghalalkan kemungkinan kami buat bersentuhan.  

“Kalo kamu mau nyebrang jalan,  terus aku mau bantuin kamu gimana kalo aku gak bisa pegang kamu? ” Katanya mulai beralasan, ini asli loh dia ngomong gini,  gak gue dramatisir,  *modus banget kan? * 

“Ya gak perlu sentuhan juga lah! aku kan bukan nenek-nenek yang mesti dibantuin nyebrang jalan,  aku kan bisa sendiri,” kata gue tegas. 

“Terus ntar kalo kamu kenapa-napa di jalan,  kita gak pernah tau situasi bahaya yang kemungkinan bakal terjadi tiba-tiba,  masak aku gak bisa berbuat apa-apa buat bantuin kamu? ” Dia masih aja nyari-nyari alasan. 

“Ya..  itu kan masalah nanti,  masalah urgen,  kalo itu terjadi Allah tau lah kita terpaksa ngelakuin itu,  bukan karena hawa nafsu,  kalau terpaksa ya pasti diampuni lah,  lagian kan katanya kita mau ta’arufan? gak mau pacaran? kalo kita gak ngehindari bersentuhan,  apa bedanya sama orang pacaran pada umumnya?! ” Assa!  keren kan gue? πŸ˜‚ gue emang paling jago nyekak orang kalo lagi berdebat kusir gini,  pada akhirnya si Alfonso gak bisa berbuat apa-apa selain mengiyakan,  jadi Fix!  gue pemegang kendali disini,  gue yang bikin peraturan!  dan dia mau gak mau setuju dong,  kalo gak dia terpaksa harus mundur. 

Akhirnya dia setuju dengan segala persyaratan gue, dan hubungan kami pun berjalan dengan anehnya, hubungan kami bener-bener berjalan sesuai dengan kemauan gue, loe bisa nyebut hubungan ini sebagai ‘Untitled relationship’ karena mau disebut ta’aruf juga kami masih keluar bareng buat makan dengan ber-boncengan motor, meskipun kalo mau gue pegangan sama dia, ataupun melakukan skinship apapun di atas motor, seperti umumnya pasangan, itu gak bakal pernah terjadi, kecuali dia jatohin motornya ke jurang baru mungkin gue bakal reflek pegangan, tapi kami pergi tanpa orang ke 3, jadi udah jelas itu bertentangan dengan tata cara ta’aruf yang benar. 

Tapi mau dibilang pacaran juga gak ngapa-ngapain selain ngobrol, gak kemana-mana selain ke warung. Ya.. atau lebih tepatnya sebut saja hubungan kami ini sebagai hubungan antara tukang ojek dan pelanggannya lah ya πŸ˜›. Ya.. untuk beberapa saat hubungan kami persis seperti mau gue, dan hati gue sama sekali gak tergoda untuk melakukan hal-hal romantis apapun sama dia, padahal kalo udah nonton drama romantis Korea, gue sukak dengki setengah mati loh sama pemeran utama ceweknya yang diperlakuin romantis sama pemeran cowoknya, tapi gue sama sekali gak pengen loh ngepraktekin adegan romantis ala drama Korea sama si Alfonso! Mungkin Allah masih menjaga hati gue dari segala perbuatan keji nan mungkar, mungkin ini efek dari do’a self defense gue,  karena percaya gak pecaya,  bukan bermaksud riya’,  gue tiap kali jalan sama dia gue berusaha bekalin diri gue dengan baca al qur’an 1 lembar dulu.  Dan sumpah!  gue bener-bener ngelakuin itu.  Dan emang ajaibnya, emang gak pernah terjadi apa-apa dan hati gue tetep gak goyah.

Sampai suatu ketika dia pernah bawa gue keliling kota malem-malem dan akhirnya ngajakin gue mojok di salah satu taman kota yang remang-remang dan konon terkenal banyak ditempatin sama orang pacaran,  gue sering denger dari temen-temen gue katanya di tempat itu orang pacaran bisa ngapain aja,  bisa indehoy gratis tanpa ada yang ganggu dan benar saja!  cuma butuh waktu 5 detik bagi gue buat ngerengek minta pulang dan pergi dari sana dengan alasan gue bilang tempatnya horror dan gue takut,  gue gak sepenuhnya bohong dong?! tempat remang-remang gitu pasti banyak setannya makanya suka banyak orang yang berzinah disana. 

Organisasi Yang Disusupi Orang Syi’ah

Oh iya! Gue inget ding! Selain ke warung makan bareng, dia juga pernah ding ngajakin gue ke hotel… 😱 Apa loe kate?! Gak seperti yang loe pikirin lah! maksudnya gue diajak ke sebuah hall room hotel demi mengikuti sebuah acara pelantikan organisasi yang dia ikuti, jadi kisahnya gue ini partner gandengannya lah! Dia bilang organisasi Mahasiswa yang lumayan populer se Indonesia Raya itu menampung seluruh anggota dari berbagai Aliran, bahkan non muslim sekalipun kalo mau,  gue kasi bocoran nama organisasinya gak? Jangan dehh! Ntar ketahuan! πŸ˜† Gue kasih Inisialnya aja ya? inisialnya HMI. *Gak usah disingkat aja sekalian! πŸ˜‚*

 Ya… gue gak tau apa-apa sih sama organisasi itu gimana, gue cuma tau HMI emang salah satu organisasi Mahasiswa berbasis islami terbesar di Indonesia, yang paling pasti, di HMI, Alias Himpunan Mahasiswa….. ada orang Syi’ah nya jugak! Bahkan dia bilang dia juga pernah menjabat di HMI.

Gue juga pernah di ajak ke toko buku buat nyari-nyari buku Syi’ah yang pengennya di hadiahin ke gue tapi syukurnya semua buku syi’ah udah ludes dilenyapkan Gramedia muahaha. 

Alasan suka ataupun cinta, mungkin cuma 25% alasan dia ngedeketin gue, atau mungkin kurang dari itu, pada perkembangan hubungan kami gue sadar dia punya misi lain buat ngedeketin gue, yakni misi DOKTRIN SYI’AHNISASI, gimana gue gak ngeh coba kalo setiap saat topik yang kami bahas adalah meluluk ilmu agamanya? Ini persis kayak iklan teh botol sosro,  apapun topiknya,  ujung-ujungnya dakwah syiahnisasi aja.  Mungkin dengan harapan setelah tau tentang paham syi’ah gue bakal tertarik ngikutin keyakinan dia. Jadi ada banyak lagi yang gue tau tentang syi’ah setelah beberapa bulan gue deket sama dia, dan inilah rahasia terbesar syi’ah yang gak pernah gue tau sebelumnya dan mungkin loe juga,  here are the secrets of syiah based on my true love story….

Taqiyah

Jujur gue bener-bener asing sama istilah ini awalnya. Tapi dia berbaik hati ngasih tau gue, ini ada hubungannya dengan salah satu pertanyaan gue di KKN dulu, gue akhirnya tau alasan kenapa dia pernah ikut shalat tarawih padahal dia menolak dalil shalat tarawih, ternyata itu karena dia sedang BERTAQIYAH. Supaya masyarakat desa sekitar gak mempertanyakan keyakinannya yang beda itu.

Belakangan, setelah sekian lama gue kembali mendengar istilah itu di acara ILC TV ONE dari salah satu aktivis HAM yang ngedukung LGBT, Aan  Anshori, makanya gue sedikit curiga sama dia. 

Jadi, Taqiyah secara bahasa kira-kira artinya berpura-pura, taqiyah secara praktek mirip dengan kemunafikan tapi taqiyah bukan perbuatan dosa apalagi kemunafikan selagi alasannya tepat. Di zaman Nabi, Taqiyah dilakukan saat genting dan terpaksa, biasanya sebagai trik saat menghadapi musuh,  tapi Taqiyah bukanlah sebuah kewajiban atau sunnah yang bisa dilakukan setiap saat seperti keyakinan orang syi’ah. 

Bagi orang syi’ah perbuatan taqiyah itu adalah sebuah amalan mulia dan disyari’atkan, makin sering dilakukan makin bagus, jadi dengan ini peredaran orang syi’ah bakal sulit dikenali karena mereka bisa berpura-pura sebagai bagian dari suatu kaum dengan topeng bernama Taqiyah.

Aqidah Yang Mirip Dengan Organisasi Islam Terbesar Di Indonesia, Inisialnya N

Gue gak habis pikir kenapa kebanyakan orang Islam di Indonesia terutama para orang tua kita selalu mengelompokkan diri ke dalam 2 golongan, yakni pengikut N dan M? *Gue inisialin aja karena gue takut bakal terjadi fitnah besar, tapi loe jelas tau dong golongan mana yang gue maksud?* Bahkan gak jarang orang N menganggap orang-orang M sesat dan menyimpang, sementara banyak juga pengikut M yang membid’ahkan ritual para pengikut N. Seolah kita berbeda aqidah, seolah kita menyembah Tuhan yang berbeda, kitab kita berbeda bahkan nabi kita berbeda, padahal M ataupun N hanyalah organisasi ulama, bukan aliran kepercayaan yang membuat kita harus berpecah belah! *betul tidak?*

Gue sendiri, orang tua gue selalu bangga menyebut diri mereka bagian dari N, mereka adalah bagian dari orang kebanyakan, jadi menurut mereka apa yang mereka yakini dan lakukan selama ini gak mungkin salah. Walaupun begitu sampai sakarang gue gak pernah mengelompokkan diri gue kepada golongan tertentu kayak orang tua gue, karena sampai sekarang gue gak ngerti kenapa gue harus mengelompokkan diri gue ke dalam aliran tertentu yang jelas-jelas gak pernah diperintahkan oleh Rosulullah SAW dan bahkan kita dilarang untuk berpecah belah? gue bersyukur mengikuti pengajian dan jama’ah yang hanya berpegang teguh kepada Al-Qur’an dan sunnah Rosul, tanpa membela kepentingan manapun karena menurut gue itu udah lebih dari cukup.

Hingga suatu ketika gue sangat tercengang dengan apa yang gue dengar sendiri, ehh enggak tercengang-tercengang banget sih waktu itu,  tercengangnya belakangan. Sekali lagi gue menyampaikan ini bukan karena gue adalah bagian dari salah satunya, tapi justru karena gue gak ngerti kenapa harus terjadi pengelompokan, hingga akhirnya Alfonso membuat gue menyadari sebuah perbedaan besar. Jadi suatu ketika dia kembali mencekoki gue dengan paham-paham syi’ah-ismenya yang alhamdulillah sekalipun gak pernah menyentuh hati dan logika gue, dia selalu pengen ngebuktiin kalo Syi’ah itu gak sesat, dia nyampein ke gue tentang aqidah-aqidah syi’ah yang sebenernya gak bertentangan dengan islam kebanyakan di Indonesia, sampailah gue pada sebuah pertanyaan spontan nan sederhana tapi jawabannya membuat gue terbelalak kaget,

“Emang, aqidah syi’ah lebih mirip sama yang mana kalo di Indonesia? N atau M?,” tanya gue sebagai feedback dari penjabaran syia’ah nisasinya.

“Kalo secara pemikiran dan aqidah sih lebih searah sama N,” Jawabannya santai, dan gue tau dia gak lagi bohong dan mengada-ngada tapi gue berusaha untuk percaya kalo dia lagi bohong, bahkan dia sempet ngasi gue link video di Youtube yang menunjukkan ketua organisasi N menyatakan kalo syiah gak sesat,  tapi saat itu gue abaikan dan gak gue buka sama sekali.  Pikir gue,  kenapa gue harus percaya kalo aqidah syi’ah mirip dengan aqidah golongan terbesar di Indonesia? Dia pasti mau meyakinkan gue aja kalo ajarannya itu gak sesat. Namun kemudian, semakin kesini gue menemukan fakta demi fakta kemudian saling berkorelasi, saling bertaut dan saling berhubungan. Dan membuat fakta itu memang benar adanya. Jadi biarkanlah gue menjabarkan fakta-fakta lain yang bakal melengkapi misteri ini.

Persebaran Syi’ah di Indonesia 

Gue pernah baca buku yang berjudul ‘The International Jews’ ini merupakan buku terjemahan yang ditulis oleh seorang non muslim bernama Henry Ford, disitu diungkapkan bahwa orang-orang Yahudi adalah kaum pengelana yang punya prinsip berpindah satu wilayah ke wilayah lain dengan mengeruk kekayaan, bukan menghasilkan, dan di buku itu disebutkan bahwa Amerika Serikat dikuasai oleh Yahudi di segala lini. Dari pemerintahan, perusahaan-perusahaan bahkan sekolah-sekolah dan gereja-gereja semuanya gak luput dari penguasaan orang yahudi dengan atau tanpa disadari.

Alfonso lagi-lagi ngasi tau gue soal fakta tentang syiah dan persebarannya di Indonesia,  dia bilang beberapa dari tokoh-tokoh politik Indonesia adalah orang syiah,  dan kalo gue sebut namanya kalian semua pasti gak bakal percaya, karena gue pun demikian di kala itu, gua bahkan sempet mikir dia halu kebangetan banget sih!   gue nanya dong akhirnya,  niatnya sih tadinya mau nyela πŸ˜‚”Kok bisa?  kok gak keliatan dan ketahuan kalau mereka orang syiah?” dan menurutnya itu karena mereka lagi ber Taqiyah alias berpura-pura seperti yang gue jelasin tadi.

Orang-orang syiah di Indonesia sebenernya banyak tapi gak ketahuan aja karena mereka suka bertaqiyah.  Gue tentu saja gak percaya gitu aja.  Dan sekarang ternyata ada banyak bukti yang menunjukkan kalo ketua N ternyata adalah orang syiah, video ini baru gue tonton beberapa bulan yang lalu setelah sekian lama. Klik Aja buat nonton

Ketua N Ternyata Syiah

Dan dari sini gue pun berfikir,  wah gilaa! kalo bener ketua N adalah orang syiah,  berarti yang diomongin si Alfonso bener dong? Berarti gak menutup kemungkinan tokoh-tokoh lain yang dia ungkap ke gue juga beneran orang syiah dong?   kalo ketua organisasi Islam terbesar Indonesia seperti N aja adalah orang syi’ah bayangkan seberapa besar pengaruh syi’ah di Indonesia yang mungkin gak kita sadari selama ini karena bersembunyi dibalik kedok Taqiyah, seperti halnya orang Yahudi yang diam-diam menyusupi setiap lini di Amerika Serikat. 

 Do’a Tawassul

Mungkin dulu gue awam banget soal ilmu agama jadi bahkan gue asing sama yang namanya do’a tawassul,  jadi Al kisah dia lagi ngerayu gue ala-ala Dilan ngerayu Milea gitu πŸ˜‚ “Kamu tau gak di malam kamu nerima aku apa yang aku lakuin? ” Tanyanya sok romantis. “Gak tau lah emang aku peramal apa? ” seperti biasa gue bersikap nyinyir,  gue emang paling hobby menghancurkan suasana romantis πŸ˜‚ 

“Malam itu,  aku berdo’a tawassul tau, biar apa coba? ” 

“Biar apa? ” Gue kali ini pura-pura ngikutin alur gombalannya

“aku berdo’a khusyuk semoga kamu mau nerima aku, dan aku bersyukur banget sama Allah, do’aku benar-benar dikabulkan, aku bener-bener bisa dapatin kamu”

“Oh ya?  sampek berdo’a gitu?  emang do’a tawassul apaan? ” 

“Tawassul itu adalah do’a perantara,  jadi kami biasanya berdo’a kepada orang maksum,”

“Hahh?  maksum apaan?!” Gue emang bener-bener bego dalam banyak hal waktu itu. 

“Maksum itu orang-orang yang dijamin masuk syurga dan dikasihi Allah, misalnya berdo’a pada imam Ali atau Fatimah Az Zahra.  Jadi kita bisa berdo’a kepada Allah lewat mereka,” dia dengan sabar ngejelasin ke gue seperti seorang Bapak yang ngejelasin ke anaknya yang masih balita. 

“Terus berdo’anya gimana? ”

“Yahh bisa berdo’a dengan menyebutkan nama orang maksum yang ingin kita tawassuli atau ke kuburan mereka”

“Lahh…  kan Allah maha mendengar!  ngapain pakek perantara segala sih? syirik dong?!” gue mulai nyolot

“Ya gak syirik lah,  ngapain kami bertawassul kalau itu perbuatan syirik?  kan analoginya gini,  kamu punya permintaan sama presiden, terus kamu mintanya lewat orang-orang terdekatnya,  misalnya sama menteri atau anaknya lah,  kira-kira bakal cepet dikabulin gak? Begitu juga dengan Allah, kita orang biasa jadi belom tentu do’a kita gampang dikabulin,  tapi kalo melalui orang-orang yang dikasihi Allah pasti lebih cepat nyampek dan dikabulin, ” 

“Ya jangan samakan Allah sama presiden lah!  Allah kan maha segala-galanyaa,  Allah kan juga maha pengasih,  kalo kita berdoa langsung dengan sungguh-sungguh justru jelas cepat dikabulin lah!” Itu jawaban telak gue dan lagi-lagi dia gak bisa berbuat banyak  atas kekeras kepalaan gue.  Tapi itu gak lantas membuat dia menyerah begitu saja buat usaha mencuci otak gue .tentu saja. 

Belakangan gue tau kalo ternyata do’a tawassul emang bukan cuma istilah dan syariat orang syiah,  tapi islam kebanyakan juga begitu.  Bahkan gue baru sadar kalo ternyata banyak juga yang berdo’a tawassul di Indonesia  yang suka datang ke kuburan orang-orang suci buat minta berkah 

Kayak gini 

Bahkan setelah nonton film India bertema muslim gue juga baru nyadar ada yang ginian juga! 

Dan belakangan lagi gue akhirnya tau,  kalau ternyata do’a tawassul emang disyariatkan hanya saja cuma ada 1 tawassul yang diperbolehkan,  yakni bersholawat kepada Nabi Muhammad SAW, selebihnya itu syirik.  Orang-orang sholeh sekalipun gak bisa memberikan syafaat kepada kita selain Nabi Muhammad SAW.  Dan ternyata tawassul yang dilakuin orang syiah selama ini jelas-jelas salah dan syirik!  seperti dalil di bawah ini; 

Allah telah berfirman dalam surat Yunus :
ΩˆΩŽΩ„Ψ§ΩŽ ΨͺΩŽΨ―Ω’ΨΉΩ مِن Ψ―ΩΩˆΩ†Ω اللّهِ Ω…ΩŽΨ§ Ω„Ψ§ΩŽ ΩŠΩŽΩ†ΩΩŽΨΉΩΩƒΩŽ ΩˆΩŽΩ„Ψ§ΩŽ ΩŠΩŽΨΆΩΨ±ΩΩ‘ΩƒΩŽ فَΨ₯ِن ΩΩŽΨΉΩŽΩ„Ω’Ψͺَ فَΨ₯ΩΩ†ΩŽΩ‘ΩƒΩŽ Ψ₯ِذًا Ω…ΩΩ‘Ω†ΩŽ Ψ§Ω„ΨΈΩŽΩ‘Ψ§Ω„ΩΩ…ΩΩŠΩ†ΩŽ
β€œDan janganlah kamu memohon/berdo’a kepada selain Allah, yang tidak dapat memberikan manfaat dan tidak pula mendatangkan bahaya kepadamu, jika kamu berbuat hal itu maka sesungguhnya kamu dengan demikian termasuk orang-orang yang dzolim (musyrik)” (QS. Yunus, 106).

 Nah! udah jelas kan kalo ternyata Tawassul di kuburan atau berdo’a kepada orang lain selain bershalawat kepada Nabi Muhammad itu gak boleh?  Point pentingnya,  kalo kaum muslimin Indonesia dan Islam India banyak yang melakukan praktek tawassul seperti kelakuan orang syi’ah berarti emang bener dong pengaruh paham syiah ada dimana-mana?  😱

 Nikah Mut’ah Vs Ta’aruf Vs Pacaran

Ini pasti bagian yang paling kalian tunggu-tunggu ye khaann?  πŸ˜‚ Yupp! inti dari segala inti dari tulisan ini emang tidak lain dan tidak bukan adalah kisah cinta sesat gue 😁

Jadi cuma sekitar sebulan lebih setelah kami mendeklarasikan hubungan kami,  dia semakin menunjukkan komitmen dan keseriusannya sama gue untuk melangkah ke jenjang yang lebih serius #tsaahh. Awal ngomongin ini,  dia justru cerita tentang hubungannya dengan si Barbara, berhubung itu pertanyaan gue sejak lama gue pun tumben dengan sabar dan tenang dengerinnya… 

“Aku mau jujur sama kamu, kamu harus tau apa yang aku lakuin dulu sama si Barbara itu halal dan ada akadnya, aku bisa pegang tangannya aja tuh pakek akad loh gak sembarangan, lihat kan betapa mulianya wanita bagi kami? ” buka nya

“Oh ya??  emang akad apaan sih namanya?  kalian udah suami istri gitu? ” gue merespon balik.

“Jadi itu yang namanya nikah mut’ah”

“Nikah apaan tuh? baru denger,  sejenis nikah sirri? ”

“Bukan!  jadi istilahnya dibawahnya nikah resmi tuh ada nikah sirri nah di bawahnya nikah sirri tuh ada nikah mut’ah”

“apaan sih? gak ngerti deh! ”

“Jadi, kalo dalam keyakinan kalian itu namanya ta’aruf, dalam syari’at kami kami mengenal yang namanya nikah mut’ah,  jadi nikah mut’ah itu dulunya dilakukan oleh Rasulullah dan para pengikutnya di daerah perang ketika mereka harus pisah dari istri-istri mereka tapi harus memenuhi hasrat biologis mereka selama perang,  jadilah mereka menikahi perempuan di lokasi perang itu yang berlaku semasa perang, nikah mut’ah itu biasanya diterapkan untuk menghindari zinah, dengan berbaurnya lawan jenis, misalnya boss sama sekertarisnya,  atau juga cewek sama cowok yang pengen saling mengenal satu sama lain kayak kita gini,  soalnya kalo sistem ta’aruf kan kayak beli kucing dalam karung, gak efektif,  proses perkenalannya terlalu dibatasi,  mau ketemuan aja mesti ada pihak ke tiganya,” dia ngejelasin panjang lebar dan gue udah mulai mencium gelagatnya,  gue udah bisa nangkap maksud terselubungnya, tapi bukan gue namanya kalo gak banyak tanya dan banyak nyolotnya

“Ohh gitu?  jadi pas pisah kamu apain tuh si Barbara?  ditalak gitu? ”

“Ya…  aku bilang aja mau pisah dan itu udah jatuh talak dong”

“terus kalo nikah mut’ah kan boleh ngapa-ngapain tuh,  kamu sama si Barbara udah ngapain aja? ”  pertanyaan sarkas level bubuk cabe india! 

“Kenapa?  kamu cemburu yaa?? ” Dihh!  Apa-apaan sih nih orang? niatan gue mau nyela, mau bikin panik kenapa dia malah kegeeran yak?  πŸ˜…

“Ihh…  apaan sih?  gak usah ngalihin pembicaraan deh!  jawab aja udah ngapain aja sama dia? kan katanya kalo udah nikah mut’ah semuanya halal?”

” Ya enggak lah!  gak ngapa-ngapain, belom sampek ke situ orang baru deket,” alibinya

“Terus kalo misalnya kita nikah nanti,  kalo kamu punya sekertaris atau cewek yang ada di sekitar kamu mau dinikahin mut’ah juga?! ”

“Ya enggak lah sayang,  kalo ada kamu di dekat aku ngapain deket-deket sama cewek lain?  ” cuih banget ga sih?  πŸ˜‚

“Oh gitu?  terus?!”

“Ya aku mau kita nikah mut’ah,” eh… oke…! walaupun dari awal udah bisa nebak arahnya, tetep aja gue shock

“Hahh?  kita nikah mut’ah?  kita jadi beneran kayak suami istri dong?  jadi kita halal buat ngelakuin itu juga?! ” pikiran kotor gue emang suka jalan otomatis πŸ˜…

“Ya emang boleh…” Tampangnya udah mesem-mesem najis gitu

“Ihh enggak ah!” gue udah mulai panik guys! takut ternoda! gue masih belom cukup umur πŸ˜…

“Ya gak bisa juga kalo ceweknya gak mau,  itu aturannya harus mau sama mau” fiuuhh.. gue lega! 

“terus kita mesti ngapain? ”

“Ya..  aku bakal datang ke orang tua kamu buat minta izin, itu akadnya” 

“Loh!  jadi ntar orang tuaku bakal tau dong kita mau nikah mut’ah? ” panik lagi gue,  😱

“Ya enggak lah,  nanti akadnya aku cuma minta izin mau serius dan jagain kamu selama kuliah disini, kalo bapak kamu setuju ya semuanya sah,” hefft the power of taqiyah,  semuanya jadi segampang itu karena bisa dimanipulasi! 

“Ke kota ku dong? yakin? ” 

“Iya,  kan demi kamu! aku dulu sama Barbara akadnya cuma lewat telepon loh, sama kamu doang aku rela jauh-jauh ke kota kamu, ” OK! pada tahap ini gue udah gak banyak tanya karena gue masih nge blank.

Selama beberapa hari mendekati hari keberangkatan nemuin orang tua gue, gue semakin galau tak menentu,  di satu sisi gue sangat-sangat menghargai komitmen dan kesungguhan dia, jaman now sangat seldom banget loh bisa nemuin cowok yang baru sebulan berhubungan udah punya komitmen dan keberanian buat datangin orang tua si cewek,  ya…  readers cewek pasti ngerti lah perasaan gue sebagai cewek gimana, “Every girl dreams to be repected n to be fighted for,  right? “ gue gak bisa dong ngehalangin niat dan itikad baik dia. Tapi di sisi lain gue mulai ketakuan,  gue mulai ngerasa keputusan gue selama ini salah,  gak seharusnya gue bersedia memulai hubungan sama dia dengan modal coba-coba,  ini kalo gue jadi model iklan minyak kayu putih cap lang,  gue pasti udah diomelin gini sama emak-emak model iklan cap lang “Buat pasangan hidup kok coba-coba?!” πŸ˜‚ Gimana kalo karena nikah mut’ah kami bener-bener ngelakuin hal-hal yang dia anggap halal?  Oh please,  gue masih muda,  gue masih kuliah,  gue belom siap dan gue sama sekali gak yakin! 

Saking galaunya gue akhirnya berusaha jujur sama temen deket gue dan minta saran-saran dari mereka dan tentu saja,  walaupun reaksi temen gue gak segalak yang gue duga,  tapi sudah bisa dipastikan reaksi mereka adalah penolakan!  tapi bagusnya mereka lebih bijak dari yang gue duga.  Saran dari temen-temen gue, walaupun mereka gak ngerti soal hukum nikah mut’ah tentu saja No Way!  tapi sebaiknya jangan dilakuin, mending ta’arufan aja,  “Ntar kalo kalian nikah mut’ah kan halal ya bagi kalian?  sementara kalian belom resmi, kalo suatu saat nanti kalian tergoda dan melakukan hubungan suami istri terus kamu hamil gimana?!”  Mampus! Pikiran mereka sampek sejauh dan seserem itu tapi emang masuk akal juga!  Itu malah semakin membuat gue resah. 

Belom puas dengan saran temen terdekat gue, kali ini gue nyoba nanya sama temen gue yang guru pesantren. Dan hasilnya,  baru gue nanya soal hukum nikah mut’ah aja dia langsung menyebut nikah mut’ah sebagai nikah kontrak!  sumpah!  Gue shock!  gue gak paham kalo ternyata nikah mut’ah itu kata lain dari nikah kontrak! si Alfonso cuma ngejelasin nabi pernah ngelakuin nikah mut’ah pas jaman perang dulu. Oleh teman ustazah gue pun langsung dikasi hadist ginian;

β€¦ΩŠΩŽΨ’Ψ§ΩŽΩŠΩ‘ΩΩ‡ΩŽΨ§ Ψ§Ω„Ω†Ω‘ΩŽΨ§Ψ³Ω Ψ§ΩΩ†ΩΩ‘ΩŠ Ω‚ΩŽΨ―Ω’ كُنْΨͺُ Ψ§ΩŽΨ°ΩΩ†Ω’Ψͺُ Ω„ΩŽΩƒΩΩ…Ω’ فِى اْلاِسْΨͺِمْΨͺَاعٍ Ω…ΩΩ†ΩŽ Ψ§Ω„Ω†ΩΩ‘Ψ³ΩŽΨ§Ψ‘Ω ΩˆΩŽΨ§ΩΩ†Ω‘ΩŽ Ψ§Ω„Ω„Ω‡ΩŽ Ω‚ΩŽΨ―Ω’ Ψ­ΩŽΨ±Ω‘ΩŽΩ…ΩŽ Ψ°ΩŽΩ„ΩΩƒΩŽ Ψ§ΩΩ„ΩŽΩ‰ ΩŠΩŽΩˆΩ’Ω…Ω Ψ§Ω„Ω’Ω‚ΩΩŠΩŽΨ§Ω…ΩŽΨ©Ωβ€¦

β€¦β€œWahai manusia! Sesungguhnya aku pernah mengizinkan kamu untuk nikah mut’ah, dan (sekarang) sesungguhnya Allah telah mengharamkan nikah mut’ah tersebut sampai hari kiamat…” (HR Muslim)

hadist yang bener-bener telak bikin gue gak bisa melakukan pembelaan lagi. 
“Yang mau dinikahin mut’ah kamu ya? ” tembak temen gue langsung ke pusat sasaran dan itu bikin gue mendadak kelabakan. 

“Bukan!  bukan aku kok,  itu temen.  Dia nanya-nanya makanya aku cari tau,” gue terpaksa bohong karena gue malu dan gue takut disemprot kalo tau gue sebego itu. 

“Daripada nikah mut’ah, kenapa gak nikah resmi aja? ngapain sih pake nikah mut’ah segala? ” Fix!  gue udah dapat jawabannya.  Gue tau apa yang harus gue lakuin.  

Hari itu, di bus menuju ke kota gue,  gue nelpon dia yang juga siap-siap mau berangkat naik motor sama temennya “Sebelum kamu nemuin orang tua ku,  aku mau nanya beberapa hal sama kamu… ” kata gue dengan nada serius tingkat ujian SBMPTN. 

“Apa sayang? ” Dia udah mulai seenaknya lagi ngeganti nama gue πŸ˜…

“Jawab yang jujur, kamu mau nikah mut’ahin aku niatnya apa sih?  biar kita bisa bener-bener ta’aruf lebih dalam lagi,  atau cuma biar kamu bisa bebas nyentuh aku? ” gue juga jadi bingung kenapa gue malah nanya sebrutal itu padahal yang sudah gue rancang gak seperti itu yak? ini bener-bener pertanyaan dari hati yang terdalam sih. 

“Ya ampun! sayang, kamu tuh mikir apa sih?  aku tuh mau nikahin mut’ah kamu cuma karena semata-mata menghindari zinah,  aku tuh pengen jagaian kamu,  ngenal kamu tapi tetap menghindari perbuatan zinah, gimana aku bisa jagain kamu kalo aku juga takut zinah? ”

“Jadi maksud kamu,  kalo kita udah nikah mut’ah kamu bisa bebas nyentuh aku? ” 

“Ya enggak gitu!  aku kan udah bilang, kita gak pernah tau bakal ada sesuatu hal ke depannya yang gak kita prediksi terjadi dan mengharuskan aku buat nyentuh kamu, ” 

“Kalau aku gak mau gimana? ”

“Yaa…  mau gimana lagi?  itu hak kamu, yang penting aku udah jalanin syari’at agama, ”

“lagian kenapa kita gak nikah resmi aja sih?  Daripada nikah mut’ah mending nikah resmi sekalian aja lah! ” Oops!  mampus, gue ngomong apaan ya?  ini  kenapa jadinya gue yang malah ngebet ya?  Demi apapun kalo dia setuju sama saran gue, gue mesti ngapain? tamat beneran deh masa muda gue yang indah  πŸ˜…

“Sayang…  kamu pikir apa aku gak pengen nikahin kamu?  kamu kira selama ini aku ngedekatin kamu tuh tujuannya apa?  itu bukan karena aku pengen jadiin kamu pacar,  tapi jadi istri aku, ibu dari anak-anak aku . Dibandingin kamu, aku jauh lebih pengen kita nikah.   Tapi kan kamu tau sendiri kan kita masih punya orang tua,  terlebih kamu anak pertama,  orang tua kamu pasti pengen ngemeriahin pesta pernikahan kita,  dan biaya menikah tuh gak murah, kita masih kuliah dan aku masih berusaha ngumpulin uang, jadi untuk sekarang kita masih dalam proses dulu, ” ok jujur gue agak sedikit meleleh

“Iya sih…  cuma sebenernya aku rada takut aja sih sama nikah mut’ah ini… ”

“yang kamu takutin apa sih?  kita kan ngejalanin syari’at, kita lagi beribadah.  Niat aku cuma satu kok,  biar kita bisa terhindar dari perbuatan zinah,  itu aja” jujur,  di kala itu gue bener-bener meleleh seketika,  batu di kepala gue tiba-tiba mendadak lapuk.  

“Ok!  kalo itu keyakinan kamu, tapi jujur aku gak bisa ngikutin aturan nikah mut’ah,  aku pengen kita sama-sama ngejalanin keyakinan masing-masing,  kamu dengan nikah mut’ah,  aku tetap pengen ta’aruf dan ngikutin aturan ta’aruf,” putus gue

“Ya mana bisa gitu juga?  kan prinsipnya beda, aturannya pun beda kamu tau kan ta’aruf itu gak efektif? ” tetep ye usaha nya?  πŸ˜‚

“Ya…  biar aku tenang,  biar kita sama-sama ngejalanin keyakinan kita masing-masing,” Fix!  pada tahapan ini gue kembali memenangkan negosiasi, ini semacam win win solution dari gue yang nyatanya merasa diuntungkan cuma gue πŸ˜‚ 

Mendustakan Para Sahabat dan Tabi’in

Dan akhirnya agenda nikah mut’ah tetap belanjut,  dia datang ke rumah gue dan nemuin bapak gue dan bikin keluarga gue sedikit geger karena mikir gue bakalan nikah secepat itu.  Setelah itu, alhamdulillah gak ada yang berubah,  apa yang gue takutin gak terjadi,  semuanya berjalan sesuai mau gue, tapi gak bagusnya intensitas pertemuan kami jadi semakin sering sampek setiap malam kami makan bareng di luar,  dan walaupun gue merasa berdosa tapi ini bagian dari usaha penghematan gue,  lumayan banget kan anak kost terlantar kayak gue dapat traktiran makan malam muluk πŸ˜‚

Namun begitu agenda kami yang sama dengan pasangan yang lainnya cuma makan bareng dan sesekali jalan ke mall.  Selebihnya gak terjadi apapun!  yang ada cuma diskusi dan debat kusir masalah sara πŸ˜‚  Dia demen banget mancing-mancing dengan menyinggung-nyinggung masalah keyakinan gue sih! 

Dia sangat-sangat bersemangat setiap kali menceritakan soal keyakinannya, meskipun gue gak pengen denger, dia tetap kekeh ngasi tau gue bahkan hal-hal mendetail tentang syiah, dia cerita soal sistem Imamah dalam pemerintahan syiah mereka gak percaya sama sistem khilafah, jadi kalian yang gak percaya ataupun kontra terhadap khilafah, hati-hati jangan sampai anda terdoktrin dengan susupan pengaruh syi’ah. Dia juga cerita tentang 12 Imam maksum yang terdiri dari nabi Muhammad sampai Imam Mahdi, dari sini kita bisa tau ciri-ciri utama dari orang syi’ah yang paling menonjol adalah mereka menyebut Ali bin Abu Tholib atau Husein sebagai Imam Ali dan Imam Husein.  Darinya gue tau soal ahlul bait (Ali Bin Abi Tholib beserta keturunannya), peristiwa malam Asyura di tanah Karbala yang katanya kalo gye denger gue pasti bakal nangis-nangis dan pengen nyiksa diri gue kayak orang-orang syiah hulat. 

Sampailah gue kepada fase diskusi nyebelin dimana dia setiap pembicaraan bukan cuma ngomongin keyakinan dia,  dia mulai mendustakan kredibilitas para perawi hadist dan ulama-ulama seperti Abu Khurairaih, Imam Bukhari,  Muslim dan lain-lain yang sering kali menimbulkan debat kusir.

Syahadat Yang Berbeda

Entah kenapa dia ngebet banget pengen mensyi’ah kan gue,  dia begitu pantang menyerah mendoktrin gue dengan paham syiahnya meskipun tau gue gak pernah bisa menerima apapun yang dia katakan bahkan selalu menentang. Seolah gak peduli sama bantahan gue, kali ini dia menyeret gue ke dalam dunia syi’ahnya yang lebih jauh dengan mulai mengarahkan dan mengajari gue buat bersyahadat ala syi’ah. Syahadat mereka jelas berbeda dari syahadat Islam pada umumnya. Jujur gue udah lupa bunyinya,  karena waktu itu gue pura-pura susah ngelafalinnya,  yang jelas syahadat syiah memasukkan nama Ali bin Abu Tholib ra ke dalam syahadat mereka.  Dan seharusnya dia udah tau ngajarin gue hanya buang-buang waktu karena gue gak pernah sekalipun mau melafalkannya. Well,  saat itu gue emang gak banyak tau soal ilmu agama,  tapi satu hal yang sangat gue yakini adalah  mengubah syahadat adalah bentuk pemurtadan,  dan saat itu juga gue menyadari bahwa syiah emang ALIRAN SESAT.

Menghina dan Memfitnah Para Sahabat Nabi. 

Hal terpenting yang harus loe tau tentang syiah adalah,  mereka sangat-sangat mengagung-agungkan Ali, Fatimah dan anak keturunannya, terutama Husein, yang mereka sebut dengan para Ahlul Bait, Bahkan mereka bakal memperingati hari kematian Ali dan Husein dengan berkabung, bahkan ada kelompok Syiah yang sampai menyiksa diri mereka setiap haru Asysyura demi mengenang kematian imam mereka yang tragis, jadi ciri-ciri khusus orang syiah adalah kalo ada orang yang suka ngomong Ahlul Bait dan apa-apa jatohnya ke Imam Ali atau Imam Husein, melebihi dia menyebut nama Rosulullah,  maka curigailah sebagai orang syiah.  

Bagi gue sendiri, sama sekali gak ada yang salah dengan mengagung-agungkan Ali ra,  seperti hal nya gue mengidolakan Khalifah Ummar bin Khattab yang pemberani dan tegas sampai-sampai iblis aja takut sama beliau,  atau Bilal bih Robbah sang Muazin yang terompah kakinya sudah terdengar di surga tentu saja gue mengidolakan mereka setelah Rasulullah SAW. Tapi ada yang aneh dengan pengagungan orang syi’ah terhadap Ali dan keluarganya, rasanya terlalu berlebihan,  bahkan terkadang gue ngerasa dia lebih memprioritaskan Ali ketimbang nabi Muhammad karena dia emang lebih banyak membicarakan Ali daripada Rasulullah SAW,  sampai akhirnya gue tergelitik untuk bertanya,  “Kenapa sih kayaknya orang syi’ah mengagung-agungkan Ali banget?  kalian memperingati hari kematian Ali tapi buat Rosulullah enggak deh?” tanya gue dalam perjalanan pulang ke kost gue abis makan. malam. 

“Siapa bilang kami gak memprioritaskan nabi Muhammad?  kami juga memperingati hari Maulid dan kematiannya kok.  Cuma, bagi kami kalau diibaratkan Nabi Muhammad itu Allah, maka Imam Ali adalah Rosulullah, ”

“Kok gitu? Ali kan bukan satu-satunya khalifah?” 

“Berarti kamu gak tau sejarahnya, sebenarnya satu-satunya dibaiat sebagai penerus Rosulullah oleh Rosulullah sendiri cuma Ali,” 

“Oh ya??  masak sih?  setauku semua Khalifah adalah orang-orang kompeten yang dipercaya nabi deh,” 

“Kamu gak tau sejarah yang sebenarnya,  kalau kamu tau sejarahnya maka kamu akan berfikir sama seperti kami,”

“Oh… jadi maksud kamu, kami gak tau apa-apa soal sejarah,  dan cuma kalian doang yang tau sejarah gitu?!” Ok sudah cukup sampai disini,  gue lupa dijawab apa yang jelas seingat gue lagi-lagi dia harus ngalah sama argumen gue. 

Perdebatan demi perdebatan itu terjadi selama berhari-berhari, hingga puncaknya suatu malam lewat telepon,  kami bertengkar hebat tentu saja lagi-lagi karena masalah sara dan prinsipil. “Ahlul bait adalah keluarga Rosulullah,  makanya kami cuma bisa percaya sama mereka,  logikanya mana yang lebih kamu percaya, keluarga  atau teman kamu? keluarga kan?  ” Duhh…  lagi-lagi gue memberikan argumen logis dan analogis,  gue kalau diserang pake argumen logis paling bisa nyerang balik dengan argumen logis sebaliknya, “Ya…  semua itu gak bisa dilihat dari hubungan darah lah, banyak loh saudara kandung yang jahat sama saudaranya sendiri,  sementara gak sedikit juga sahabat yang kasih sayang dan kesetiaannya melebihi saudara kandung,  semua itu tergantung, ”

“Ya…  tetep aja biar gimanapun keluarga tetap lebih utama,”

“Ya tapi bukan berarti juga mentang-mentang bukan keluarga udah pasti jahat dan gak bisa dipercaya, ” Itu adalah prolog perdebatan panas kami, perdebatan kali ini menjadi puncak dari rentetan perdebatan kami. Meski udah gue bantah berkali-kali dia tetap ngotot menyuarakan keburukan para sahabat yang menurutnya menjadi alasan orang syiah gak respek dan mau meneladani mereka,  itu sebabnya mereka gak percaya hadist yang dirawi dari para sahabat dan menganggap semua itu dhoif alias palsu. 

Hingga kesabaran gue sudah berada di ambang batas ketika dia bilang kalau para sahabat dan sahabiah selain Ali dan pengikut ahlul bait adalah kelompok munafik dan pengkhianat,  mereka berkomplot untuk mengkhianati rosulullah demi merebut kekuasaan.  Dan sampailah gue pada puncak toleransi gue ketika dia mengatakan para sahabat berkomplot untuk meracuni Rosulullah hingga wafat,  dan Aisyah ra adalah seorang Pelacur.  

Sebuah kata menohok nan paling kasar yang pernah gue denger tentang keyakinan gue selama ini, mendengar itu tentu saja gue gak tinggal diam,  kalau aja malam itu bukan bicara lewat telepon tapi secara langsung, mungkin gue udah nampar muka dia.  Jujur hati gue bener-bener terluka saat itu,  gimana perasaan loe ketika loe begitu menghargai seseorang,  menjadikan mereka suri tauladan seperti Aisyah sang wanita penghuni surga, disebut sebagai pelacur di depan mata loe? Saat itu gue marah besar,  entah gue udah ngomong apa yang jelas seingat gue, gue nyerocos dan ngebantah abis pernyataan dia nyaris tanpa jeda. 

Perpisahan atau Perceraian Mut’ah? 

Setelah perdebatan hebat itu beberapa hari kami melakukan perang dingin,  gue gak mau ngangkat telepon dari dia dan tentu saja gak mau nemuin dia, pokoknya ini kesempatan gue buat lepas diri dari dia. Selama masa perang dingin itu, gue terus mencari info tentang kesesatan orang syi’ah apakah singkron dengan yang gue lihat atau gimana,  dan ternyata emang kesesatan syiah itu nyata.  

Gue pun terus berdo’a sama Allah kalau dia bukan orang yang tepat dan bukan jodoh gue semoga segera dipisahkan,  hingga akhirnya perpisahan itupun terjadi,  kami berpisah via SMS, intinya dia bilang bahwa sepertinya kami gak berjodoh dan gak cocok satu sama lain dan semoga kami berdua bisa dapat pasangan yang tepat,  gue pun membalas dengan permintaan maaf. 

Ya…  walaupun terkesan sangat tidak hormat,  tapi jujur saja saat itu gue legaaa banget! rasanya pengen nyemplung ke sungai mahakam terus berenang sama pesut, gue langsung pengen tumpengan dan ngundang anak-anak sekost makan empek-empek andai aja gue punya uang lebih πŸ˜‚ Ya…  gak menampik juga,  di relung hati terdalam, gue sedikit merasa kehilangan,  ada sedikit ruang hampa di hidup gue yang gak dia tinggali lagi,  tapi gue tau itu cuma karena beberapa saat kebersamaan kami menyimpan begitu banyak cerita, jadi gue sedikit terbiasa sama dia.  

Selebihnya gue menganggap gak pernah terjadi apa-apa antara kami, kami sempat beberapa kali ketemu di kampus karena kami satu fakultas dan sebisa mungkin kami bersikap sewajarnya seperti kami memperlakukan temen-temen KKN kami yang lain,  bener-bener segala nikah mut’ah yang pernah kami lakuin itu gak berarti apa-apa,  gue jadi mikir semudah inikah nikah mut’ah?  akad hanya dengan meminta izin orang tua buat jagain terus pisah cuma dengan SMS?  gimana dengan mereka yang dinikah mut’ahin yang sudah sampai melakukan hubungan suami istri terus hamil?  

Ya…  mungkin dari sini gue harus bisa membedakan antara bersikap open minded dan nekat,  dan gue rasa selama ini gue bukan open minded,  tapi gue sebenarnya nekat masuk ke mulut buaya yang menganga yang untungnya buayanya sedikit lamban jadinya lupa mingkem makanya gue bisa sempet kaburπŸ˜‚. Tapi kalo gak nyoba gue juga gak akan pernah tau kesesatan syi’ah seperti apa,  selamanya gue mungkin bakal terus mikir kalo itu cuma masalah fiqih. Sebelum gue menyadari bahwa ajaran yang bener gak akan percaya takhayul (masalah ikan tongkol),  gak akan ngajarin berbohong dan munafik (Taqiyah), gak akan sembarangan menghalalkan berhubungan dengan seorang wanita lalu dengan mudahnya meninggalkannya (Nikah Mut’ah),  dan gak akan menjelek-jelekkan para sahabat yang sudah setia membantu perjuangan Rosulullah,  point itu yang akhirnya membuat gue yakin bahwa syiah memang sesat. 

Belakangan saat gue mengikuti pengajian yang temanya ngebahas tentang aliran sesat,  Pak Ustad berkata bahwa syi’ah sekarang mendoktrin masyarakat melalui pernikahan,  maka dari itu berhati-hatilah kepada para akhwat,  saat itu gue tersenyum lega, Ustad memang benar,  gue sudah melewati itu semua dan gue sangat-sangat bersyukur pada Allah,  sudah memberikan gue pengalaman dan ilmu yang sangat-sangat berharga dalam hidup gue namun tetap diberikan keteguhan iman, dan gak membiarkan gue terjerumus ke dalam jurang kesesatan. 

Maka dari itu buat temen-temen sekalian terutama para muslimah,  please jangan tiru kenekatan gue, ini bukan karena gue merasa lebih profesional, lebih pintar atau iman gue lebih teguh dari kalian,  tapi manusia tempatnya khilaf, iman kita naik turun,  jangan sampai ketika kalin mencoba ngelakuin hal yang sama kayak gue,  saat itu iman kalian lagi turun,  dan akhirnya terperosok ke dalam jurang kesesatan berkedok cinta yang dalam  Nauzubillah min zalik

Advertisements

Gara-Gara Serial ANTV

image

Bicara tentang masalah pertelevisian Indonesia, maka pembahasan ini gak akan ada habisnya dan bisa berseri dan bersequel dari masa ke masa.

Bahkan kalau dihitung-hitung, dari Blog syantik ini aja, gue udah cukup banyak menelurkan berbagai artikel tentang acara TV yang selalu terkesan sarkastis dan apatis bahkan semacam separatis kayak udah mau minggat aja dari negara tempat lahir beta inih. Bisa dicek dari beberapa artikel yang udah gue buat dengan penuh amarah dan emosi jiwa di menu acara TV dan Opini.

Bagaimana tidak? Acara TV di negara ini emang selalu menggelitik dan selalu bisa menjadi sasaran empuk amarah dan mulut gatal gue untuk mencela.

Yahh… Biar bagaimana pun, TV adalah media massa yang paling berpotensi dan ampuh dalam membentuk intelegency dan pola pikir masyarakat.  Siapa sih yang gak sukak nonton TV? Dari berbagai kalangan usia, jenis kelamin, pekerjaan dan status sosial, semua sudah pasti pernah menyisihkan waktunya untuk menonton benda elektronik berbentuk persegi, ada layarnya bertombol, beremot, berantena dan pada umumnya berwarna hitam dan silver ituh *semua orang jugak udah pernah lihat Mbak πŸ˜‚*

Jadi berhubung TV sudah sangat pasti menjadi indikasi utama prilaku dan pola pikir masyarakat yang nantinya merembet kepada kemajuan bangsa, maka lagi… izinkanlah gue untuk kembali mengelaborasikan berbagai gejolak yang kian membuncah di dalam jiwa inih, semoga bisa menjadi bahan pertimbangan dan pembentukan pola pikir pembaca dalam menentukan kualitas tontonan dan tuntunan.

Dan lagi-lagi secara khusus dan eksklusif, kembali gue akan menjadikan salah satu stasiun TV paling bombastis dan membahana sejagad pertelevisian Indonesia, loe bisa sebut stasiun TV yang satu ini sebagai Rating Breaker Of The Year, berhubung gue gak mau nyebutin merek sebut saja namanya ANTEPE *Nama samaran* sebagai stasiun TV korban emosi jiwa gue pada kesempatan kali ini. *kenapa selalu kami? Kata ANTV, *karena emang kalian biang keroknya! kata gue*

Sebenernya gue sempet berdamai dengan tuh stasiun TV ketika mereka menayangkan sebuah serial super baper menyentuh kalbu lagi menggugah iman berjudul, Beintehaa yang kelak akan menjadi serial favorit longlast gue . Namun belakangan sifat kritis bin sinis gue kembali kambuh akut manakala melihat tayangan kian meresahkan dan berdampak begitu signifikan dalam kehidupan masyarakat dewasa ini, hal ini bikin gue mendadak bercita-cita pengen jadi pegawai KPI dan mensensor segala tayangan yang sama sekali tidak layak untuk dilihat itu.

Jadi begini… mula-mula, gue cukup welcome sama serial India dan tayangan impor lainnya yang menjamur bak mantenan di musim hujan, dari Mahabaratha, Jodha Akbar sampe Beintehaa membuat gue cukup semangat untuk menyalakan TV. Biar bagaimanapun, secara objektif tanpa mengurangi rasa hormat gue kepada sineas muda indonesia, yang sudah bekerja keras dengan sepenuh hati, gue katakan tayangan-tayangan luar tersebut tentulah jauh lebih baik dan layak tonton daripada tayangan-tayangan pemburu rating di negara ini pada umumnya.

Namun sejatinya, segala sesuatu yang berlebihan tentulah gak akan pernah berdampak baik dari segi manapun. Bahkan walaupun itu air putih yang dinilai paling menyehatkan dan aman bisa membuat manusia mati mendadak
jika dikonsumsi terlalu berlebihan. Inilah yang terjadi pada tayangan luar yang kini mengisi hari-hari masyarakat Indonesia.

Bagaimana tidak? Stasiun TV yang dengan bangga membuat hastag #ANTVpalingtaukeingianpemirsa itu emang benar-benar paling tau gimana caranya menaikkan rating setinggi-tingginya dan membuat pemirsanya menjadikan TV sebagai berhala mereka, tanpa memperdulikan efek parah yang ditimbulkan, bahkan membuat pemirsanya tidak menyadari itu. Berlebihan gak sih gue mengatakan ini? baiklah causes and effects nya akan gue jabarin dalam beberapa poin;

1. Jargon-jargon keagamaan;

image

Saingan jargon Syahrini

Tentu semua orang dari Sabang sampe Merauke, bahkan walaupun yang gak pernah nonton pun, sangat familiar dengan jargon nenek gemez di serial Uttaran inih, pokoknya tahun 2016 ini adalah tahun neneknya Tapasya banget dah.

Dan tentunya jargon itu akhirnya banyak ditiru dan menjadi istilah baru manusia-manusia kekinian, dari anak kecil yang hanya sekedar latah dan gak mengerti maknanya, bahkan remaja, Ibu-ibu sampe nenek-nenek yang mulai menjadikan nya sebagai istilah baru yang kedengaran asik dan gaul untuk diucapkan.

Eits! Ini bukan berarti gue terlalu fanatik membabi buta, apalagi rasis terlebih lagi sara loh! Orang pasti akan bisa menyangga bahwa, jargon islami jugak selalu dipake di sinetron-sinetron Indonesia, kenapa agama lain tidak??

Tapi begini, sefaham gue toleransi beragama bukan berarti loe mempersilahkan agama lain untuk beribadah sesuai dengan keyakinan masing-masing seperti yang tercantum dalam buku PKN, atau memberikan ucapan selamat hari raya kepada agama lain. Tapi toleransi juga bisa berarti tidak mengganggu dan memicu agama lain untuk melakukan hal yang dilarang dalam agama dan keyakinan mereka.

Dan yang terjadi adalah, setau gue Islam adalah satu-satunya agama yang mampu merubah status hanya dengan sebuah ucapan, seperti misalnya masalah talak, hanya dengan sebuah ucapan talak, status suami dan istri seketika bisa langsung berubah, terlebih lagi salah satu tanda keislaman seseorang yang paling pertama dan utama adalah dari lisan dengan mengakui ketuhanannya yang kita kenal dengan syahadat, dan apa yang diucapkan dalam serial India tersebut, dengan jelas dan lugas mempersaksikan Tuhan mereka seperti ucapan, “Demi Dew*” atau  “Hanya Dew* yang tau akhirnya” yang sama artinya dengan “Wallahu alam bistawaf”

Jadi, secara epitomologi, *halah!* ketika seseorang mengucapkan jargon keagamaan itu, samalah artinya dengan mengganti Allah lah yang tau segalanya dengan kata dewa, dan secara sadar ataupun tidak sadar, secara langsung anda telah mengakui tuhan lain selain Allah, dan bukankah itu berarti sudah melawan syahadat anda? Tau yang namanya syirik kan yah??

Bukan! Sekali lagi gue bukan bermaksud sok ke-mamahdedeh-an atau  Rasis, hanya saja pada faktanya bahkan dalam forum Internasional, kita aja dilarang loh memakai embel-embel keagamaan seperti salam, dan gak ada seorang pun yang bilang itu rasis dan melanggar HAM, lalu kenapa kita kaum muslimin yang mayoritas disini merasa takut atau segan memprotes itu?? Namun kontradiksi dan ironinya lagi, justru satu-satunya serial India favorit gue Beintehaa yang bertema islami dan sebenernya sangat amat sering menggunakan jargon-jargon islami, bahkan tayang di jam primer, malah didubbing dengan kata-kata yang bersifat umum, misalnya “Asslamualaikum” yang kemudian diganti dengan “Selamat pagi, siang atau malam” atau “Allah” yang diganti jadi “Tuhan”.

BUKAN! Wallahi dah gue sama sekali bukan pengen mengenyampingkan agama lain, hanya saja akan sangat lebih bijak, seyogya dan sesurabayanya, jika stasiun TV dengan rating nomor 1 di negeri ini bersikap lebih netral saja dan tidak mengusik keyakinan agama manapun

2. Mematikan Kreatifitas Anak Bangsa;

Sebagai pengamat dan pecinta tayangan luar dari berbagai negara, dari drama Korea, Turkey hingga pinggiran sungai Gangga, setelah gue lihat, raba dan terawang, gue bisa menimbang, memutuskan dan menyimpulkan bahwa CUMA DI INDONESIA, gue ulang lagi biar lebih dramatis CUMA DI INDONESIA DAN DI ANTV, ELO AKAN MENEMUKAN TAYANGAN LUAR DITAYANGIN DI JAM PRIME TIME DAN MENGGESER SELURUH TAYANGAN DALAM NEGERI.

Oke… gue berfikir lagi, mungkin dengan adanya tayangan asing ini, stasiun TV tersebut bakal menginspirasi sineas tanah air untuk membuat tayangan yang lebih bermutu setidaknya mengadopsi sistem persinetronan India tanpa harus membeli tayangannya lagi, mungkin ini hanya sementara. TAPI APA YANG KITA DAPATKAN SETELAH SEMUA INIHH?!!

Produk output apa yang sudah ANTV hasilkan?! Yang terjadi kemudian, mereka hanya menghasilkan sinetron super gagal bin ngaco yang sangat berpotensi untuk dicela, Cinta di Langit Taj Mahal, yang ujung-ujunganya di bawah langit Monas, dengan alur yang sangat amat ngawur, terlihat seolah-olah orang Indonesia begitu bodohnya dan Roro Jonggrang yang sukses memplesetkan legenda dan mengulangi kesalahan Indosiar dengan sinetron kontrovesial elang terbangnya yang sok fantasy tapi miskin biaya produksi, hanya dengan mengandalkan artis-artis tellywood yang money oriented yang bersedia maen di sinetron ecek-ecek dengan diiming-imingi bayaran 5 kali lipat . Dan Voila!! Sebodo amat sama ceritanya yang amburadul dan sedikit plagiat, anget-anget ta*i ayam, rating sinetron-sinetron tersebut bakal booming di awal hanya karena penonton penasaran sama aktor impornya, bukan pada kualitasnya, lalu kemudian bakal menurun dalam beberapa bulan karena udah bosan dan cerita yang sudah tidak relevan dan tidak bisa mempertahankan penonton.

Beuhh!! Ingin sekali rasanya bakar ban di depan kantor ANTV, dan memaki dengan penuh amarah dan kesinisan. Lalu mau sampai kapan anda mengandalkan tayangan asing itu? Bangga sekali anda dengan rating tertinggi padahal itu bukan produksi anda?? Kok anda bisa senyaman itu yaa memamerkan hasil karya orang lain??. Kalo gue mah mending kasih penghargaan sama Dubber nya doang mah, hanya merekalah produk dalam negeri original di sana.

3. Kemunduran dan Penurunan Kualitas

Gue gak bilang pecinta India punya selera rendah loh yaa, karena sendirinya gue pun suka nonton India walaupun itu cuma Beintehaa dan beberapa film Bollywood jadul, hanya saja jika anda memperhatikan tayangan luar terutama serial India yang menjadi primadona pendongkrak ratingnya ANTIPU dewasa ini *maaph makin kesinih sayah mulai kehilangan rasa hormat* maka serial tersebut sebenernya gak jauh beda dari sinetron Indonesia.

Yaa, kita bisa menganggap bahwa serial India itu jauh lebih baik dari sinetron kekinian, tapi yang perlu ditekankan TIDAK LEBIH BAIK DARI SINETRON INDONESIA JAMAN DULU, serial India yang lagi didoyan-doyanin sama ibu-ibu bahkan cewek-cewek jaman sekarang sebenarnya sama sekali TIDAK BERBEDA dari sinetron indonesia jaman bahula macam ‘Tersanjung‘ atau ‘Tersayang‘ bahkan ‘Terhina’ sekalipun, karena memang pada dasarnya sinetron Indonesia jaman dahulu kala jauh lebih baik dari sinetron stripping pemburu rating jaman sekarang.

Sinetron jaman doeloe setidaknya punya konsep dan arah yang jelas sejak awal, sangat menarik di awal hingga pertengahan cerita hanya saja sama halnya dengan serial India, cerita yang awalnya apik, kemudian makin melenceng dan aburadul ketika dipaksain untuk diperpanjang dan dikembangbiakkan.

Dengan menonton serial india, selain budaya mereka sejatinya kita gak menemukan sesuatu yang baru semacam terobosan brillian, karena apa yang hari ini anda temui di serial India, jauh sebelum itu sudah ditayangin lebih dulu di sinetron jaman meghantropus di Indonesia.

Mau teori amnesia?? Hellooo… Anjasmara pasti cekakakan nonton Uttaran karena dia udah pernah mengalaminya belasan tahun silam di sinetron jadulnya,

image

Baru amnesia sekarang Veer? Kemane aje? Gue mah udah sembuh dari amnesia sejak Taj Mahal dibangun

Terus mau konsep yang beranak pinak? Tersanjung  jugak sudah menyuguhi kita selama bertahun-tahun, gue masih bisa melihat anak cucu mereka,

image

Kami sudah melakukan kontrak sinetron sampai tujuh turunan

Belom lagi adegan-adegan klasik bin mainstream macam ketabrak mobil terus bukannya menghindar malah cuma tereak terus ditolongin sama sang kekasih, kemunculan-kemunculan tokoh jahat, licik dan psikopat yang dengan santainya melakukan perbuatan kriminal seolah polisi hanyalah sebagai pahlawan kesiangan yang datang saat masalahnya udah diselesaiin sama pemeran utamanya. Atau konsep nyamar-nyamar, gillaaa!! Bukannya semua itu sudah disuguhin sama sinetron jadul yang judulnya serba Ter… dan yang serba  Cinta… itu ya?? Lahh terus? Dimana-mana kan sedikit banyaknya harus ada kemajuan seiring kemodern-an pola pikir, laah bukannya serial India membuat kita malah mundur ke belakang ya?

Dan sekarang biar dibilang nayangin tayangan dalam negeri namun tetap harus mempertahankan rating, ANTIPU cari aman dengan kembali nge remake sinetron jadul yang serba fantasy yang emang populer di jamannya, lega sih sebenernya, setidaknya sekarang di ANTV akhirnya kita bisa menemukan produk dalam negeri, cuma yah.. lagi-lagi kita mengalami kemunduran, dalam segala aspek, kapan lahh kita inih bisa maju jika tontonan sajo begini-begini ae?? πŸ˜‘ Tapi emang dasarnya ANTIPU paling payah dalam memproduksi karya sendiri, ya jelass! sudah tidak diragukan lagi, baru bikin sinetron ecek-ecek hasil tiruan sinetron jadul aja tetep gagal, rating pun gagal diraih, bungkus lagi, balik ke tayangan india lagi, ujung-ujungnya milih cartoon, tapi cartoon dari India jugak! #ngookk 😬

4. Emak-emaklah yang menjadi Korbannya

image

Selama ini yang kita takutkan saat menyaring tayangan TV adalah efeknya terhadap anak-anak, maka dengan sok protektifnya KPI kemudian mensensor segala tayangan yang bermuatan sex dan kekerasan, bahkan yang disensor sering kali sesuatu yang gak penting dan absurd, maka booming lah meme yang mengandung belahan maka disensor, ahaha, iya.. kalo belahannya serial asing mah disensor, tapi sendirinya belahan Ju*e dkk sampek tumpah-tumpah *konyol.

Dan ANTV dengan cerdasnya meraup rating setinggi-tingginya  dengan menjadikan Ibu-ibu yang selalu stand by di rumah sebagai sasarannya. Dan tentu itu sungguh cerdas, siapapun tau itu akan sangat berhasil, karena kalau sudah pangsa pasarnya ibu-ibu sudah pasti dan secara otomatis rating pun akan dengan mudah dikuasai, karena ibu-ibu lah otoritas pengendali remot di rumah, kalau yang megang kendali adalah seorang Ibu, kita bisa apa? Kita pihak yang tak berdaya pun dengan terpaksa sedikit banyak ikut menonton tayangan favorit Emak, yaa itulah yang terjadi sama gue sekarang.

Tapi yang namanya tontonan bukan cuma anak-anak penerus generasi bangsa yang menjadi korban mental, belakangan Ibu-ibu lah yang mulai termonopoli dengan serial India yang bejibun. Bagaimana tidak? Lagi-lagi cuma di Indonesia anda bisa menemukan sinetron yang tayang terus-terusan dari jam 1 siang sampe Jam 1 malam, 12 jam non stop! 1 tayangan berdurasi 2 – 4 jam, *lagi-lagi fenomena ini hanya terjadi di Indonesia*

Cukup aneh sebenernya, nih stasiun TV kapitalis, menayangkan serial daily selama berjam-jam dan berturut-turut padahal di negara asalnya sendiri setiap hari durasinya cuma 30 menitan dan cuma setiap Senin – Jum’at, gue rasa di setiap negara rata-rata hanya menayangkan sinetron-sinetron mereka di jam-jam prime time dengan durasi 1 – 2 jam, karena mereka sadar konsumen juga punya kesibukan pribadi masing-masing, tapi lihatlahh… betapa dahsyatnya ANTV membuat serial-serial impor mereka sebagai bagian dari kehidupan nyata masyarakat.

image

Efek dahsyat yang ditimbulkan serial yang menyita waktu

ANTV semacam kesurupan hantu rating dan gila-gilaan menumpuk begitu banyak serial, seolah-olah mereka gak pernah membiarkan pemirsanya untuk mengangkat bokong mereka dari depan TV. Dan inilah fenomena paling mengkawatirkan sepanjang sejarah trend tayangan impor di Indonesia.

Meme kekinian yang menampilkan bapak-bapak masak sendiri, atau anak pulang dan kelaparan tapi gak nemu makanan di atas meja, bukan hanya sekedar meme. Karena gue merasakannya sendiri. Tiap sore pulang kerja, emak gak masak apa-apa karena sibuk nonton India yang berdurasi berjam-jam, dari jam 2 siang sampe jam 6 sore emak gue sama sekali gak punya kesempatan buat ke dapur, TV yang makek saluran TV cable jugak gak berguna karena channel TV dirumah cuma punya satu Channel, yakni yang Mulia ANTIPU, belum lagi, kalo lagi nonton serial kesayangan, kita harus diam dan itu hukumnya fardhu ‘ain, berisik sedikit semacam cari mati *emak gue senggol bacok lah kalo urusan serial India*.

Bayangkan sodara sodara!! Berapa banyak anak-anak terlantar yang gak dilindungi oleh undang-undang seperti gue akibat serial-serial ANTV, berapa banyak suami kelaparan yang gak dilayani istrinya gara-gara gak punya waktu buat masak?? πŸ˜‚.

Oleh karenanya tiap kali di ANTV ada iklan promosi serial baru, tiba-tiba sekujur tubuh gue langsung lemes, kenapa mereka terus menaburkan garem di luka gue inih Ya Allah πŸ˜‚.

image

NAMBAH LAGI??! Berapa Turunan lagi nih? tolong hentikan semua inihhh! πŸ˜‚

Harapan jahat gue tiap harinya cuma satu, semoga rating tayangan di ANTV diberikan kemudahan untuk segera anjlok, biar trend tayangan-tayangan luar penguras waktu, membabi buta ini bisa segera diakhiri saja, seenggaknya tayangan-tayangan asing itu harus dibatasi jumlah atau durasinya, biar gak membuang-buang waktu terlalu banyak, biar emak gue bisa kembali normal lagi,  karena bagaimanapun ibu adalah madrasah pertama dan utama bagi anak-anaknya, ibu adalah pilar utama dalam rumah tangga, jika kalian merusak mental dan waktu para Ibu dengan tayangan heroin kalian, bagaimanalah masa depan anak-anak mereka yang terlantar? Mau dibawa kemana generasi bangsa ini?! ANTV Peliiisss kembalikan Emak gue yang dulu!

5. Harga Diri Bangsa Baru Saja Diinjak-injak!

Dan inilah efek paling ironis dan mengerikan yang ditimbulkan akibat stasiun TV penggila rating yang cuma bangga karena rating tinggi dan menebalkan kantong mereka, padahal mereka telah menjatuhkan harga diri bangsa. Inilah komentar orang India tentang bangsa kita,

image

Lihatlah apa yang bangsa lain katakan tentang negara kita. Kita dibilang bangsa tukang copy. Padahal itu oknumnya, TIDAK TERGETARKAH HATI ANDA?!!

image

Songong sumpah!! Mereka ngatain kita cuma bisa bergantung sama tayangan mereka. Kamprett!!

image

Sentilan buat pihak ANTV. SANG PIONIR GIMMICK

Dan inilah cikal bakal kenapa gue membuat postingan super sarkastis dan demonstratif inih!!

Pertanyaan gue, apa yang anda rasakan ketika melihat penghinaan ini?! Tidakkah anda merasa harga diri bangsa anda sedang diinjak-injak??!

Sumpahh!! Gue pribadi seumur-umur hanya merasakan dua kali semangat patriotisme dan nasionalisme gue terbakar, pertama waktu pertandingan piala AFC Indonesia-Malaysia dan yang kedua adalah melihat penghinaan ini. Udah berhari-hari gue terus terngiang-ngiang ucapan songong mereka, dan seberapapun gue berfikir logis, hati gue masih terasa kebakar tiap kali ngingatnya. Yang paling menyedihkan adalah disaat bangsa kita sedang mengelu-elukan produk mereka, kita begitu welcome bahkan mengenyampingkan karya anak dalam negeri karena menyukai tayangan mereka, kita merendahkan artis dalam negeri dan mendewakan artis mereka, tapi yang kita dapatkan cuma penghinaan sadis ini.

Demi… Mendadak gue jadi pengen ke India dan naburin racun sianida di sungai Gangga, tiba-tiba saja gue pengen Pak Harto yang super tegas bangkit dari kubur beliau dan mengultimatum Presiden India sampe keder! Segala hal-hal buruk tentang India sudah berkelabat dalam benak gue, ketika mereka bersikap sangat Rasis dan menghina fisik kita yang kecina-cinaan dan jelek rasanya pengen sekali gue manggil orang Korea Utara biar meledakkan bom Nuklirnya di India, saat mereka bilang India jauh lebih baik dari Indonesia dari segala aspek, jempol gue udah bener-bener gatel pengen nulis bahkan mahluk macam Sahrukh Khan dan Aishwarya Rai adalah spesies paling langka di India. Hati, lidah dan jempol ini udah bener-bener gatal pengen memuntahkan segala unek-unek seper pedes level 100 gue, hanya karena gue masih waras dan gue tau betapa faham anti-rasis itu dijunjung tinggi oleh dunia Internasional, maka gue masih mengampuni mereka dalam kebungkaman dan kata-kata sok bijak gue.

Pertanyaan gue berikutnya, siapakah yang harus anda salahkan dalam hal ini? Tanyalah pada diri anda sendiri, jawabannya akan sesuai dengan pola pikir anda;

Jika Anda Cuma Santai-Santai Saja Bangsa Anda di hina, maka bertobatlah sebelum terlambat! lihatlah negara maju seperti Korea Selatan, bahkan majang bendera matahari terbitnya Jepang yang merupakan lambang penjajahan Jepang terhadap Asia Timur jaman doeloe, bisa menjadi masalah besar yang melukai harga diri bangsa mereka, tiliklah sejarah Presiden orde baru kita Pak Harto yang menjadikan Indonesia macan Asia, terlepas dari segala kontroversinya, ketika presiden Australia melontarkan kata hinaan terhadap bangsa kita, yang Beliau lakuin adalah langsung mengultimatum sang Presiden Australia dengan tegas, dan dia pun langsung minta maaf secara resmi.

Apakah ini Salah Orang India dungu Yang Udah menghina bangsa kita?

Itu berarti anda masih punya harga diri, hanya saja yang perlu digarisbawahi disini bahwa Ada fakta dalam ucapan mereka yang tidak mampu kita tepis ketimbang menyalahkan negara lain dan menimbulkan perpecahan, dalam menanggapi ucapan songong mereka sebaiknya kita lebih mawas diri. Ketika mereka bilang bangsa kita bangsa tukang copy, mau bilang apa? Karena pada faktanya stasiun TV kita sangat hobi membeli tayangan mereka secara membabi buta, mereka juga bilang kita gak bisa berdiri tanpa India, terus mau bilang apa kalau pada faktanya ANTV bisa besar seperti sekarang ini karena serial India? 3 tahun ke belakang ANTV hanyalah stasiun terpuruk sebelum menemukan formula penggebrak rating. Terus mau marah dan membantah juga? lah buktinya sudah ada. Ini adalah cambuk saudara-saudara! cambuk yang akan memacu kita untuk bergerak maju dengan kedua kaki kita sendiri, bahkan kuda pun akan berlari kencang saat dipecut.

Mau menyalahkan Ayu Tingting??

Well
, jika ada yang menjawab seperti ini, maka gue udah gak heran, tadi di Instgram gue sedang mengetes bagaimana tanggapan orang-orang kalau gue mirip-miripin artis India idola mereka dengan artis dalam negeri, gue sempet trauma sama orang India, takut mereka ikut komen dan kembali ngerendahin orang Indonesia lagi, dan gue menemukan beberapa tanggapan menarik yang bernada seolah bilang gini “Ihh, apaan sih banding-bandingin? Ya jauh lah, Gak level banget!” Seolah artis India jauh lebih mulia untuk disandingkan dengan artis dalam negeri yang hina dina, padahal gak salah apa-apa, *ironis kan?*.

Itu pula yang gue lihat yang terjadi pada Ayu Tingting. Cukup menarik memang, sebenarnya gue gak peduli dengan dia, namun kasus Ayu Ting Ting begitu mencerminkan fenomena tayangan Impor yang sudah mulai menggerus karya anak dalam negeri. Jadi, di forum yang sama, salah satu fans Indonesia ikut nimbrung. Harapan gue, saat itu ketika ada teman-teman bangsa lain, terutama sesama orang Indonesia atau orang Asia Timur macam Cina atau Korea yang melihat komenan dungu nan rasis mereka bakal ada yang bantuin gue ngebela bangsa kita yang sudah tercoreng ini, tapi jawaban apa yang gue peroleh? Dia justru minta maaf sama mahluk-mahluk rasis itu dan menuduh gue adalah fansnya Ayu Tingting, *lucu kan?* dan saat gue tanya dengan penuh kebingungan, dia malah bilang itu semua salahnya Ayu Tingting, gara-gara dia negara kita dihina. Gue lebih terpukul lagi, rasanya kayak negara kita sedang kena serangan rudal dan gue adalah satu-satunya pejuang yang masih bertahan.

Padahal berpikirlah yang sehat wahai saudaraku yang budiman dimanapun anda berada *mudah-mudahan dia baca* gue disini berusaha menempatkan posisi gue di posisi yang netral dan open minded, menurut loe, dimanakah letak kesalahan Ayu Ting Ting di forum yang sama sekali gak ada hubungan sama dia? *OK gue mau jujur, sebenarnya itu adalah akun lawan mainnya Shaheer Sheikh yang baru karena kebetulan gue cukup tertarik pengen nonton serialnya yang katanya beda dan itu pertama kalinya gue ngepoin komen-komenan disana dan menemukan komenan rasis itu.*

Tapi tetep aja, dimanakah letak salahnya Ayu Tingting yang bahkan udah putus hubungan dengan si aktor yang sempat didewakan oleh para kaum hawa di seluruh penjuru tanah air dan sempat menggeser kedudukan wayang Arjuna itu?? Dia bahkan gak pernah sekalipun ikut komen dan menyakiti orang India. 

Lagian kalaupun mereka melakukan hal gimmick, kenapa artis kita saja yang disalahkan? Toh yang pacaran bukan Ayu Tingting seorang, yang mau-maunya disuruh Gimmick dengan bayaran berlipat ganda kan juga si artis India, lah kenapa cuma menyalahkan artis Indonesia seorang? Sebegitu tak berharganya kah apa yang kita miliki ini?

Oke.. gue gak mau terkesan ngebias karena gue sama sekali bukan fan atau hater siapa-siapa, mari berfikir secara netral. Lalu kalau iya… itu salahnya si artis, point pentingnya adalah terus apakah itu menjadi alasan kita untuk membiarkan negara lain menghina bangsa kita? Hanya karena alasan KONYOL, anda membenci artis dalam negara anda sendiri dan malah ngefans sama artis negara mereka? Tanyakan pada hati nurani anda sobat! Jujur gue juga begitu muak dengan tayangan dalam negeri yang sama sekali gak mendidik, tapi gak lantas membutakan mata hati gue, bahwa artis dalam negeri gak selamanya hina hanya karena kualitas acara mereka rendahan, dan artis luar juga banyak yang gak bermoral sebagus apapun akting dan acara mereka.

Lalu.. Apakah itu Salah Masyarakat Indonesia Yang Suka Tayangan Impor??

Gue bilang, masyarakat Indonesia adalah korban paling tragis dalam hal ini, korban kebiadaban stasiun TV yang cuma menyajikan tontonan berdasarkan rating semata tanpa mempertimbangkan efek edukasi dan intelegensi di dalam setiap tayangan, mungkin mereka akan beranggapan bahwa mereka mengikuti selera pasar, jadi apa yang mereka sajikan selama ini adalah refleksi dari selera rendah masyarakat, tapi hellooo bahkan pecandu narkoba yang dapat hukuman berat adalah pengedarnya dan pecandu hanya akan direhabilitasi dan gak dianggap bersalah.

Sama halnya dengan tontonan, terang saja kualitas selera pasar juga akan menurun ketika yang menjadi sasaran empuk audiens adalah kalangan Ibu-ibu rumah tangga yang tingkat pendidikannya masih rendah dan anak-anak dibawah umur yang belum bisa menyaring dengan benar tayangan yang mereka tonton *sentilan buat SCTV*

Come On!! Penonton gak akan pernah disalahin dalam hal ini karena mereka hanya butuh waktu dan keterbiasaan untuk bisa menerima trend tayangan berkualitas nan modal sehingga membentuk selera pasar yang berkualitas. Jangan dikit-dikit liat rating gak menjanjikan langsung dibungkus, *contohlah NET. TV. Karena bukan rating yang membentuk kualitas, tapi kualitas lah yang membentuk rating. *catet!*

image

DENGAN BANGGA MEMAMERKAN RATING!! Ini yang namanya NO ISIN. GAK PUNYA MALU. Malu oyyy sama pedagang kaen di Tanah Abang πŸ˜‚ 

Terus salah siapa coba? Salah gue? Salah teman-teman gue?!! Dan dengan terpaksa kembali gue harus menyalahkan STASIUN TV dan secara blak-blakan gue akan melimpahkan kesalahan itu Kepada yang terhormat ANTV “TV nomor satu kebanggaan India”

image

Pamer peringkat? Cuihh! Ketawain aja dahh! πŸ˜‚

yang dipuji siape yang sombong siape?! LOL

Pertama-tama gue mau bilang, Kalian luar Biasaa!! Strategi beli tayangan luar itu, ngedatangin pemainnya dan ngontrak mereka berbulan-bulan, penumpukan serial itu, penggeseran jam tayang semena-mena itu, hingga strategi Gimmick itu, kalian luar biasaaa… emang gak salah hastagnya, #antvemangpalingtaukeinginanpemirsa gue tambahin lagi #antvsirajarating .

Serial India andalan stripping dengan durasi yang super panjang ngalah-ngalahin film bollywood, dengan jam tayang yang digeser-geser dengan semena-mena gue akui bener-bener sukses membuat audiens terutama ibu-ibu yang keranjingan gak bisa mengangkat pantat mereka, tayangan yang dibuat nonstop dengan jadwal yang gak pasti secara otomatis membuat Ibu-ibu gak rela minggat dari depan TV takut ketinggalan serial favorit mereka, alhasil… penonton jadi lupa waktu dan mengabaikan banyak hal.

Strategi ngedatangin pemain India, menjadikan mereka idola baru tanah air, dengan membuatkan acara yang dibumbui dengan gimmick murahan, itu juga bener-bener brilliant! Dan itulah yang membuat negara kita dihina.

Luar biasa, ANTV effect bukan hanya menyerang mental penonton saja, bahkan kedaulatan negara. Speechless, gue bisa bilang apa lagi kalau sudah begini?

THE CONCLUTION

Yah emang sepintas gak cukup banyak yang dirugikan dalam hal ini, cuma jika stasiun TV hanya terus-terusan mementingkan rating di atas segala-galanya, maka yang kaya hanya akan selalu satu pihak, yang kantongnnya nebel hanya stasiun TV seorang.

Sementara penonton yang menjadi korbannya hanya akan terus menderita penyakit kanker alias kantong kering, bukan hanya miskin uang tapi miskin pola pikir. Apakah ini yang kita inginkan?

Saran Buat Yang Terhormat ANTV;

Jadi disini gue gak cuma menyampaikan kritik pedas aja, tapi gue juga tentunya punya saran jitu buat ANTV tercinta yang semoga bisa terbaca walaupun gue yakin cuma geli-geli aja mah.

Intinya gue disini bukan menuntut penghapusan tayangan luar, karena bagaimanapun kita butuh sesuatu yang variatif dan inspiratif, hanya saja seperti yang gue bilang di awal gak ada satu hal pun yang berakibat baik jika dipergunakan secara berlebihan.

Sekedar info, bahkan Turkey sendiri pun yang Dramanya udah mulai mendunia masih mengimpor serial India namun TANPA MENGENYAMPINGKAN ACARA DALAM NEGERI, dan sambutannya pun cukup bagus.

Tapi mereka lebih cerdas dan bijak dalam hal pemilihan durasi, walaupun cuma tayangan tambahan mereka memilih serial-serial berkualitas, populer namun dengan episode yang gak terlalu panjang dan hanya menayangkan 2 serial dalam satu waktu, mereka hanya akan menayangkan serial baru kalau serial yang satu udah kelar, jadi gak numpuk. Yah… alangkah Indahnya jika ANTV bisa lebih bijak dengan mengadopsi sistem Turkey tersebut, gak perlu menghapus serial yang sudah ada, kasihan yang udah pada nonton, tapi Peliiiisss, gue mohon jangan ditambahin lagi πŸ˜‚ kelarin dulu yang sudah ada, jangan ditumpuk-tumpuk, udah kayak cucian kotor aja

image

Serial ANTV = Cucian Kotor. Numpukkk!!

dan PELISSS KURANGI DURASINYA. Setidaknya 1 jam cukup untuk setiap serial yang bejibun setiap harinya. Atau kalau mau numpuk, kenapa gak mengadopsi sistem di negara asalnya yang cuma nayangi 30 menit sehari? πŸ˜‚

Masa ANTV mau terus-terusan ngandalin produknya orang? Gak pengen gitu punya sinetron sendiri yang selevel dengan serial India dengan memberdayakan pemain-pemain berkualitas dalam negeri? Emang susah banget ya bikin sinetron sendiri? ANTV kan kaya, jangan pelit-pelit lahh! pihak ANTV gak bisa ngebayar penulis skenario berpengalaman buat bikin sinetron mantap yang bisa mengganti serial impor? Emang ANTV nyaman mamerin rating tinggi padahal itu hasil karyanya orang?? *kan malu sama pedagang kain di tanah abang LOL*

Siapa Yang Bakal di Untungkan Dengan Kemajuan Industri Hiburan??

Bahkan hanya dari Industri kreatif, yakni Industri hiburan banyak negara yang bisa maju dan terus berkembang, sebut saja negara yang beberapa penduduknya songong kayak India, dan yang paling mengagumkan tentu saja adalah Korea Selatan yang bahkan masa krisisnya bersamaan dengan Indonesia, tapi lihatlah sekarang!! Kemajuan kantong dan pola pikir mereka dengan kita seolah-oleh mereka merdeka 100 tahun lebih dulu dari Indonesia, dan segala kemajuan itu karena ekspansi Hallyu Wave, K-Pop dan K-Dramanya, dan tentu saja itu juga peran dari masyarakatnya yang memiliki selera tinggi dan kritis, jangankan sinetron ngaco, bahkan hal mendetailpun bisa mereka kritisi, demi kemajuan tayangan mereka. Kecintaan mereka terhadap produk dalam negeri gak usah dipertanyakan, jangankan tayangan asing bahkan sebagian besar produk yang mereka konsumsi, dari teknologi sampai makanan adalah produk dalam negeri, tayangan mereka udah terlalu bagus dan gak butuh tayangan luar, maka berkat industri Hallyu bahkan berdampak kepada devisa negara, kepopuleran KPop dan K-Drama menjadi kesempatan bagus bagi mereka untuk mempromosikan berbagai hal tentang Korea Selatan, bukan hanya K-Pop dan K-Drama yang terjual, dari segi pariwisata, teknologi, makanan, bahkan industri operasi plastik, dan semua itu berkat industri hiburan. Terus kalau Industri hiburan kita hanya terus mundur dan beli dari luar saja tanpa karya yang berarti, maka jangan dipikir kita sudah merdeka selama lebih dari 70 tahun, kita bahkan gak pernah terbebas dari monopoli bangsa lain.

Lalu, Ketika mental sudah terjajah secara sukarela dan para petinggi negara dan pihak komersial hanya memikirkan keuntungan masing-masing, maka jangan salahkan jika Indonesia terus dipandang sebelah mata oleh dunia internasional dan hanya dijadikan ladang tempat mengeruk keuntungan tanpa karya.

Maka sampailah kita kepada akhir cerita yang ngademin setelah gue bakar habis jiwa patriotisme kalian, harapan gue, dengan tulisan gue yang cukup blak-blakan dan mungkin menyinggung beberapa pihak ini, maksud dan tujuan mulia gue untuk mengubah mindset dan paradigma berfikir setidaknya para kaum muda, tersampaikan dengan baik. Agar cukuplah saja orang tua kita yang terjajah tanpa sadar, jangan lagi generasi kita dan anak cucu kita, karena kemajuan sebuah bangsa gak cuma bisa menyalahkan pola dan sistem pemerintahan, tapi juga pola pikir masyarakat.

Siapapun, Tolong Sampaikan ini pada pihak ANTEPE.

Fakta, Analisis dan Prediksi Hubungan Harshad & Preetika (Part 3)

image

Muehehe… judul di atas keliatannya udah kayak judul skripsi ajah ya? kayaknya beraaatt banget! Gak taunya isinya ngalor ngidul semua, wkwkwk!!
Ehemmm… jadi balik lagi nih gue guys, gue balik lagi dengan tulisan baru gue, hasil semedi gue selama masa-masa libur ini di kamar selama berjam-jam, hingga akhirnya gue kembali berhasil membeberkan fakta menarik seputar Serial ter-Tjinta kita, satu-satunya serial India yang gue suka dan mungkin kalo udah kelar maka silaturahmi gue sama TV bakal putus, apalagi kalau bukan, Beintehaaaa… beintehaaaaa…. !! Semua fakta itu akan gue kupas secara aktual, spesifik, analitik, bombastis walaupun mungkin sedikit lebay!!!.

Continue reading

Teori-teori Tentang Jodoh

gambar-dp-bbm-islami-tentang-jodoh

Pernah gak ada satu fase dalam hidup loe, loe mulai sibuk mempertanyakan eksistensi jodoh loe? Loe pun mulai galau karena pengeran ber-laborgini putih loe yang entah mogok dimana kagak muncul-muncul menjemput loe? Bahkan dalam taraf yang sudah akut loe akan mulai ngerasa bahwa kisah cinta loe akan berakhir manis kayak kisah-kisah dalam drama korea, FTV-FTV SCTV, ataupun dongeng dalam film-film disney. Misalnya aja, suatu ketika loe masuk ke dalam lif terus secara kebetulan loe ketemu sama sesosok cowok yang loe banget, dengan wajah yang dikalem-kalemin, batin loe pun mulai jejeritan histeris dan berdialog dalam hati β€˜kau kah itu?’, lif pun kerasa berjalan dengan lambatnya kayak adegan slow motion dalam fim MATRIX dan kemudian loe pun mulai berimajinasi yang enggak-enggak, kalau aja tiba-tiba lif yang kalian masukin itu rusak dan mendadak sinyal hilang, kalian berduapun gak punya pilihan lain dan kejebak semalaman di dalam lif, singkat cerita mau gak mau terjadi interaksi di dalam lif, kalian pun mulai akrab dan akhirnyaa…. ya!Β loe bisa bayangin sendiri.

Continue reading