The Secret Of Syi’ah, Dinikahin Mut’ah Sama Orang Syiah

Jiaahh  Demi apa gue nulis judul ginian? Curhat buuk? Haha siapa jugaaa yang mau denger kisah cinta gue yang gak ada penting-pentingnya??  😅 Ya kalik gue mau curhat soal kehidupan asmara gue?  gue termasuk orang yang tertutup sih masalah beginian,  I mean it’s not my habit to tell anyone about my absurd love story,  I’m too shy, and it’s not important,  you know? 

Tapi  gue disini bukan mau ngangkat sisi romance dalam kisah gue,  tentu saja lebih dari sisi cinta-cintaannya tujuan gue secara blak-blakan menceritakan kisah ini adalah karena gue peduli sama kalian #jiaahh,   terkhusus kepada saudara-saudari sesama muslim gue.  Yang mana, mungkin inilah satu-satunya kisah hidup gue yang penuh hikmah yang bisa gue bagi kepada kalian semua sebagai sebuah pembelajaran dan menambah pengetahuan dan refrensi,  dan semoga bisa menjadi salah satu ibadah dan amal jariyah gue di akhirat kelak #amiinn 

Karena ini bukanlah kisah cinta biasa,  ini bukan kisah cinta ngebaperin nan menye-menye ala kisah Dilan dan Milea,  ini adalah sebuah kisah tentang perbedaan anak manusia,  fase hidup seorang manusia yang tak lain adalah diri gue sendiri dalam rangka meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT dan keyakinan gue terhadap Islam Ahlussunnah wal jamaah yang diridhoi Allah SWT dan bagaimana gue menyikapi segala perbedaan yang ada, hope it will teach you many things as me…  

Flashback Beberapa Tahun Yang Lalu

“Mengenal Mahzab Bernama Syiah”

“Kamu orang Syi’ah ya?” *Mirip sama pertanyaan Dilan “Kamu Milea ya?” gak tuh? #eeaaa* Pertanyaan itu meluncur begitu saja dari mulut gue yang gue tujukan kepada seorang pemuda *jiaah pemuda?! 😂* yang baru gue kenal dan baru gue temui tapi akan segera sering gue temui karena kami tergabung dalam 1 kelompok KKN, sebut saja namanya Alfonso *nama samaran*

Hari itu kami sedang mengadakan rapat kelompok pertama di Aula kost gue, seketika yang ditanya tersentak kaget, bukaann!! Bukan karena terpukau melihat kecantikan gue! Beneran deh bukan karena itu *itu faktor keduanya* 😆 tapi karena gue jelas-jelas lagi ngajuin pertanyaan super SARA, di tengah-tengah 6 anggota kelompok yang lain pulak! Tampangnya kaget banget,  pucat pasih,  matanya nanar,  persis macam tampang maling helm yang dengan telaknya gue ciduk di parkiran mall. *OK kejadian yang sebenernya tidak sedrama itu* 

Tapi keterkejutan itu sesaat menghilang, dia kembali berusaha bersikap santai dan dia pun balik bertanya, “Kok kamu tau?” tanyanya singkat tetep berusaha menunjukkan raut santainya,  gue udah hampir keceplosan pengen bilang, “karena kita sudah berkenalan di lauhul mahfuz…” #iyuuuh banget! Tapi segera gue urungkan karena alasan gue nebak dia tidaklah se-modus itu, alasan gue bisa berkesimpulan demikian karena dari awal ketemu, mata gue langsung fokus tertuju kepada baju kaos hitam bergambar Imam-imam yang dia pakai, ditambah lagi dia langsung menyapa Pak Atok *nama samaran* yang saat itu sedang melintas. 

Jadi, Pak Atok ini adalah Bapak pemantau utusan yayasan yang sering wara-wiri di kost kami, walaupun gak netap, tapi dia setiap harinya suka wara-wiri ngecek kondisi kost dan mendengarkan keluhan kami kalo ada. Tapi apa hubungannya syi’ah, baju kaos bergambar imam dengan Pak Atok? Dan beginilah jawaban gue,  “Tau lah! kost ini kan kost punya yayasan orang syi’ah, tadi Bapak yang kamu sapa itu, Pak Atok kan juga orang syi’ah, ya kan?” tanya gue dengan sotoynya tapi itu emang apa adanya.

Gue bertanya sotoy gak sepenuhnya sotoy juga sih, ada beberapa hal yang pernah gue denger tentang syiah karena gue sempet ngeliat tayangan di TV entah channel apa,  yang nayangin orang-orang syiah di Iran pas lagi hari Asy-Syura lagi nyambuk-nyambukin diri mereka sebagai bentuk penyesalan dan kesedihan akan meninggalnya imam mereka, dan Sebagai mahasiswa FISIPOL, gue tentu gak asing dengan berbagai organisasi politik dunia, dalam mata kuliah Pemikiran Politik Timur Tengah yang sempet gue ambil, gue dapat ilmu bahwa di negara Iran dan Iraq ada 2 kelompok Mahzab yang pada perkembangannya justru dipolitisasi dimana disana bukan lagi menjadi aliran agama tapi sudah jadi aliran politik, kedua aliran ini bernama Sunni dan Syi’ahSunni itu adalah aliran Ahlus sunnah wal jama’ah seperti yang seharusnya kita ikuti, dan diakui di Indonesia serta sebagian besar ummat Muslim dunia, sementara Syi’ah? Yaa… inilah yang bakal gue bahas secara lebih rinci, tentang paham, perbedaan dan segala tetek bengeknya yang akan gue tuangkan dalam tulisan gue kali ini. 

Ya…  gue tinggal di kost milik yayasan Syi’ah, kost yang rada butek dan kurang terawat namun dilengkapi dengan kamar mandi di dalam kamar termurah se-Asia Pasifik, pertama kali gue menginjakkan kaki di kost itu, gue langsung mendapati informasi itu, ya… kost kami tercinta itu gak punya Ibu kost yang siap nagih-nagih tiap bulan, kami cuma punya ketua kost yang berasal dari teman kost kami sendiri, tempat kami membayar uang kost tiap bulan yang kemudian nantinya bakal disalurkan ke sang empunya kost. Pokoknya ini kost idaman para mahasiswa perantau melarat kayak gue gini deh!

Dari yang gue denger, konon orang Syi’ah punya yayasan dan pesantren sendiri, dan biasanya mereka memberikan beasiswa ke Iran bagi para pemuda kader mereka, biar makin loyal dan bisa jadi kader pengembangan aliran mereka berikutnya. 

Konon orang syi’ah cuma shalat 3 waktu dalam sehari, konon juga masjid orang syi’ah yang dibangun di sebelah kost kami yang mempunyai kubah aneh gak kayak mesjid-mesjid lain pada umumnya,  3 buah kubah yang sama besar dan sejajar yang katanya punya simbol khusus, melambangkan Allah SWT, Muhammad SAW, dan Ali bin Abu Thalib Ra, konon kata temen gue yang sempet terpaksa hadir memenuhi undangan orang yayasan perwakilan kost kami, orang syi’ah kalo ngerayain maulid nabi, ada ritual anehnya. Ini semua cuma konon loh! Gak ada satu hal pun yang bisa gue pastiin karena gue cuma denger ceritanya. Boro-boro liat ritual aneh mereka, ngeliat tampang orang syi’ah pemilik yayasannya aja kagak pernah! Gue malah sempet mikir jangan-jangan isu aliran syiah itu cuma hoax semata? paling cuma mitos macam mitos keberadaan alien,  atau paling cuma konspirasi kaum Illuminati buat memecah-belah ummat muslim #siipp! 

Hingga akhirnya gue bertemu dengan Alfonso, seseorang yang membuka wawasan gue bahwasanya syi’ah emang exist sexist exist nya,  mereka ada di sekitar kita,  dan mereka berbeda dari kita…..

1,5 Bulan Bersama Orang Syi’ah

Akhirnya program KKN kami dimulai, program ini bakal diadain selama 1,5 bulan ke depan. Dan 1,5 bulan bukanlah waktu yang singkat bagi kami, karena kami bakal KKN di sebuah daerah terpencil nun jauh di sudut belantara sana, kami bakal tinggal dan melakukan banyak hal bersama-sama, pas kena bulan Ramadhan pulak!

Di bus keberangkatan kami menuju lokasi KKN adalah awal dari ‘Kisah Cinta’ *with no Romance* antargue dan si Mas Alfonso…. Jadi diceritakeun sebelum berangkat si Alfonso nyamperin gue, dia ngasih gue sebuah kotak yang dibungkus dengan secarik kain. Dia bilang, dia dan temen-temennya bakal ke lokasi KKN dengan naik motor biar di sana ada kendaraan buat kemana-mana, sedangkan kami bakal naik bus, jadi dia nitip benda berharganya itu ke gue, gue tanya benda apa? Dia ogah ngasi tau tapi dia bilang jangan dibuka selama dalam perjalanan.

Menurut loe, dari 6 orang cewek di kelompok gue, kenapa dia harus milih gue dan ngasi kepercayaan ke gue buat dia titipkan benda berharganya? Tentu saja temen-temen langsung berkesimpulan kalo tuh orang beneran naksir gue, jadilah gue jadi bahan ledekan anak-anak sekelompok. Karena belom apa-apa aja udah kejebak cinlok 😂

Gue sih biasa aja digodain gitu, sumpah! Gue biasa aja, nothing special! you know?  😁 gue sama sekali gak geer karena menurut gue nitipin barang itu gak ada maksud apa-apa, gue kalo ke super market juga gue  suka nitipin barang tapi gak ada tuh Mas-mas penjaga barang yang kegeeran dan minta nomor HP gue, kagak pernah!  *apa guenya yang gak menarik kalik ya? * 😅😅 lagi pula gue gak merasakan sama sekali getaran-getaran asmara nan malu-malu ayam seperti hal nya dulu waktu SMA, Pak Polisi tamvan bersenyumkan sepasang lesung pipi yang bantuin gue buat nyeberang jalan tiap paginya 😍

Selama perjalanan, gue bener-bener ngejaga amanah dari dia buat gak ngebuka kain apalagi kotak titipan dari dia itu, walaupun sebenernya gue penasaran dan belakangan gue akhirnya tau bahwa gak geer adalah keputusan yng paling tepat yang gue ambil daripada akhirnya gue terhempas ke jurang kehancuran yang dalam karena malu,  karena ternyata eh ternyata, barang titipan berharga yang dia maksud adalah seekor ULAR, njirr! ini mah bukan ngasi kepercayaan, tapi ngasih mara bahaya! Dia mau jadiin gue sebagai tumbal apa gimana sih?! Tau gitu, tuh titipan udah gue hempaskeun di pinggir jalan yang ada hutan-hutannya.

 Yupp! Itu bener-bener seekor ular sanca peliharan tersayangnya yang gak tega dia tinggal sendiri selama KKN, katanya do’i masih punya reptile yang lebih extreme lainnya, karena ternyata dia adalah salah satu anggota organisasi pecinta reptile. Yaelah! Cukup tau dia pecinta reptile aja gue udah amit-amit! Tapi tetep aja temen-temen gue pada ngotot menyimpulkan kalo dia suka sama gue, dia nitipin ular itu ke gue biar gue terbiasa dan ikutan suka apa yang dia suka. *appaan?! 😂

Dan setelah perjalanan panjang selama sekitar 6 – 7 jam, sampailah kami di daerah lokasi KKN, sebuah desa terpencil yang lebih pantes gue sebut sebagai hutan belantara, dimana setiap rumah diapit dan berpagarkan oleh pepohanan rimbun beratapkan langit biru. Tujuan gue buat ikut KKN buat ngerasain back to nature ala-ala primitive run away bener-bener terealisasi, bukan hanya back to nature, tapi back to the Jungle!

Di desa itu ngarepin bisa nongkrong di cafe yang cozy dengan wifi gratisan super cepat bagaikan pungguk merindukan bulan, jangankan sinyal wifi, sinyal nelepon 2 batang buat teleponan sama keluarga di rumah aja udah syukur! Selain itu, jangankan terjangkau oleh batas jangkauan delivery pizza ataupun google maps, dari jangkauan PLN dan PDAM aja kagak! Di sana listrik cuma nyala pada malam hari dan cuma berdurasi 3 jam, itupun setiap rumah musti punya genset, sementara airnya disedot dari kali yang warnanya kecoklatan yang bikin kami sekelompok lebih memilih buat mandi pakek tisyu basah selama 3 hari pertama. *Duh ini kenapa gue jadi OOT gini yak?* 

Ok, kembali ke kisah awal, beberapa hari kami di lokasi KKN, waktu memasuki bulan Ramadhan, seperti wajibnya, bulan Ramadhan adalah moment bagi setiap muslim buat banyak-banyak beribadah, di bulan suci itu pula kesempatan bagi gue untuk melihat banyak tabir yang terungkap dari si Alfonso berkaitan dengan keyakinannya. 

FYI, satu kelompok KKN itu terdiri dari 8 orang, 6 cewek dan 2 cowok termasuk si Alfonso, 1 cowok lain sebut saja namanya Christian *nama samaran* beragama non muslim jadi mau si Alfonso shalat sambil kayang juga dia gak bakal ngerti. Sementara temen-temen yang lainnya memilih untuk cuek mungkin karena emang gak peduli atau gak ngerti, tapi gue satu-satunya orang yang berani mempertanyakan setiap gerak-gerik dia yang bertentangan dengan nilai-nilai syar’i yang gue pahami,  dan beberapa hal menyimpang yang gue pertanyakan di kala itu, bakal gue jabarin dalam beberapa point penting;

1. Percaya Takhayul                                  Say No To ‘Ikan Tongkol’

Salah Gue apa Sih?  😂

Nyeritain ini rada bikin gue kesel sebenernya! karena ini berkaitan dengan ikan tongkol, loe tau kan ikan tongkol paling enak dibumbu bali, diabon, diasapin dan dibikin jadi ikan kayu atau digoreng terus dicocolin sambel dabu-dabu? *maaf gue laper 😂*

Maksud  gue disini adalah, gue gak terima kalo ada orang yang ngehina makanan favorit gue. Jadi gini ceritanya, gue gini-gini salah satu juru masak di kelompok KKN kami, soalnya temen gue yang laen skill masaknya parah banget dah!😂 Suatu hari gue membeli ikan tongkol dari abang-abang penjual ikan yang lewat yang kalo neriakinnya kayak neriakin maling kutang, karena si Abang naik motornya rada laju.

Gue pun masak ikan tongkolnya ala-ala steak berbumbukan bumbu bali ajaran emak gue, bakal menu berbuka puasa sekalian sahur. Dan biasanya si Alfonso adalah salah satu penggemar masakan gue, tapi hari itu dia membuat gue kecewa karena dia sama sekali gak nyentuh ikan tongkol buatan gue.

Gue yang gak terima langsung saja bertanya kenapa dia gak mau makan ikannya? dan setakhayul-takhayulnya Oppa-Oppa Korea gebetan gue selama ini,  lebih takhayul lagi jawabannya guys! dia bilang apa coba?  katanya, penyebab dia gak boleh makan ikan tongkol adalah dahulu kala Ali Bin Abu Thalib Ra, pernah menyihir orang kafir menjadi ikan, ikan jelmaan orang kafir itu konon punya ciri-ciri khusus yakni gak bersisik dan Voila! Ikan tongkol yang berkulit mulus itu pun jadi korban fitnah mythologi, makanya dia ogah makan ikan tongkol karena takutnya yang dia makan adalah orang kafir yang disihir sama Ali ra, yaelah hari gene?! 😂 Ya syudahlah ya, orang syi’ah gak makan ikan tongkol juga ikan tongkol tetap lah ikan ter-badabez bin Number 1 bagi gue! Tapi dengan begitu satu hal yang kita tau dari paham syi’ah adalah mereka percaya Takhayul. 

2. Waktu Berbuka Puasa Lebih Lambat

Kalo ada hadist yang memerintahkan untuk menyegerakan alias gak menunda-nunda waktu berbuka puasa kalo udah waktunya, justru si Alfonso buka puasa lebih lama, sekitar 15-30 menit atau bisa lebih dari yang seharusnya. Gue sih kasian aja dia pasti sekuat tenaga nelen ludah saat kami lagi asik berbuka puasa dengan nikmatnya sambil menyeruput es kelapa muda yang seger plus gorengan yang super gurih nan garing, sementara dia masih bertarung dengan perut keroncongan.

Kami pun kompak dibuat bertanya-tanya dan akhirnya kami pun bertanya ada apakah gerangan? apakah dia lagi sariawan, atau lagi diet? Dan ternyata, menurut penuturannya,  dalam kepercayaan orang syi’ah berbuka puasa itu saat matahari udah bener-bener terbenam di ufuk barat dan udah bener-bener gelap, karena ada dalil yang menyatakan bahwa “berbukalah, saat kau tidak bisa membedakan benang merah dan benang putih”. Nah kalo ini sih gue gak mau banyak komentar karena walaupun gue tentunya gak setuju, tapi apalah daya diri ini yang terkungkung dalam ketidaktahuan dan keterbatasan ilmu?

 Tapi kali ini bagi gue it doesn’t matter, semuanya sah-sah aja kalo punya dalil yang kuat, soal waktu berbuka puasa gak ada pertentangan karena setiap ulama sudah kompak dengan hasil ijtihad mereka, asal jangan buka puasa jam 4 sore atau jam 1 pagi aja sih 😂

3. NO Shalat Tarawih

Ya… Tarawih emang bukan shalat wajib, tapi tarawih adalah shalat sunnah yang sangat dianjurkan, dijanjikan banyak ganjaran pahala, dan cuma ada dalam bulan Ramadhan, rugi aja sih kalo mengabaikan Shalat tarawih. Ya… kalo gak shalat tarawih emang gak dosa, tapi pahala berlipat ganda rugi banget buat disia-siain.

Suatu malam gue dan beberapa temen gue lagi absen shalat tarawih, lagi dateng tamu bulanan, tapi ada juga yang karena lagi males alibinya masjidnya kejauhan *ciri-ciri orang yang rugi nih 😂* dan malam itu kami mendapati si Alfonso lagi khusyuk Shalat tapi super telat, itu perdana gue lihat dia shalat, sebenernya gue bingung itu shalat magrib yang kelambatan, apa shalat isya’ yang kecepetan? Melihat dia shalat untuk pertama kalinya, seketika muncul setumpuk pertanyaan di benak kami terutama gue, yang kalo gak gue lontarkan gue khawatir bakal jadi jerawat atau yang paling parah jadi bisul. 

Salah satunya adalah TIDAK shalat tarawih, Shalat tarawih yang kita laksanakan sepanjang bulan Ramadhan selama ini menurut dia itu gak pernah diperintahkan, dan dalilnya gak shahih, *fiuhhh! Yaudahlah yah… mungkin karena shalat tarawih tuh cuma sunnah, jadi dia dan keyakinannya percaya kalo itu gak perlu. 

Tapi tunggu! Ada yang ganjel dalam ingatan gue, gue inget banget hari pertama bulan Ramadhan dia shalat tarawih di masjid berjama’ah sama penduduk desa setempat, lahh… itu tarawih?! padahal jelas-jelas dia menolak dalil tarawih, kok bisa? apakah dia lagi labil? Apa dia punya kepribadian ganda? Tunggu…  Nantinya gue bakal tau alasannya,  makanya baca sampek kelar yo… 

4. Shalat Tanpa Sedekap

Pemandangan paling ganjil dari cara shalat si kisanak ini adalah cara shalatnya yang aneh, jadi dia cuma berdiri dari awal takbiratul ikhram sampek raka’at terakhir dengan kedua tangan yang lurus di sisi tubuhnya, dia gak sedekap guys!! Tau kan sedekap itu melipat dan meletakkan kedua lengan di atas perut saat shalat? Tapi dia sama sekali gak ngelakuin itu, tentu saja gue yang udah kepalang kepo kembali bertanya dan jawabannya lagi-lagi ‘mendustakan dan berusaha mematahkan keyakinan kami selama ini’, dia bilang sedekap bukan perintah Rasulullah SAW karena sedekap pertama kali dilakuin oleh orang kafir yang entah gimana ceritanya bisa ditiru oleh sebagian besar kaum muslimin hingga kini. Yang gue pertanyakan dalil apa yang dia pakek? 

Tapi barusan gue dapat pencerahan dari Ustad Abdul Somad,  kalo itu cuma masalah Fiqih,  ada mahzab lain yang memang shalat gak pakek sedekap dan itu gak apa-apa selagi masih punya dalil yang sahih.  Tapi yang gue gak terima tetep aja, kenapa dia bilang yang melakukan sedekap adalah orang kafir?  pertanyaan gue,  emang orang kafir shalat apa?! 

5. Shalat Dengan Batu Di Atas Sajadah

 Pemandangan paling ganjil lain yang jelas-jelas tertangkap oleh mata gue saat dia shalat adalah BATU, yup! Dia meletakkan sebuah batu di atas sajadah yang bakal nempel tepat di jidatnya saat dia sujud. Selain merasa aneh, juga rada kasian aja sama jidatnya, itu kepala benturan muluk sama batu, gak bahaya tuh? retak misalnya? *tuh kan? Gue mulai khawatir! Apa ini yang namanya Tjinta?* #prett

Dan ternyata setelah dikorek-korek, dia pun menjelaskan bahwasanya, batu itu adalah gumpalan tanah yang berasal dari Iran, logikanya kalo shalat, sebagai hamba kita tuh harus merendah, harus menyatu dengan tanah! Oke! Gue setuju kita musti merendah di hadapan Allah, tapi musti ya bersentuhan dengan tanah? Daripada repot-repot ngimpor tanah dari Iran, kenapa gak sekalian shalat di atas tanah aja? Tinggal keluar rumah noh udah ada tanah yang luasnya sejauh mata memandang! Itu baru namanya nyatu dengan  tanah, tapi inget loh, di atas tanah banyak eek ayamnya Pak Haji yang berserakan 😂 dan kenapa musti tanah dari Iran? Kenapa gak sekalian tanah dari Mekkah, yang jelas-jelas tanah suci coba? Dia gue nyinyirin gitu, cuma mesem-mesem speechless, tapi gue jelas tau senyinyir-nyinyirnya gue, semua itu gak bakal mempan sama dia. Gak bakal ngerubah apapun dalam mindsetnya.

6. Tidak Shalat Jum’at

Selain meniadakan shalat tarawih dalam daftar ibadah sunnah Ramadhan, orang syi’ah juga meniadakan shalat jum’at padahal ini adalah shalat wajib bagi kaum laki-laki muslim, bahkan yang gue tau gak sholat jumat sebanyak 3 kali berturut-turut maka orang tersebut bakal dihukumi kafir,  saking utamanya shalat jum’at ini.  Orang syi’ah justru menolak keabsahan dalil dan syari’at shalat jum’at berdasarkan pemahaman sejarah bahwasanya shalat jum’at dalam sejarahnya kagak pernah disyari’atkan, jadi menurut penuturan si Alfonso, sejarahnya Rasulullah dan para sahabat berkumpul di masjid setiap hari jum’at adalah untuk rapat, sekalian mengerjakan shalat zuhur berjama’ah dan sampek sekarang orang-orang Islam Ahlussunnah wal jama’ah salah kaprah dan mengartikan itu adalah shalat jum’at. Begitu menurut pemahaman dia. 

Jadi menurut keyakinan orang syiah daripada shalat jum’at dan meninggalkan shalat zuhur, mending ngelaksanain shalat zuhur aja yang jelas-jelas wajib. Menanggapi ini gak banyak kata yang bisa gue ungkapkan, karena sendirinya gue juga gak pernah shalat jum’at *yaiyalah! loe kan cewek, Wati! 😂* 

Tapi kalo dia mau ngejelasin ke gue pakek logika,  gue pun bisa berlogika sebaliknya,  kalo  gue mau logikain ya! Dalam sirah nabawiyah, diriwayatkan Rasulullah dan para sahabat emang sering ngumpul dan rapat di masjid, gak musti hari jum’at, selain itu Rasul dan sahabat juga selalu shalat jama’ah 5 waktu di masjid, kalo logikanya, shalat jum’at ada karena kesalahan persepsi, rapat di masjid dan shalat berjama’ah setiap jum’at, disalah artikan jadi shalat jum’at wajib, bisa hampir setiap hari ada shalat khususnya dong? Kalo Rasulullah dan para sahabat rapatnya hari minggu, mau dibilang shalat ahad juga? * wallahu alam bis tawaf*

7. Shalat Wajib 3 Waktu

Setiap mahzab dan setiap halaqah yang percaya kepada Allah dan Rosul yang gue tau, jelas bakal menyatakan kalo shalat wajib orang muslim adalah 5 waktu, itu adalah perintah yang didapat oleh Rasulullah SAW dalam perjalanan Isra’ Mi’raj nya. Dan gue rasa hal ini gak perlu dikaji lagi karena dalilnya sudah jelas dan sudah disepakati. Tapi bagaimana dengan syi’ah dengan segudang perbedaan yang mereka yakini? 

Jadi ceritane, waktu itu kami sekelompok berangkat ke kota terdekat, buat ngantarin proposal ke beberapa perusahaan bakal dana acara 17 Agustus-an, kebeneran itu adalah kota asalnya si Alfonso, ya dia emang sengaja nyari lokasi KKN yang deket sama kota asalnya, jadilah kami mampir ke rumahnya, numpang ngabisin beras dan nambah-nambahin piring kotor alias makan siang disana, gue sempet numpang shalat jamak kasar Dhuhur dan Ashar di rumahnya, keluarganya sih keliatannya baik-baik aja, emaknya baik dan ramah, adek-adeknya normal, bapaknya kerja di dinas kehutanan, katanya di keluarganya cuma dia yang menganut aliran syi’ah seluruh keluarganya pengikut NU garis keras.

Perjalanan kami sampek balik ke posko KKN hampir seharian, tapi selama seharian itu gak sekalipun gue lihat dia shalat, padahal kalopun waktunya mau nge-jamak kasar shalat juga udah kelewatan. Semua orang mungkin gak menyadarinya, karena banyak dari anggota lain juga shalatnya bolong-bolong, jadi dipikir dia juga males shalat kayak mereka.

Tapi gue tau, males bukan semata-mata alasan bagi orang yang cukup ngerti agama seperti dia, dan benar saja, belakangan gue tau kalo desas desus di kost gue emang bener adanya! orang syi’ah meyakini adanya shalat 3 waktu dalam sehari, bukan 5 waktu. Dan menurut penjelasan dia, mereka sebenernya juga shalatnya tetep 5 kali sehari, bedanya 5 kali itu dalam 3 waktu, jadi berbeda dari ajaran kita kalo shalat itu 5 kali di 5 waktu yang berbeda, maka bagi orang syi’ah shalat Ashar itu tepat setelah shalat zuhur jadi abis shalat zuhur bisa langsung shalat ashar, sementara waktu Isya’ tepat setelah magrib jadi abis magriban bisa langsung shalat isya’ mirip-mirip sama menjamak shalat, tapi hal itu mereka lakuin walaupun mereka bukan musafir.

Setelah shalat wajib 5 waktu jadi korbannya, apakah ini masih kurang nyeleneh bin sesat? Ok! tentu saja bagi gue yang awam,  fakta itu belum mengindikasikan sebuah kesesatan,  gue masih berfikir itu mungkin cuma masalah Fiqih dan mahzab dan selagi mereka masih berimana kepada Allah dan Rosul,  gue gak berani ngacap kesesatannya. Hmmhh…  betapa open minded dan kurang berwawasannya gue saat itu 😅

Pacaran, Ta’aruf atau Nikah Mut’ah??

Mendekati akhir masa KKN, banyak hal sudah terjadi, tawa, canda dan tangis sudah kami lalui bersama, persahabatan sesama anggota KKN semakin terjalin erat, namun mungkin inilah yang kata orang jawa “Cinta Datang Karena Terbiasa”, kalo kata artis FTV ini yang namanya ‘Cinlok’, kalo kata ST12 ‘Ada rasa yang tertinggal’ atau kalo kata anak alay kekinian inilah yang namanya Baper! Kalo kata gue sih mungkin ini yang namanya godaan Syaiton dan syaitonah yang terkutuk!

Aroma-aroma cinlok itu mulai terasa dan  bener-bener kejadian, kami mulai sampai kepada tahap chieable, mulai ada getaran-getaran asmara yang menyusup ke dalam dada, mungkin karena keterbiasaan itu, gue yang terbiasa ngepoin dan ngurusin tingkah nyelenehnya si Alfonso, sementara dia yang mungkin kegeeran karena selalu gue perhatiin. 

Suatu hari dia cerita ke gue kalo gue mirip sama mantan terindahnya yang ninggalin dia kawin sama cowok lain karena dijodohin sama orang tuanya, yang sampai saat itu masih menorehkan luka yang mendalam di hatinya *prett banget dakh ah!*. Itu kenapa pertemuan pertama dengan gue meninggalkan kesan yang mendalam bagi dia #prett lagi* Emaknya yang kami kunjungi tempo hari aja katanya sampek kaget ngeliat gue yang mengingatkan dia sama seseorang. “Masak sih? Basi ihh!” Tanggapan gue jelas nyinyir seperti biasa, apaan banget gak sih? itu adalah modus paling klasik bin basi yang udah pernah gue denger. 

Untuk meyakinkan gue, dia pun nunjukin photo dia dengan sang mantan, dan yang gue liat mah, gak ada mirip-miripnya sama sekali! Enak aja! I’m unique you know? I’m the one in a hundred billion 😂 satu-satunya kemiripan paling signifikan yang gue liat antara gue dengan si mantan, cuma tinggi badan kami yang sama-sama minimal doang 😂, selebihnya gue tetep ngerasa I’m different, of course!

Tapi bukan kemiripan antara gue dan si mantan yang menjadi fokus perhatian gue, tapi pose mesra si Alfonso dengan si mantan lah yang kayak pose photo pra-wedding yang menjadi fokus perhatian gue. Bukan!  Gue terganggu bukan karena gue bukannya cemburu ataupun dengki, tapi karena gue ilfeel  sama orang yang katanya tau agama tapi gak menjaga batasannya sama lawan jenis.  Tapi waktu itu gue masih berusaha mentolerir karena gue berusaha percaya bahwa itu hanyalah masa lalu, mungkin sekarang dia udah gak begitu.

Tapi lagi-lagi dia menambahkan poin ‘Gak banget’ dalam penilaian gue terhadap dia sebagai pria idaman. Yaa… seolah terinspirasi dari drama Korea, gue sempet dibuat galau sama dia setelah dimodusin abis-abisan *kamvrett!* entah dia sengaja atau gue yang salah paham selama ini. 

Suatu ketika kami sekelompok pergi jalan-jalan ke kota terdekat *tapi kota lain, bukan kota asal si Alfonso* Kita berangkat nebeng mobilnya si Alfonso. Dan kami pun mampir ke kampung sebelah dan menjemput seorang cewek lain dari anggota KKN kampung sebelah. Dia bawa serta tuh cewek jalan-jalan bareng kami, sebut saja namanya Barbara *nama samaran*, si Christian yang tadinya duduk di jok depan nemenin si Alfonso yang lagi nyupir, terpaksa harus pindah duduk ke belakang karena si ratu Barbara yang terhormat nan cantik jelita itu musti duduk di singgasananya, di jok depan di samping si Alfonso. Ini bener-bener persis seperti formasi keluarga Halilintar yang lagi mau pergi piknik, si Alfonso sama Barbara jadi Emak Bapak Halilintar, sedangkan kami anak-anak gen Halilintar.

Sampai ke kota tujuan, kami pun mengunjungi satu per satu tempat wisata yang recomended, dan selama itu juga mata kami dibuat bintitan dengan adegan per adegan manja nan mesra yang dilakoni oleh sepasang sejoli bernama Alfonso dan Barbara seolah menganggap kehadiran kami hanyalah nyiur melambai di tepi pantai, kuping kami pun dibuat bindeng dengan panggilan sayang ter-iyuh mereka yang gak biasa tapi sangat manja dan alay nya luar biasa menggelikan. 

Perasaan gue sebagai pihak ter-PHP disini? Mau dibilang sakit hati jugak enggak sih, mungkin lebih ke rasa kecewa aja sih, *mungkin ini yang namanya sakit! Tapi gak berdarah 😂 ahaha enggak lah becanda, gue mah selalu happy nan ceria dimanapun berada, selagi masih ada temen-temen yang bisa gue ajak seru-seruan mah gue gak bakal bisa bete-bete banget. Gue cuma gak habis pikir aja sih, kalo dia sampek bisa punya keyakinan yang bertentangan dengan keyakinan orang tuanya sendiri, berarti dia cukup punya pengetahuan agama, yang menjadi pertanyaan gue, masak aliran syi’ah jugak gak membatasi hubungan antara laki-laki dan perempuan yang belum menikah sih? 

Ahh! Sudah lah, dia mah sesat, sesat aja sekalian! Gue pantang cemburu apalagi patah hati, dia toh gak setamvan Lee Min Ho yang macarin cewek secantik Suzy, yang musti membuat gue patah hati dan mempertanyakan keadilan dunia. Tapi hari itu bukanlah akhir dari kisah kami, justru sebuah awal dari perjalanan gue memasuki dunianya yang kelam nan burem dan penuh dengan tanda tanya…

Pacaran atau Ta’aruf??

Kejadian jalan-jalan waktu itu hampir terlupakan oleh gue, sejak saat itu gue bahkan gak ngeliat si Barbara lagi, mungkin si Alfonso nemuin dia tanpa sepengetahuan gue, karena emang gue gak perlu tau, tapi kehadiran si Barbara hanyalah seperti cameo atau bintang tamu dalam kisah cinta sesat inih. Getaran dan letupan asmara dalam dada itu pun kembali menggerogoti sanubari dalam kediaman kami. #eeaaa

Hingga masa KKN berakhir dengan perpisahan yang penuh haru dan air mata, kami semua sedih karena perpisahan ini bakal menggiring kami kepada kehidupan kami yang lama dan berjalan di jalan kami masing-masing, pasca KKN kami semua balik ke daerah asal masing-masing buat ngerayain Idul Fitri bareng keluarga, jadi gak punya lagi kesempatan buat ketemuan. Untuk beberapa hari gue merasakan kerinduan yang begitu mendalam.

Begitu juga kepada si Alfonso yang Nun Jauh di Mexico sana *daerah asal samaran juga*, mungkin lagi-lagi gue baper karena godaan syaiton yang terkutuque, gue merindukan dia lebih dari siapapun. Mungkin juga karena kami pulang naik bus juga gak bareng dia, entah kenapa gue ngerasa kebersamaan kami jadi terasa begitu singkat *duhh jadi mellow lagi kan gue? 😂* Dan suatu ketika, mungkin karena dia juga merasakan hal yang sama dengan gue, apa jangan-jangan gue punya utang sama dia yang lupa gue bayar, atau ada hal lain, suatu malam dia nelepon gue, hati gue berdesir hebat saat dia mengungkapkan perasaannya ke gue, kerinduan serta ketertarikannya kepada gue. DIA NEMBAK GUE!

Tebak apa jawaban gue! Ya jelas gue jual mahal dulu lah! Enak aja maen terima-terima aje! Emang eke cewek apaan? 😂 Ehehe gue gak se sok cantik itu jugak sih 😆 maksud gue, gue pastinya dilanda kebimbangan yang cukup parah, itu pasti! Setelah banyak hal yang gue tau tentang dia yang bertentangan dengan hati nurani dan akal sehat gue, gak mungkin lah gue nerima dia semudah itu. 

Pertanyaannya, emang beneran dia cinta sama gue? Terus si cewek pasangan truk gandeng yang seenak jidat dia ganti nama panggilannya, si Barbara tuh apa kabar? Lalu muncul lagi pertanyaan lain, apa gue bener-bener cinta sama dia? Gue bahkan gak tau perasaan apa yang gue miliki buat dia, apa cuma baper sesaat, geer? apa ini cuma godaan syaiton yang terqutuque? Terus kalo iya kami bener-bener saling mencintai terus kami musti jadian gitu? Apa kalian gak berfikir kalo gue bakal ngejilat ludah gue sendiri? Gue sudah mengingkari hati nurani dan prinsip gue sendiri? Pertama, gue masih waras dan gue sama sekali belom bisa mengakui keyakinan nyelenehnya itu. Ke dua, gue emang bukan orang yang sholehah-solehah banget, tapi gue berusaha untuk itu dan gue tau dengan jelas kalo pacaran jelas-jelas diharamkan.

“Terus si Barbara, Ayang kamu itu apa kabar?” Pertanyaan gue cukup singkat namun dengan nada yang sarkastis level 100 cabe brazil, dan gue pastiin dia udah garuk-garuk kepedesan,

“Aku ngerasa gak cocok aja sama dia, kemaren itu kita baru aja dekat, tapi aku sadar aku lebih nyamannya sama kamu, makanya aku mutusin hubungan sama dia, kami sebaiknya cuma temenan aja dan dia bisa ngerti kok,” jelasnya panjang lebar seperti sudah terskenario dengan baik, apa jangan-jangan dia lagi baca script yak? Tapi tentu saja gue sama sekali belom puas dengan jawaban itu.

“Kasian dong cewek itu kamu putusin gitu aja?” Kata gue lagi

“Enggak! dia gak apa-apa kok, lagian kami baru deket, ngapain juga diterusin kalo kita berdua gak cocok?” dia berusaha ngeyakinin. 

“Gitu ya? Tapi gimana ya? Aku gak mau pacaran soalnya, kan tau sendiri kan dalam Islam gak boleh pacaran?” Gue beralih ke pertanyaan lainnya.

“Ya sama! Aku juga gak mau pacaran, aku maunya nyari istri bukan pacar, makanya aku maunya serius sama kamu sampek nikah nanti,” *udah chieable belom?  

“Oh ya? Kamu gak mau pacaran ya?! Terus sama si Barbara dan mantan kamu yang dulu pegang-pegangan tangan, rangkul-rangkualan mesra gitu apa dong? Kasian banget si Barbara udah digrepein gitu terus gak diakuin!” ASSA! Kenak loe Alfonso! Akhirnya gue punya kesempatan juga buat menyampaikan ganjelan gue. Ini baru namanya nyinyir level 100 cabe gunung!

“Kalo sama mantan aku dulu itu sebelum aku masuk syi’ah, jadi belom paham, kalo sama Barbara itu ada akadnya, aku gak bakal sembarangan nyentuh dia juga kalo gak ada akadnya,” jujur, jawabannya terdengar sangat amat aneh.

“Akad? Akad nikah maksudnya?!” Tanya gue lagi, 

“Bukan! Bukan akad nikah resmi juga…,” elaknya

“Jadi apa dong? Nikah sirri?!” Pertanyaan gue gak berlebihan dong? akad nikah yang gak resmi apa namanya kalo bukan nikah sirri?

“Ada namanya sendiri, yang jelas itu halal dan disyari’atkan, nanti aku jelasin, yang jelas kamu percaya aja, apa yang aku lakuin sama si Barbara itu halal,” jawaban itu, mengakhiri rententan pertanyaan dalam otak gue, lagi-lagi karena keterbatasan ilmu untuk sementara gue menerima penjelasan aneh itu.

Dan pada akhirnya, ungkapan cinta itu gak langsung gue jawab, gue minta waktu ke dia buat merenung dan memikirkannya dulu dan dia pun setuju. Gue sebenernya pengen banget mendiskusikan ini ke temen-temen yang ngerti agama, tapi gue urungkan karena gue jelas tau, jawaban mereka cuma bakal satu dan sama, gak bakal bisa ditawar-tawar, pacaran sama yang keyakinannya sama aja gak boleh, apalagi sama orang syi’ah? Dan pada akhirnya gue cuma memendamnya seorang diri dan shalat istikharah adalah cara satu-satunya. Beberapa hari gue beristikharah minta petunjuk sama Allah, gue gak kunjung dikasi mimpi, tapi kata Mbak Jannah *nama samaran* Murobbi gue, hasil shalat istikharah gak musti mimpi, tapi kecondongan hatipun adalah petunjuk.

Dan inilah cobaan bagi hidup gue, dengan segala pergolakan dan pertentangan batin, kecondongan hati gue justru berkata buat menerima dia, gue harus mencobanya, dan gue gak boleh menolak sesuatu yang bahkan gue gak tau dengan pasti salah dan benarnya, karena sejatinya pengetahuan manusia sangatlah terbatas, manusia hanya berusaha mencari kebenaran dengan segenap kemampuannya yang akan ditunjuki oleh Allah jika Dia menghendakinya, sejatinya hanyalah Allah yang tau, mana yang salah dan benar. Kalau gue gak menjalaninya gue gak bakal pernah tau apa yang ingin Allah tunjukkan kepada gue, walaupun gue tau ini sangat beresiko tinggi, bisa aja gue kepengaruh sama upaya doktrinisasi syiah, bisa aja gue bener-bener jatuh cinta terlalu dalam sama dia dan cinta bakal membuat gue hilang kendali dan gak peduli lagi akan segala kebenaran. Tapi yang gue yakini, Allah gak bakal menyesatkan hamba yang pasrah dan berserah diri pada Nya. Itu saja! 

Dan akhirnya gue pun ngasi tau soal keputusan gue buat nerima dia, dengan 3 syarat, pertama dia musti berenti ngerokok,  ke dua hubungan kami gak usah diumumin ke temen-temen kkn dengan alasan biar mereka tau sendiri,  yang ke tiga dan yang paling utama adalah NO SKINSHIP, alias gak boleh ada adegan sentuh-sentuhan apalagi adegan mesra layaknya orang pacaran.

Syarat pertama lumayan berat bagi dia, tapi dia setuju buat berusaha ninggalin rokok, dia mikir gue berarti peduli sama kesehatan dia, padahal sebenernya karena gue emang benci rokok aja, heheh. Syarat ke 2 dia mempertanyakan alasan gue gak mau ngumumin hubungan kami di depan temen-temen kayak gue lagi pacaran backstreet aja, tapi gue udah ngasih alasan gue kalo gue belom siap diledekin, padahal emang dasarnya gue mau main aman aja,  jadi ketika terjadi sesuatu yang tidak diharapkan dan mengharuskan gue buat mundur,  gue tinggal kabur dan menghentikan hubungan kami tanpa harus dihadapkan dengan berbagai pertanyaan dari orang-orang sekitar.  Syarat yang ke 3 entah kenapa bukannya gue geer, tapi gue bisa melihat kalau dia berat banget buat mengiyakan, dia mulai bikin modus dan perumpamaan macem-macem demi menghalalkan kemungkinan kami buat bersentuhan.  

“Kalo kamu mau nyebrang jalan,  terus aku mau bantuin kamu gimana kalo aku gak bisa pegang kamu? ” Katanya mulai beralasan, ini asli loh dia ngomong gini,  gak gue dramatisir,  *modus banget kan? * 

“Ya gak perlu sentuhan juga lah! aku kan bukan nenek-nenek yang mesti dibantuin nyebrang jalan,  aku kan bisa sendiri,” kata gue tegas. 

“Terus ntar kalo kamu kenapa-napa di jalan,  kita gak pernah tau situasi bahaya yang kemungkinan bakal terjadi tiba-tiba,  masak aku gak bisa berbuat apa-apa buat bantuin kamu? ” Dia masih aja nyari-nyari alasan. 

“Ya..  itu kan masalah nanti,  masalah urgen,  kalo itu terjadi Allah tau lah kita terpaksa ngelakuin itu,  bukan karena hawa nafsu,  kalau terpaksa ya pasti diampuni lah,  lagian kan katanya kita mau ta’arufan? gak mau pacaran? kalo kita gak ngehindari bersentuhan,  apa bedanya sama orang pacaran pada umumnya?! ” Assa!  keren kan gue? 😂 gue emang paling jago nyekak orang kalo lagi berdebat kusir gini,  pada akhirnya si Alfonso gak bisa berbuat apa-apa selain mengiyakan,  jadi Fix!  gue pemegang kendali disini,  gue yang bikin peraturan!  dan dia mau gak mau setuju dong,  kalo gak dia terpaksa harus mundur. 

Akhirnya dia setuju dengan segala persyaratan gue, dan hubungan kami pun berjalan dengan anehnya, hubungan kami bener-bener berjalan sesuai dengan kemauan gue, loe bisa nyebut hubungan ini sebagai ‘Untitled relationship’ karena mau disebut ta’aruf juga kami masih keluar bareng buat makan dengan ber-boncengan motor, meskipun kalo mau gue pegangan sama dia, ataupun melakukan skinship apapun di atas motor, seperti umumnya pasangan, itu gak bakal pernah terjadi, kecuali dia jatohin motornya ke jurang baru mungkin gue bakal reflek pegangan, tapi kami pergi tanpa orang ke 3, jadi udah jelas itu bertentangan dengan tata cara ta’aruf yang benar. 

Tapi mau dibilang pacaran juga gak ngapa-ngapain selain ngobrol, gak kemana-mana selain ke warung. Ya.. atau lebih tepatnya sebut saja hubungan kami ini sebagai hubungan antara tukang ojek dan pelanggannya lah ya 😛. Ya.. untuk beberapa saat hubungan kami persis seperti mau gue, dan hati gue sama sekali gak tergoda untuk melakukan hal-hal romantis apapun sama dia, padahal kalo udah nonton drama romantis Korea, gue sukak dengki setengah mati loh sama pemeran utama ceweknya yang diperlakuin romantis sama pemeran cowoknya, tapi gue sama sekali gak pengen loh ngepraktekin adegan romantis ala drama Korea sama si Alfonso! Mungkin Allah masih menjaga hati gue dari segala perbuatan keji nan mungkar, mungkin ini efek dari do’a self defense gue,  karena percaya gak pecaya,  bukan bermaksud riya’,  gue tiap kali jalan sama dia gue berusaha bekalin diri gue dengan baca al qur’an 1 lembar dulu.  Dan sumpah!  gue bener-bener ngelakuin itu.  Dan emang ajaibnya, emang gak pernah terjadi apa-apa dan hati gue tetep gak goyah.

Sampai suatu ketika dia pernah bawa gue keliling kota malem-malem dan akhirnya ngajakin gue mojok di salah satu taman kota yang remang-remang dan konon terkenal banyak ditempatin sama orang pacaran,  gue sering denger dari temen-temen gue katanya di tempat itu orang pacaran bisa ngapain aja,  bisa indehoy gratis tanpa ada yang ganggu dan benar saja!  cuma butuh waktu 5 detik bagi gue buat ngerengek minta pulang dan pergi dari sana dengan alasan gue bilang tempatnya horror dan gue takut,  gue gak sepenuhnya bohong dong?! tempat remang-remang gitu pasti banyak setannya makanya suka banyak orang yang berzinah disana. 

Organisasi Yang Disusupi Orang Syi’ah

Oh iya! Gue inget ding! Selain ke warung makan bareng, dia juga pernah ding ngajakin gue ke hotel… 😱 Apa loe kate?! Gak seperti yang loe pikirin lah! maksudnya gue diajak ke sebuah hall room hotel demi mengikuti sebuah acara pelantikan organisasi yang dia ikuti, jadi kisahnya gue ini partner gandengannya lah! Dia bilang organisasi Mahasiswa yang lumayan populer se Indonesia Raya itu menampung seluruh anggota dari berbagai Aliran, bahkan non muslim sekalipun kalo mau,  gue kasi bocoran nama organisasinya gak? Jangan dehh! Ntar ketahuan! 😆 Gue kasih Inisialnya aja ya? inisialnya HMI. *Gak usah disingkat aja sekalian! 😂*

 Ya… gue gak tau apa-apa sih sama organisasi itu gimana, gue cuma tau HMI emang salah satu organisasi Mahasiswa berbasis islami terbesar di Indonesia, yang paling pasti, di HMI, Alias Himpunan Mahasiswa….. ada orang Syi’ah nya jugak! Bahkan dia bilang dia juga pernah menjabat di HMI.

Gue juga pernah di ajak ke toko buku buat nyari-nyari buku Syi’ah yang pengennya di hadiahin ke gue tapi syukurnya semua buku syi’ah udah ludes dilenyapkan Gramedia muahaha. 

Alasan suka ataupun cinta, mungkin cuma 25% alasan dia ngedeketin gue, atau mungkin kurang dari itu, pada perkembangan hubungan kami gue sadar dia punya misi lain buat ngedeketin gue, yakni misi DOKTRIN SYI’AHNISASI, gimana gue gak ngeh coba kalo setiap saat topik yang kami bahas adalah meluluk ilmu agamanya? Ini persis kayak iklan teh botol sosro,  apapun topiknya,  ujung-ujungnya dakwah syiahnisasi aja.  Mungkin dengan harapan setelah tau tentang paham syi’ah gue bakal tertarik ngikutin keyakinan dia. Jadi ada banyak lagi yang gue tau tentang syi’ah setelah beberapa bulan gue deket sama dia, dan inilah rahasia terbesar syi’ah yang gak pernah gue tau sebelumnya dan mungkin loe juga,  here are the secrets of syiah based on my true love story….

Taqiyah

Jujur gue bener-bener asing sama istilah ini awalnya. Tapi dia berbaik hati ngasih tau gue, ini ada hubungannya dengan salah satu pertanyaan gue di KKN dulu, gue akhirnya tau alasan kenapa dia pernah ikut shalat tarawih padahal dia menolak dalil shalat tarawih, ternyata itu karena dia sedang BERTAQIYAH. Supaya masyarakat desa sekitar gak mempertanyakan keyakinannya yang beda itu.

Belakangan, setelah sekian lama gue kembali mendengar istilah itu di acara ILC TV ONE dari salah satu aktivis HAM yang ngedukung LGBT, Aan  Anshori, makanya gue sedikit curiga sama dia. 

Jadi, Taqiyah secara bahasa kira-kira artinya berpura-pura, taqiyah secara praktek mirip dengan kemunafikan tapi taqiyah bukan perbuatan dosa apalagi kemunafikan selagi alasannya tepat. Di zaman Nabi, Taqiyah dilakukan saat genting dan terpaksa, biasanya sebagai trik saat menghadapi musuh,  tapi Taqiyah bukanlah sebuah kewajiban atau sunnah yang bisa dilakukan setiap saat seperti keyakinan orang syi’ah. 

Bagi orang syi’ah perbuatan taqiyah itu adalah sebuah amalan mulia dan disyari’atkan, makin sering dilakukan makin bagus, jadi dengan ini peredaran orang syi’ah bakal sulit dikenali karena mereka bisa berpura-pura sebagai bagian dari suatu kaum dengan topeng bernama Taqiyah.

Aqidah Yang Mirip Dengan Organisasi Islam Terbesar Di Indonesia, Inisialnya N

Gue gak habis pikir kenapa kebanyakan orang Islam di Indonesia terutama para orang tua kita selalu mengelompokkan diri ke dalam 2 golongan, yakni pengikut N dan M? *Gue inisialin aja karena gue takut bakal terjadi fitnah besar, tapi loe jelas tau dong golongan mana yang gue maksud?* Bahkan gak jarang orang N menganggap orang-orang M sesat dan menyimpang, sementara banyak juga pengikut M yang membid’ahkan ritual para pengikut N. Seolah kita berbeda aqidah, seolah kita menyembah Tuhan yang berbeda, kitab kita berbeda bahkan nabi kita berbeda, padahal M ataupun N hanyalah organisasi ulama, bukan aliran kepercayaan yang membuat kita harus berpecah belah! *betul tidak?*

Gue sendiri, orang tua gue selalu bangga menyebut diri mereka bagian dari N, mereka adalah bagian dari orang kebanyakan, jadi menurut mereka apa yang mereka yakini dan lakukan selama ini gak mungkin salah. Walaupun begitu sampai sakarang gue gak pernah mengelompokkan diri gue kepada golongan tertentu kayak orang tua gue, karena sampai sekarang gue gak ngerti kenapa gue harus mengelompokkan diri gue ke dalam aliran tertentu yang jelas-jelas gak pernah diperintahkan oleh Rosulullah SAW dan bahkan kita dilarang untuk berpecah belah? gue bersyukur mengikuti pengajian dan jama’ah yang hanya berpegang teguh kepada Al-Qur’an dan sunnah Rosul, tanpa membela kepentingan manapun karena menurut gue itu udah lebih dari cukup.

Hingga suatu ketika gue sangat tercengang dengan apa yang gue dengar sendiri, ehh enggak tercengang-tercengang banget sih waktu itu,  tercengangnya belakangan. Sekali lagi gue menyampaikan ini bukan karena gue adalah bagian dari salah satunya, tapi justru karena gue gak ngerti kenapa harus terjadi pengelompokan, hingga akhirnya Alfonso membuat gue menyadari sebuah perbedaan besar. Jadi suatu ketika dia kembali mencekoki gue dengan paham-paham syi’ah-ismenya yang alhamdulillah sekalipun gak pernah menyentuh hati dan logika gue, dia selalu pengen ngebuktiin kalo Syi’ah itu gak sesat, dia nyampein ke gue tentang aqidah-aqidah syi’ah yang sebenernya gak bertentangan dengan islam kebanyakan di Indonesia, sampailah gue pada sebuah pertanyaan spontan nan sederhana tapi jawabannya membuat gue terbelalak kaget,

“Emang, aqidah syi’ah lebih mirip sama yang mana kalo di Indonesia? N atau M?,” tanya gue sebagai feedback dari penjabaran syia’ah nisasinya.

“Kalo secara pemikiran dan aqidah sih lebih searah sama N,” Jawabannya santai, dan gue tau dia gak lagi bohong dan mengada-ngada tapi gue berusaha untuk percaya kalo dia lagi bohong, bahkan dia sempet ngasi gue link video di Youtube yang menunjukkan ketua organisasi N menyatakan kalo syiah gak sesat,  tapi saat itu gue abaikan dan gak gue buka sama sekali.  Pikir gue,  kenapa gue harus percaya kalo aqidah syi’ah mirip dengan aqidah golongan terbesar di Indonesia? Dia pasti mau meyakinkan gue aja kalo ajarannya itu gak sesat. Namun kemudian, semakin kesini gue menemukan fakta demi fakta kemudian saling berkorelasi, saling bertaut dan saling berhubungan. Dan membuat fakta itu memang benar adanya. Jadi biarkanlah gue menjabarkan fakta-fakta lain yang bakal melengkapi misteri ini.

Persebaran Syi’ah di Indonesia 

Gue pernah baca buku yang berjudul ‘The International Jews’ ini merupakan buku terjemahan yang ditulis oleh seorang non muslim bernama Henry Ford, disitu diungkapkan bahwa orang-orang Yahudi adalah kaum pengelana yang punya prinsip berpindah satu wilayah ke wilayah lain dengan mengeruk kekayaan, bukan menghasilkan, dan di buku itu disebutkan bahwa Amerika Serikat dikuasai oleh Yahudi di segala lini. Dari pemerintahan, perusahaan-perusahaan bahkan sekolah-sekolah dan gereja-gereja semuanya gak luput dari penguasaan orang yahudi dengan atau tanpa disadari.

Alfonso lagi-lagi ngasi tau gue soal fakta tentang syiah dan persebarannya di Indonesia,  dia bilang beberapa dari tokoh-tokoh politik Indonesia adalah orang syiah,  dan kalo gue sebut namanya kalian semua pasti gak bakal percaya, karena gue pun demikian di kala itu, gua bahkan sempet mikir dia halu kebangetan banget sih!   gue nanya dong akhirnya,  niatnya sih tadinya mau nyela 😂”Kok bisa?  kok gak keliatan dan ketahuan kalau mereka orang syiah?” dan menurutnya itu karena mereka lagi ber Taqiyah alias berpura-pura seperti yang gue jelasin tadi.

Orang-orang syiah di Indonesia sebenernya banyak tapi gak ketahuan aja karena mereka suka bertaqiyah.  Gue tentu saja gak percaya gitu aja.  Dan sekarang ternyata ada banyak bukti yang menunjukkan kalo ketua N ternyata adalah orang syiah, video ini baru gue tonton beberapa bulan yang lalu setelah sekian lama. Klik Aja buat nonton

Ketua N Ternyata Syiah

Dan dari sini gue pun berfikir,  wah gilaa! kalo bener ketua N adalah orang syiah,  berarti yang diomongin si Alfonso bener dong? Berarti gak menutup kemungkinan tokoh-tokoh lain yang dia ungkap ke gue juga beneran orang syiah dong?   kalo ketua organisasi Islam terbesar Indonesia seperti N aja adalah orang syi’ah bayangkan seberapa besar pengaruh syi’ah di Indonesia yang mungkin gak kita sadari selama ini karena bersembunyi dibalik kedok Taqiyah, seperti halnya orang Yahudi yang diam-diam menyusupi setiap lini di Amerika Serikat. 

 Do’a Tawassul

Mungkin dulu gue awam banget soal ilmu agama jadi bahkan gue asing sama yang namanya do’a tawassul,  jadi Al kisah dia lagi ngerayu gue ala-ala Dilan ngerayu Milea gitu 😂 “Kamu tau gak di malam kamu nerima aku apa yang aku lakuin? ” Tanyanya sok romantis. “Gak tau lah emang aku peramal apa? ” seperti biasa gue bersikap nyinyir,  gue emang paling hobby menghancurkan suasana romantis 😂 

“Malam itu,  aku berdo’a tawassul tau, biar apa coba? ” 

“Biar apa? ” Gue kali ini pura-pura ngikutin alur gombalannya

“aku berdo’a khusyuk semoga kamu mau nerima aku, dan aku bersyukur banget sama Allah, do’aku benar-benar dikabulkan, aku bener-bener bisa dapatin kamu”

“Oh ya?  sampek berdo’a gitu?  emang do’a tawassul apaan? ” 

“Tawassul itu adalah do’a perantara,  jadi kami biasanya berdo’a kepada orang maksum,”

“Hahh?  maksum apaan?!” Gue emang bener-bener bego dalam banyak hal waktu itu. 

“Maksum itu orang-orang yang dijamin masuk syurga dan dikasihi Allah, misalnya berdo’a pada imam Ali atau Fatimah Az Zahra.  Jadi kita bisa berdo’a kepada Allah lewat mereka,” dia dengan sabar ngejelasin ke gue seperti seorang Bapak yang ngejelasin ke anaknya yang masih balita. 

“Terus berdo’anya gimana? ”

“Yahh bisa berdo’a dengan menyebutkan nama orang maksum yang ingin kita tawassuli atau ke kuburan mereka”

“Lahh…  kan Allah maha mendengar!  ngapain pakek perantara segala sih? syirik dong?!” gue mulai nyolot

“Ya gak syirik lah,  ngapain kami bertawassul kalau itu perbuatan syirik?  kan analoginya gini,  kamu punya permintaan sama presiden, terus kamu mintanya lewat orang-orang terdekatnya,  misalnya sama menteri atau anaknya lah,  kira-kira bakal cepet dikabulin gak? Begitu juga dengan Allah, kita orang biasa jadi belom tentu do’a kita gampang dikabulin,  tapi kalo melalui orang-orang yang dikasihi Allah pasti lebih cepat nyampek dan dikabulin, ” 

“Ya jangan samakan Allah sama presiden lah!  Allah kan maha segala-galanyaa,  Allah kan juga maha pengasih,  kalo kita berdoa langsung dengan sungguh-sungguh justru jelas cepat dikabulin lah!” Itu jawaban telak gue dan lagi-lagi dia gak bisa berbuat banyak  atas kekeras kepalaan gue.  Tapi itu gak lantas membuat dia menyerah begitu saja buat usaha mencuci otak gue .tentu saja. 

Belakangan gue tau kalo ternyata do’a tawassul emang bukan cuma istilah dan syariat orang syiah,  tapi islam kebanyakan juga begitu.  Bahkan gue baru sadar kalo ternyata banyak juga yang berdo’a tawassul di Indonesia  yang suka datang ke kuburan orang-orang suci buat minta berkah 

Kayak gini 

Bahkan setelah nonton film India bertema muslim gue juga baru nyadar ada yang ginian juga! 

Dan belakangan lagi gue akhirnya tau,  kalau ternyata do’a tawassul emang disyariatkan hanya saja cuma ada 1 tawassul yang diperbolehkan,  yakni bersholawat kepada Nabi Muhammad SAW, selebihnya itu syirik.  Orang-orang sholeh sekalipun gak bisa memberikan syafaat kepada kita selain Nabi Muhammad SAW.  Dan ternyata tawassul yang dilakuin orang syiah selama ini jelas-jelas salah dan syirik!  seperti dalil di bawah ini; 

Allah telah berfirman dalam surat Yunus :
وَلاَ تَدْعُ مِن دُونِ اللّهِ مَا لاَ يَنفَعُكَ وَلاَ يَضُرُّكَ فَإِن فَعَلْتَ فَإِنَّكَ إِذًا مِّنَ الظَّالِمِينَ
“Dan janganlah kamu memohon/berdo’a kepada selain Allah, yang tidak dapat memberikan manfaat dan tidak pula mendatangkan bahaya kepadamu, jika kamu berbuat hal itu maka sesungguhnya kamu dengan demikian termasuk orang-orang yang dzolim (musyrik)” (QS. Yunus, 106).

 Nah! udah jelas kan kalo ternyata Tawassul di kuburan atau berdo’a kepada orang lain selain bershalawat kepada Nabi Muhammad itu gak boleh?  Point pentingnya,  kalo kaum muslimin Indonesia dan Islam India banyak yang melakukan praktek tawassul seperti kelakuan orang syi’ah berarti emang bener dong pengaruh paham syiah ada dimana-mana?  😱

 Nikah Mut’ah Vs Ta’aruf Vs Pacaran

Ini pasti bagian yang paling kalian tunggu-tunggu ye khaann?  😂 Yupp! inti dari segala inti dari tulisan ini emang tidak lain dan tidak bukan adalah kisah cinta sesat gue 😁

Jadi cuma sekitar sebulan lebih setelah kami mendeklarasikan hubungan kami,  dia semakin menunjukkan komitmen dan keseriusannya sama gue untuk melangkah ke jenjang yang lebih serius #tsaahh. Awal ngomongin ini,  dia justru cerita tentang hubungannya dengan si Barbara, berhubung itu pertanyaan gue sejak lama gue pun tumben dengan sabar dan tenang dengerinnya… 

“Aku mau jujur sama kamu, kamu harus tau apa yang aku lakuin dulu sama si Barbara itu halal dan ada akadnya, aku bisa pegang tangannya aja tuh pakek akad loh gak sembarangan, lihat kan betapa mulianya wanita bagi kami? ” buka nya

“Oh ya??  emang akad apaan sih namanya?  kalian udah suami istri gitu? ” gue merespon balik.

“Jadi itu yang namanya nikah mut’ah”

“Nikah apaan tuh? baru denger,  sejenis nikah sirri? ”

“Bukan!  jadi istilahnya dibawahnya nikah resmi tuh ada nikah sirri nah di bawahnya nikah sirri tuh ada nikah mut’ah”

“apaan sih? gak ngerti deh! ”

“Jadi, kalo dalam keyakinan kalian itu namanya ta’aruf, dalam syari’at kami kami mengenal yang namanya nikah mut’ah,  jadi nikah mut’ah itu dulunya dilakukan oleh Rasulullah dan para pengikutnya di daerah perang ketika mereka harus pisah dari istri-istri mereka tapi harus memenuhi hasrat biologis mereka selama perang,  jadilah mereka menikahi perempuan di lokasi perang itu yang berlaku semasa perang, nikah mut’ah itu biasanya diterapkan untuk menghindari zinah, dengan berbaurnya lawan jenis, misalnya boss sama sekertarisnya,  atau juga cewek sama cowok yang pengen saling mengenal satu sama lain kayak kita gini,  soalnya kalo sistem ta’aruf kan kayak beli kucing dalam karung, gak efektif,  proses perkenalannya terlalu dibatasi,  mau ketemuan aja mesti ada pihak ke tiganya,” dia ngejelasin panjang lebar dan gue udah mulai mencium gelagatnya,  gue udah bisa nangkap maksud terselubungnya, tapi bukan gue namanya kalo gak banyak tanya dan banyak nyolotnya

“Ohh gitu?  jadi pas pisah kamu apain tuh si Barbara?  ditalak gitu? ”

“Ya…  aku bilang aja mau pisah dan itu udah jatuh talak dong”

“terus kalo nikah mut’ah kan boleh ngapa-ngapain tuh,  kamu sama si Barbara udah ngapain aja? ”  pertanyaan sarkas level bubuk cabe india! 

“Kenapa?  kamu cemburu yaa?? ” Dihh!  Apa-apaan sih nih orang? niatan gue mau nyela, mau bikin panik kenapa dia malah kegeeran yak?  😅

“Ihh…  apaan sih?  gak usah ngalihin pembicaraan deh!  jawab aja udah ngapain aja sama dia? kan katanya kalo udah nikah mut’ah semuanya halal?”

” Ya enggak lah!  gak ngapa-ngapain, belom sampek ke situ orang baru deket,” alibinya

“Terus kalo misalnya kita nikah nanti,  kalo kamu punya sekertaris atau cewek yang ada di sekitar kamu mau dinikahin mut’ah juga?! ”

“Ya enggak lah sayang,  kalo ada kamu di dekat aku ngapain deket-deket sama cewek lain?  ” cuih banget ga sih?  😂

“Oh gitu?  terus?!”

“Ya aku mau kita nikah mut’ah,” eh… oke…! walaupun dari awal udah bisa nebak arahnya, tetep aja gue shock

“Hahh?  kita nikah mut’ah?  kita jadi beneran kayak suami istri dong?  jadi kita halal buat ngelakuin itu juga?! ” pikiran kotor gue emang suka jalan otomatis 😅

“Ya emang boleh…” Tampangnya udah mesem-mesem najis gitu

“Ihh enggak ah!” gue udah mulai panik guys! takut ternoda! gue masih belom cukup umur 😅

“Ya gak bisa juga kalo ceweknya gak mau,  itu aturannya harus mau sama mau” fiuuhh.. gue lega! 

“terus kita mesti ngapain? ”

“Ya..  aku bakal datang ke orang tua kamu buat minta izin, itu akadnya” 

“Loh!  jadi ntar orang tuaku bakal tau dong kita mau nikah mut’ah? ” panik lagi gue,  😱

“Ya enggak lah,  nanti akadnya aku cuma minta izin mau serius dan jagain kamu selama kuliah disini, kalo bapak kamu setuju ya semuanya sah,” hefft the power of taqiyah,  semuanya jadi segampang itu karena bisa dimanipulasi! 

“Ke kota ku dong? yakin? ” 

“Iya,  kan demi kamu! aku dulu sama Barbara akadnya cuma lewat telepon loh, sama kamu doang aku rela jauh-jauh ke kota kamu, ” OK! pada tahap ini gue udah gak banyak tanya karena gue masih nge blank.

Selama beberapa hari mendekati hari keberangkatan nemuin orang tua gue, gue semakin galau tak menentu,  di satu sisi gue sangat-sangat menghargai komitmen dan kesungguhan dia, jaman now sangat seldom banget loh bisa nemuin cowok yang baru sebulan berhubungan udah punya komitmen dan keberanian buat datangin orang tua si cewek,  ya…  readers cewek pasti ngerti lah perasaan gue sebagai cewek gimana, “Every girl dreams to be repected n to be fighted for,  right? “ gue gak bisa dong ngehalangin niat dan itikad baik dia. Tapi di sisi lain gue mulai ketakuan,  gue mulai ngerasa keputusan gue selama ini salah,  gak seharusnya gue bersedia memulai hubungan sama dia dengan modal coba-coba,  ini kalo gue jadi model iklan minyak kayu putih cap lang,  gue pasti udah diomelin gini sama emak-emak model iklan cap lang “Buat pasangan hidup kok coba-coba?!” 😂 Gimana kalo karena nikah mut’ah kami bener-bener ngelakuin hal-hal yang dia anggap halal?  Oh please,  gue masih muda,  gue masih kuliah,  gue belom siap dan gue sama sekali gak yakin! 

Saking galaunya gue akhirnya berusaha jujur sama temen deket gue dan minta saran-saran dari mereka dan tentu saja,  walaupun reaksi temen gue gak segalak yang gue duga,  tapi sudah bisa dipastikan reaksi mereka adalah penolakan!  tapi bagusnya mereka lebih bijak dari yang gue duga.  Saran dari temen-temen gue, walaupun mereka gak ngerti soal hukum nikah mut’ah tentu saja No Way!  tapi sebaiknya jangan dilakuin, mending ta’arufan aja,  “Ntar kalo kalian nikah mut’ah kan halal ya bagi kalian?  sementara kalian belom resmi, kalo suatu saat nanti kalian tergoda dan melakukan hubungan suami istri terus kamu hamil gimana?!”  Mampus! Pikiran mereka sampek sejauh dan seserem itu tapi emang masuk akal juga!  Itu malah semakin membuat gue resah. 

Belom puas dengan saran temen terdekat gue, kali ini gue nyoba nanya sama temen gue yang guru pesantren. Dan hasilnya,  baru gue nanya soal hukum nikah mut’ah aja dia langsung menyebut nikah mut’ah sebagai nikah kontrak!  sumpah!  Gue shock!  gue gak paham kalo ternyata nikah mut’ah itu kata lain dari nikah kontrak! si Alfonso cuma ngejelasin nabi pernah ngelakuin nikah mut’ah pas jaman perang dulu. Oleh teman ustazah gue pun langsung dikasi hadist ginian;

…يَآاَيُّهَا النَّاسُ اِنِّي قَدْ كُنْتُ اَذِنْتُ لَكُمْ فِى اْلاِسْتِمْتَاعٍ مِنَ النِّسَاءِ وَاِنَّ اللهَ قَدْ حَرَّمَ ذَلِكَ اِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ…

…“Wahai manusia! Sesungguhnya aku pernah mengizinkan kamu untuk nikah mut’ah, dan (sekarang) sesungguhnya Allah telah mengharamkan nikah mut’ah tersebut sampai hari kiamat…” (HR Muslim)

hadist yang bener-bener telak bikin gue gak bisa melakukan pembelaan lagi. 
“Yang mau dinikahin mut’ah kamu ya? ” tembak temen gue langsung ke pusat sasaran dan itu bikin gue mendadak kelabakan. 

“Bukan!  bukan aku kok,  itu temen.  Dia nanya-nanya makanya aku cari tau,” gue terpaksa bohong karena gue malu dan gue takut disemprot kalo tau gue sebego itu. 

“Daripada nikah mut’ah, kenapa gak nikah resmi aja? ngapain sih pake nikah mut’ah segala? ” Fix!  gue udah dapat jawabannya.  Gue tau apa yang harus gue lakuin.  

Hari itu, di bus menuju ke kota gue,  gue nelpon dia yang juga siap-siap mau berangkat naik motor sama temennya “Sebelum kamu nemuin orang tua ku,  aku mau nanya beberapa hal sama kamu… ” kata gue dengan nada serius tingkat ujian SBMPTN. 

“Apa sayang? ” Dia udah mulai seenaknya lagi ngeganti nama gue 😅

“Jawab yang jujur, kamu mau nikah mut’ahin aku niatnya apa sih?  biar kita bisa bener-bener ta’aruf lebih dalam lagi,  atau cuma biar kamu bisa bebas nyentuh aku? ” gue juga jadi bingung kenapa gue malah nanya sebrutal itu padahal yang sudah gue rancang gak seperti itu yak? ini bener-bener pertanyaan dari hati yang terdalam sih. 

“Ya ampun! sayang, kamu tuh mikir apa sih?  aku tuh mau nikahin mut’ah kamu cuma karena semata-mata menghindari zinah,  aku tuh pengen jagaian kamu,  ngenal kamu tapi tetap menghindari perbuatan zinah, gimana aku bisa jagain kamu kalo aku juga takut zinah? ”

“Jadi maksud kamu,  kalo kita udah nikah mut’ah kamu bisa bebas nyentuh aku? ” 

“Ya enggak gitu!  aku kan udah bilang, kita gak pernah tau bakal ada sesuatu hal ke depannya yang gak kita prediksi terjadi dan mengharuskan aku buat nyentuh kamu, ” 

“Kalau aku gak mau gimana? ”

“Yaa…  mau gimana lagi?  itu hak kamu, yang penting aku udah jalanin syari’at agama, ”

“lagian kenapa kita gak nikah resmi aja sih?  Daripada nikah mut’ah mending nikah resmi sekalian aja lah! ” Oops!  mampus, gue ngomong apaan ya?  ini  kenapa jadinya gue yang malah ngebet ya?  Demi apapun kalo dia setuju sama saran gue, gue mesti ngapain? tamat beneran deh masa muda gue yang indah  😅

“Sayang…  kamu pikir apa aku gak pengen nikahin kamu?  kamu kira selama ini aku ngedekatin kamu tuh tujuannya apa?  itu bukan karena aku pengen jadiin kamu pacar,  tapi jadi istri aku, ibu dari anak-anak aku . Dibandingin kamu, aku jauh lebih pengen kita nikah.   Tapi kan kamu tau sendiri kan kita masih punya orang tua,  terlebih kamu anak pertama,  orang tua kamu pasti pengen ngemeriahin pesta pernikahan kita,  dan biaya menikah tuh gak murah, kita masih kuliah dan aku masih berusaha ngumpulin uang, jadi untuk sekarang kita masih dalam proses dulu, ” ok jujur gue agak sedikit meleleh

“Iya sih…  cuma sebenernya aku rada takut aja sih sama nikah mut’ah ini… ”

“yang kamu takutin apa sih?  kita kan ngejalanin syari’at, kita lagi beribadah.  Niat aku cuma satu kok,  biar kita bisa terhindar dari perbuatan zinah,  itu aja” jujur,  di kala itu gue bener-bener meleleh seketika,  batu di kepala gue tiba-tiba mendadak lapuk.  

“Ok!  kalo itu keyakinan kamu, tapi jujur aku gak bisa ngikutin aturan nikah mut’ah,  aku pengen kita sama-sama ngejalanin keyakinan masing-masing,  kamu dengan nikah mut’ah,  aku tetap pengen ta’aruf dan ngikutin aturan ta’aruf,” putus gue

“Ya mana bisa gitu juga?  kan prinsipnya beda, aturannya pun beda kamu tau kan ta’aruf itu gak efektif? ” tetep ye usaha nya?  😂

“Ya…  biar aku tenang,  biar kita sama-sama ngejalanin keyakinan kita masing-masing,” Fix!  pada tahapan ini gue kembali memenangkan negosiasi, ini semacam win win solution dari gue yang nyatanya merasa diuntungkan cuma gue 😂 

Mendustakan Para Sahabat dan Tabi’in

Dan akhirnya agenda nikah mut’ah tetap belanjut,  dia datang ke rumah gue dan nemuin bapak gue dan bikin keluarga gue sedikit geger karena mikir gue bakalan nikah secepat itu.  Setelah itu, alhamdulillah gak ada yang berubah,  apa yang gue takutin gak terjadi,  semuanya berjalan sesuai mau gue, tapi gak bagusnya intensitas pertemuan kami jadi semakin sering sampek setiap malam kami makan bareng di luar,  dan walaupun gue merasa berdosa tapi ini bagian dari usaha penghematan gue,  lumayan banget kan anak kost terlantar kayak gue dapat traktiran makan malam muluk 😂

Namun begitu agenda kami yang sama dengan pasangan yang lainnya cuma makan bareng dan sesekali jalan ke mall.  Selebihnya gak terjadi apapun!  yang ada cuma diskusi dan debat kusir masalah sara 😂  Dia demen banget mancing-mancing dengan menyinggung-nyinggung masalah keyakinan gue sih! 

Dia sangat-sangat bersemangat setiap kali menceritakan soal keyakinannya, meskipun gue gak pengen denger, dia tetap kekeh ngasi tau gue bahkan hal-hal mendetail tentang syiah, dia cerita soal sistem Imamah dalam pemerintahan syiah mereka gak percaya sama sistem khilafah, jadi kalian yang gak percaya ataupun kontra terhadap khilafah, hati-hati jangan sampai anda terdoktrin dengan susupan pengaruh syi’ah. Dia juga cerita tentang 12 Imam maksum yang terdiri dari nabi Muhammad sampai Imam Mahdi, dari sini kita bisa tau ciri-ciri utama dari orang syi’ah yang paling menonjol adalah mereka menyebut Ali bin Abu Tholib atau Husein sebagai Imam Ali dan Imam Husein.  Darinya gue tau soal ahlul bait (Ali Bin Abi Tholib beserta keturunannya), peristiwa malam Asyura di tanah Karbala yang katanya kalo gye denger gue pasti bakal nangis-nangis dan pengen nyiksa diri gue kayak orang-orang syiah hulat. 

Sampailah gue kepada fase diskusi nyebelin dimana dia setiap pembicaraan bukan cuma ngomongin keyakinan dia,  dia mulai mendustakan kredibilitas para perawi hadist dan ulama-ulama seperti Abu Khurairaih, Imam Bukhari,  Muslim dan lain-lain yang sering kali menimbulkan debat kusir.

Syahadat Yang Berbeda

Entah kenapa dia ngebet banget pengen mensyi’ah kan gue,  dia begitu pantang menyerah mendoktrin gue dengan paham syiahnya meskipun tau gue gak pernah bisa menerima apapun yang dia katakan bahkan selalu menentang. Seolah gak peduli sama bantahan gue, kali ini dia menyeret gue ke dalam dunia syi’ahnya yang lebih jauh dengan mulai mengarahkan dan mengajari gue buat bersyahadat ala syi’ah. Syahadat mereka jelas berbeda dari syahadat Islam pada umumnya. Jujur gue udah lupa bunyinya,  karena waktu itu gue pura-pura susah ngelafalinnya,  yang jelas syahadat syiah memasukkan nama Ali bin Abu Tholib ra ke dalam syahadat mereka.  Dan seharusnya dia udah tau ngajarin gue hanya buang-buang waktu karena gue gak pernah sekalipun mau melafalkannya. Well,  saat itu gue emang gak banyak tau soal ilmu agama,  tapi satu hal yang sangat gue yakini adalah  mengubah syahadat adalah bentuk pemurtadan,  dan saat itu juga gue menyadari bahwa syiah emang ALIRAN SESAT.

Menghina dan Memfitnah Para Sahabat Nabi. 

Hal terpenting yang harus loe tau tentang syiah adalah,  mereka sangat-sangat mengagung-agungkan Ali, Fatimah dan anak keturunannya, terutama Husein, yang mereka sebut dengan para Ahlul Bait, Bahkan mereka bakal memperingati hari kematian Ali dan Husein dengan berkabung, bahkan ada kelompok Syiah yang sampai menyiksa diri mereka setiap haru Asysyura demi mengenang kematian imam mereka yang tragis, jadi ciri-ciri khusus orang syiah adalah kalo ada orang yang suka ngomong Ahlul Bait dan apa-apa jatohnya ke Imam Ali atau Imam Husein, melebihi dia menyebut nama Rosulullah,  maka curigailah sebagai orang syiah.  

Bagi gue sendiri, sama sekali gak ada yang salah dengan mengagung-agungkan Ali ra,  seperti hal nya gue mengidolakan Khalifah Ummar bin Khattab yang pemberani dan tegas sampai-sampai iblis aja takut sama beliau,  atau Bilal bih Robbah sang Muazin yang terompah kakinya sudah terdengar di surga tentu saja gue mengidolakan mereka setelah Rasulullah SAW. Tapi ada yang aneh dengan pengagungan orang syi’ah terhadap Ali dan keluarganya, rasanya terlalu berlebihan,  bahkan terkadang gue ngerasa dia lebih memprioritaskan Ali ketimbang nabi Muhammad karena dia emang lebih banyak membicarakan Ali daripada Rasulullah SAW,  sampai akhirnya gue tergelitik untuk bertanya,  “Kenapa sih kayaknya orang syi’ah mengagung-agungkan Ali banget?  kalian memperingati hari kematian Ali tapi buat Rosulullah enggak deh?” tanya gue dalam perjalanan pulang ke kost gue abis makan. malam. 

“Siapa bilang kami gak memprioritaskan nabi Muhammad?  kami juga memperingati hari Maulid dan kematiannya kok.  Cuma, bagi kami kalau diibaratkan Nabi Muhammad itu Allah, maka Imam Ali adalah Rosulullah, ”

“Kok gitu? Ali kan bukan satu-satunya khalifah?” 

“Berarti kamu gak tau sejarahnya, sebenarnya satu-satunya dibaiat sebagai penerus Rosulullah oleh Rosulullah sendiri cuma Ali,” 

“Oh ya??  masak sih?  setauku semua Khalifah adalah orang-orang kompeten yang dipercaya nabi deh,” 

“Kamu gak tau sejarah yang sebenarnya,  kalau kamu tau sejarahnya maka kamu akan berfikir sama seperti kami,”

“Oh… jadi maksud kamu, kami gak tau apa-apa soal sejarah,  dan cuma kalian doang yang tau sejarah gitu?!” Ok sudah cukup sampai disini,  gue lupa dijawab apa yang jelas seingat gue lagi-lagi dia harus ngalah sama argumen gue. 

Perdebatan demi perdebatan itu terjadi selama berhari-berhari, hingga puncaknya suatu malam lewat telepon,  kami bertengkar hebat tentu saja lagi-lagi karena masalah sara dan prinsipil. “Ahlul bait adalah keluarga Rosulullah,  makanya kami cuma bisa percaya sama mereka,  logikanya mana yang lebih kamu percaya, keluarga  atau teman kamu? keluarga kan?  ” Duhh…  lagi-lagi gue memberikan argumen logis dan analogis,  gue kalau diserang pake argumen logis paling bisa nyerang balik dengan argumen logis sebaliknya, “Ya…  semua itu gak bisa dilihat dari hubungan darah lah, banyak loh saudara kandung yang jahat sama saudaranya sendiri,  sementara gak sedikit juga sahabat yang kasih sayang dan kesetiaannya melebihi saudara kandung,  semua itu tergantung, ”

“Ya…  tetep aja biar gimanapun keluarga tetap lebih utama,”

“Ya tapi bukan berarti juga mentang-mentang bukan keluarga udah pasti jahat dan gak bisa dipercaya, ” Itu adalah prolog perdebatan panas kami, perdebatan kali ini menjadi puncak dari rentetan perdebatan kami. Meski udah gue bantah berkali-kali dia tetap ngotot menyuarakan keburukan para sahabat yang menurutnya menjadi alasan orang syiah gak respek dan mau meneladani mereka,  itu sebabnya mereka gak percaya hadist yang dirawi dari para sahabat dan menganggap semua itu dhoif alias palsu. 

Hingga kesabaran gue sudah berada di ambang batas ketika dia bilang kalau para sahabat dan sahabiah selain Ali dan pengikut ahlul bait adalah kelompok munafik dan pengkhianat,  mereka berkomplot untuk mengkhianati rosulullah demi merebut kekuasaan.  Dan sampailah gue pada puncak toleransi gue ketika dia mengatakan para sahabat berkomplot untuk meracuni Rosulullah hingga wafat,  dan Aisyah ra adalah seorang Pelacur.  

Sebuah kata menohok nan paling kasar yang pernah gue denger tentang keyakinan gue selama ini, mendengar itu tentu saja gue gak tinggal diam,  kalau aja malam itu bukan bicara lewat telepon tapi secara langsung, mungkin gue udah nampar muka dia.  Jujur hati gue bener-bener terluka saat itu,  gimana perasaan loe ketika loe begitu menghargai seseorang,  menjadikan mereka suri tauladan seperti Aisyah sang wanita penghuni surga, disebut sebagai pelacur di depan mata loe? Saat itu gue marah besar,  entah gue udah ngomong apa yang jelas seingat gue, gue nyerocos dan ngebantah abis pernyataan dia nyaris tanpa jeda. 

Perpisahan atau Perceraian Mut’ah? 

Setelah perdebatan hebat itu beberapa hari kami melakukan perang dingin,  gue gak mau ngangkat telepon dari dia dan tentu saja gak mau nemuin dia, pokoknya ini kesempatan gue buat lepas diri dari dia. Selama masa perang dingin itu, gue terus mencari info tentang kesesatan orang syi’ah apakah singkron dengan yang gue lihat atau gimana,  dan ternyata emang kesesatan syiah itu nyata.  

Gue pun terus berdo’a sama Allah kalau dia bukan orang yang tepat dan bukan jodoh gue semoga segera dipisahkan,  hingga akhirnya perpisahan itupun terjadi,  kami berpisah via SMS, intinya dia bilang bahwa sepertinya kami gak berjodoh dan gak cocok satu sama lain dan semoga kami berdua bisa dapat pasangan yang tepat,  gue pun membalas dengan permintaan maaf. 

Ya…  walaupun terkesan sangat tidak hormat,  tapi jujur saja saat itu gue legaaa banget! rasanya pengen nyemplung ke sungai mahakam terus berenang sama pesut, gue langsung pengen tumpengan dan ngundang anak-anak sekost makan empek-empek andai aja gue punya uang lebih 😂 Ya…  gak menampik juga,  di relung hati terdalam, gue sedikit merasa kehilangan,  ada sedikit ruang hampa di hidup gue yang gak dia tinggali lagi,  tapi gue tau itu cuma karena beberapa saat kebersamaan kami menyimpan begitu banyak cerita, jadi gue sedikit terbiasa sama dia.  

Selebihnya gue menganggap gak pernah terjadi apa-apa antara kami, kami sempat beberapa kali ketemu di kampus karena kami satu fakultas dan sebisa mungkin kami bersikap sewajarnya seperti kami memperlakukan temen-temen KKN kami yang lain,  bener-bener segala nikah mut’ah yang pernah kami lakuin itu gak berarti apa-apa,  gue jadi mikir semudah inikah nikah mut’ah?  akad hanya dengan meminta izin orang tua buat jagain terus pisah cuma dengan SMS?  gimana dengan mereka yang dinikah mut’ahin yang sudah sampai melakukan hubungan suami istri terus hamil?  

Ya…  mungkin dari sini gue harus bisa membedakan antara bersikap open minded dan nekat,  dan gue rasa selama ini gue bukan open minded,  tapi gue sebenarnya nekat masuk ke mulut buaya yang menganga yang untungnya buayanya sedikit lamban jadinya lupa mingkem makanya gue bisa sempet kabur😂. Tapi kalo gak nyoba gue juga gak akan pernah tau kesesatan syi’ah seperti apa,  selamanya gue mungkin bakal terus mikir kalo itu cuma masalah fiqih. Sebelum gue menyadari bahwa ajaran yang bener gak akan percaya takhayul (masalah ikan tongkol),  gak akan ngajarin berbohong dan munafik (Taqiyah), gak akan sembarangan menghalalkan berhubungan dengan seorang wanita lalu dengan mudahnya meninggalkannya (Nikah Mut’ah),  dan gak akan menjelek-jelekkan para sahabat yang sudah setia membantu perjuangan Rosulullah,  point itu yang akhirnya membuat gue yakin bahwa syiah memang sesat. 

Belakangan saat gue mengikuti pengajian yang temanya ngebahas tentang aliran sesat,  Pak Ustad berkata bahwa syi’ah sekarang mendoktrin masyarakat melalui pernikahan,  maka dari itu berhati-hatilah kepada para akhwat,  saat itu gue tersenyum lega, Ustad memang benar,  gue sudah melewati itu semua dan gue sangat-sangat bersyukur pada Allah,  sudah memberikan gue pengalaman dan ilmu yang sangat-sangat berharga dalam hidup gue namun tetap diberikan keteguhan iman, dan gak membiarkan gue terjerumus ke dalam jurang kesesatan. 

Maka dari itu buat temen-temen sekalian terutama para muslimah,  please jangan tiru kenekatan gue, ini bukan karena gue merasa lebih profesional, lebih pintar atau iman gue lebih teguh dari kalian,  tapi manusia tempatnya khilaf, iman kita naik turun,  jangan sampai ketika kalin mencoba ngelakuin hal yang sama kayak gue,  saat itu iman kalian lagi turun,  dan akhirnya terperosok ke dalam jurang kesesatan berkedok cinta yang dalam  Nauzubillah min zalik

Advertisements

Imprint, The Match From Heaven, Part 5A

Judul      : Imprint

Author    : Chairunnisa

Genre     : Drama, Romance, Comedy n Family (Marriage Life)
Casts.      : Preetika Rao as Herself

                  Harshad Arora as Himself

                  Shakti Arora as Himself

Other Casts : Find in The Story

Hello Guys, apa kabar? Masih ada yang menanti kelanjutan Imprint yg udah melewatkan 2 kali puasa, 3 kali lebaran inih?  sebelumnya maafkeun diri ini yang penuh kesalahan dan dosa yang udah sebesar gunung Himalaya… Kesalahan gue atas keingkaran, Ke-PHP-an, pengkhianatan dan ketidak-berdayaan ini sehingga memberikan para pembaca Setia gue berjuta angan-angan semu tak berkesudahan,  penantian yang tak pasti, dan harapan kosong! Gue minta maaf yang sebesar-besarnya apapun itu terlepas dari apapun alasan gue,  gue mengakui semua terjadi karena murni kesalahan gue,  gue gak bakal menuntut banyak lagi soal koment atau antusiasme readers,  yang gue harapkan cuma 1, kalian masih bersedia baca dan masih sukak karya gue ini yang semoga kalian bisa terus memotifasi gue untuk menyelesaikan apa yang sudah gue mulai ini. Sekedar saran aja,  berhubung part2 sebelumnya udah bener-bener lawas nan karatan,  gue yakin pasti banyak di antara kalian yang udah lupa atau belom baca,  jadi saran gue mending baca ulang lagi deh seenggaknya Part 4 biar feelnya lebih dapet.  So here it is..  part 5A of imprint gue dedikasiin buat kalian semua para pembaca setia imprint dan karya-karya gue yang gak pernah lelah ngerequest meminta gue buat balik… happy reading! 
<!–more–>

Pagi menjelang, udara yang masih terasa dingin, jalanan dan dedaunan yang basah, menjadi jejak yang ditinggalkan oleh hujan semalam, segalanya bahkan masih terasa hingga mentari sudah bersinar terang dan sinarnya masuk melalu jendela dan cela fentilasi kamar.

Harshad tersenyum tipis menatap wajah gadis yang tengah terlelap manja di hadapannya, gadis itu tampak sangat menikmati hangatnya selimut putih polos yang juga menutupi tubuh Harshad.

Harshad memandang Pree seolah menatap sesosok malaikat cantik menyejuk jiwanya, seolah gadis itu adalah satu-satunya alasan dia untuk tersenyum. Sesaat kemudian pemilik wajah itu pun terjaga, matanya mengerjap-ngerjap ketika sinar mentari menyilaukan matanya yang masih terasa sedikit berat, ia juga masih merasakan kepalanya terasa sedikit berat, sesaat ia terpaku memandang wajah di hadapannya yang sejak tadi menatapnya penuh kagum, lalu sejurus kemudian ia merasakan sesuatu, punggungnya terasa dingin, karena punggungnya yang terbuka diterpa angin pagi, pakaian tipis yang dipakainya juga tak sanggup menghangatkan tubuhnya dari dinginnya udara pagi, sesaat ia bingung kenapa ada orang lain yang tidur bersamanya, dan dia.. bukankah dia Harshad Arora?

“Ka… kau?! Se… sedang apa kau disini?!” Tanyanya terbata mulai panik namun masih dengan suara lirih berusaha mencerna situasi yang terjadi,

“Kau tidak ingat kejadian semalam?” Harshad bertanya balik terdengar begitu ambigu, Pree memegangi kepalanya yang masih berat dan pening seperti usai diombang-ambing oleh wahana roller coaster,  ia berusaha mengingat kejadian-kejadian semalam, kilasan-kilasan yang tak utuh tentang kejadian semalam bak sebuah trailer film pun berkelabat dalam benaknya, dansa di pesta itu, mobil yang menabrak pohon, sebuah ciuman… jadi itu bukan mimpi?

Dengan perasaan panik, Pree menarik selimutnya dan menutupi lebih banyak tubuhnya terutama di bagian dadanya lalu mendudukkan tubuhnya di atas kasur. Ketar-ketir, ia mengintip sedikit tubuhnya di balik selimut, matanya terbelalak melihat pakaian yang ia pakai adalah sebuah lingery berwarna pitch yang sangat tipis dan super minim, dan seingatnya pakaian terakhir yang ia pakai bukanlah pakaian ini, yang paling mengejutkan lagi adalah ketika ia menemukan bercak darah di atas seprai yang menjadi alas tidurnya.

“I.. ini apa? Apa yang terjadi padaku?!” Pree memekik panik, wajahnya memucat pasih memikirkan hal terburuk yang tak pernah diinginkannya telah terjadi pada dirinya tanpa ia sadari. 

Harshad terlonjak dari perbaringan dan mendudukkan tubuhnya yang tadinya berbaring,  berlagak terkejut mendengar pekikan suara cempreng gadis di hadapannya itu, tubuhnya yang tadinya bergelayut di balik selimut putih polos nan tebal itu kontan tersingkap dan menampakkan dada telanjangnya yang langsat dan mulai ditumbuhi bulu khas pria India yang belum dicukurnya beberapa hari. 

“Aduh… Kau ini berisik sekali sih? Tidak perlu teriak-teriak begitu, Sayang… aku sudah bisa mendengar suaramu bahkan walau dari dalam hatimu, Apa kau ingin tetangga kamar sebelah bahkan seisi hotel mendengar dan tau apa yang terjadi di antara kita semalam, hmmh?! ” Harshad malah membalas pekikan histeris Pree dengan manisnya, dengan suara selembut beledu dan dengan tatapan hangat yang mampu membuat perasaan panik Pree sesaat menjelma menjadi rasa takjub dan keterpanaan, Pree celingak celinguk menyusuri seisi kamar seakan mencari sesuatu yang tak ia temukan ‘Sayang?’ siapa yang dipanggilnya sayang?  Apakah ada orang lain disini? Mana mungkin mahluk itu memanggilnya dengan panggilan seperti itu?  Dan siapa orang ini? kenapa tiba-tiba jadi manis begini? Apa dia si brengsek Harshad Arora yang dia selalu temui belakangan ini,  atau orang lain yang memakai topeng yang mirip dengan wajahnya?  Atau dia punya kembaran?  Atau dia sedang menderita kanker otak stadium akhir dan sudah divonis hidupnya hanya bertahan 1 minggu jadi dia ingin menghabiskan waktunya untuk berbuat baik kepada semua orang? 

Pree masih sibuk mencerna segala situasi di sekelilingnya,  terlalu banyak hal yang tidak bisa dan tidak ingin dia percayai,  ia masih ingin percaya bahwa kejadian semalam hanyalah mimpi buruk, sekarang pun ia belum bangun dari mimpinya dan orang di hadapannya bukanlah Harshad tapi siluman mimpi yang masuk dan mengganggu mimpinya.

 Namun pada detik berikutnya Pree dipaksa untuk mempercayai bahwa segala yang di hadapannya kini adalah nyata adanya, bukan mimpi buruk seperti harapannya. Mata Pree kembali membulat ketika sebuah kata menggema di telinganya, hotel?  Apa pria itu baru saja mengatakan kalau mereka sedang di hotel sejak semalam?  Dan bola matanya terbelalak maksimal hampir keluar dari rongganya, ketika menyadari pria di hadapannya kini tengah bertelanjang dada dan hanya mengenakan jeans hitamnya. Hotel?  Dengan seorang pria telanjang?  Lingery yang ia pakai? Dan bercak darah di seprai?  Seakan menyatukan kepingan puzzle yang akan mengingatkannya kepada kejadian semalam,  Pree sampai kepada kesimpulan yang membuatnya menggigil membayangkannya,  “Huaaahhhh!! ” Pree kontan menjerit histeris bak seorang balita yang permennya direnggut dari tangannya. 

Harshad pura-pura terlonjak kaget mendengar pekikkan yang memengkakkan telinganya padahal dia sudah mengantisipasinya sejak awal,  gadis baik-baik manapun yang mengalami hal itu akan bereaksi yang sama, terlebih lagi Preetika Rao si gadis brutal ini, jika gadis lain hanya akan membunuhnya, gadis ini dua kali akan lebih sadis dengan memutilasinya dan manjadikannya pakan ikan piranha dan  dia sudah menyiapkan tameng andalannya sebagai antisipasi kalau-kalau Pree mengamuk dan memarut wajahnya dengan cakarnya.

“Kau!!  dasar kurang ajar!  Apa yang sudah kau lakukan padaku hah?!  Dasar biadab! Aku akan membunuhmu! Aku benar-benar akan mencincangmu dan memberikannya kepada piranha yang sudah seminggu belum makan!  Kau akan mati ditanganku!!” Pree tiba-tiba mengamuk sambil mencaci penuh histeria dan secara brutal memukuli Harshad dengan bantal seolah bantal yang empuk nan lembut berbahankan bulu angsa itu adalah senjata paling ampuh untuk memecahkan kepala seseorang. 

Beberapa saat Harshad membiarkan tubuhnya dipukuli habis-habisan sebelum akhirnya ia menghentikan aksi penyerangan gadis itu dengan meraih bantal yang menjadi senjata pemukulan gadis itu lalu menariknya dan melemparkan bantal itu jauh dari jangkauan Pree.  Serta merta,  bantal yang tertarik ke arah Harshad juga telah membawa tubuh Pree terhuyung dan limbung lalu terduduk tepat di pangkuan Harshad.  

Belum menyerah walau sudah kehilangan bantal sebagai senjatanya,  kali ini Pree mencoba memukulinya dengan tangan kosong,  dengan kedua kepalan tinjunya yang hanya sebesar biji kedondong, dan lagi-lagi dengan sigap Harshad menghentikannya dengan meraih kedua lengan Pree dan secara otomatis menarik Pree lebih dekat ke arahnya dan semakin mendekatkan wajah keduanya,  untuk sesaat mereka saling bersitatap dalam diam,  untuk sesaat Pree lupa akan hasratnya yang begitu besar untuk menghabisi pria itu. 

Namun keterpakuan itu hanya berlangsung dalam hitungan detik dan kali ini Harshad yang membuyarkannya, pandangannya bergantian tertuju ke satu “titik rawan” milik Pree lalu ke wajah gadis itu seolah memberitahu Pree kalau dia sedang melihat apa yang tidak diinginkan Pree untuk dilihat.  Seketika Pree meringis ketika menyadari tubuhnya kini di pangkuan Harshad bahkan tubuhya yang hanya mengenakan lingery tipis mengekspose kulitnya begitu banyak bahkan di daerah ter-rawannya yakni dadanya,  yang kini dilihat oleh seorang pria dari dekat.

Sontak Pree melompat dari pangkuan Harshad, ia mendudukkan tubuhnya di sudut tempat tidur menjauhkan dirinya dari pria bengal di hadapannya, diraihnya kembali selimut yang tadinya menutupi tubuhnya dan kini ia kembali menenggelamkan tubuhnya di balik selimut hingga menyisakan kepalanya, berharap dengan menutupi seluruh tubuhnya pria itu bisa menghapus segala memori tentang apa yang dia lihat barusan.  

“Tidak perlu disembunyikan begitu,  toh juga aku sudah melihat semuanya, seluruhnya tanpa skip,” Harshad mengerlingkan nakal mata kirinya,  sementara sebaliknya mata Pree terbelalak maksimal, napasnya memburu menahan amarahnya, ini benar-benar pelecehan terhadap kaum wanita!

“Dasar pria kurang ajar! Apa yang sudah kau lakukan padaku?  Hah?!”

“Sayang…  Apa kau tau betapa terlukanya diriku, kau melupakan saat indah itu?!” ‘Sayang? ‘ lagi-lagi Harshad menyebut panggilan memualkan itu kepada Pree, sementara Harshad menampakkan mimik sedih dan terluka tapi Pree tau itu hanya pura-pura. 

“Kau benar-benar menjijikkan! Kau memanfaatkan kesempatan kepada gadis yang tidak sadarkan diri!” makinya histeris,  mata Pree mulai berkaca-kaca menandakan sebentar lagi tangisnya akan pecah. Mendengar makian itu,  Harshad tersenyum gemas, lalu malah merangkak mendekatkan dirinya pada Pree, di dekatkannya wajahnya ke arah Pree seolah ingin mendaratkan bibirnya ke salah satu anatomi di wajah gadis itu,  hingga membuat gadis itu merinding dan spontan menghindarkan wajahnya dengan memalingkan wajahnya ke arah samping, wajah Harshad berhenti tepat berada di telinga Pree seolah akan membisikkan sesuatu.  

“apa kau yakin kalau aku yang melakukan semua itu padamu?! ” Bisiknya lirih tepat di telinga Pree hingga membuat gadis itu terkesiap dengan perkataan itu dan reflek mengarahkan pandangannya menghadap Harshad yang kini tersenyum licik namun tetap manis di depan wajahnya,  ia sudah mengingatkannya akan satu hal. Iblis di hadapannya ini kan gay? Vegetarian? Pecinta gendernya sendiri?! Mana mungkin dia melakukan ‘itu’ kepada seorang wanita?  Sekarang apa yang sebenarnya terjadi?  Mungkinkah tidak terjadi apapun pada mereka?  Tapi bercak darah di seprai itu? Ahh..  Mungkinkah darah dari kakinya? ia akhirnya merasakan kakinya sakit dan mengingat kalau semalam sepertinya kakinya sempat terluka, atau kalau bukan,  dia lebih percaya kalau itu adalah darah nyamuk, walaupun darah itu terlalu banyak untuk mahluk sekecil nyamuk. Lalu lingery yang dia pakai?  Siapa yang menggantinya? Apa mungkin pegawai hotel? pikir Pree sesaat. 

Namun kembali,  segala hal yang ingin ia  percayai itu terpatahkan dalam hitungan detik ketika Harshad meringis seraya pura-pura tidak sengaja menunjukkan leher dan tubuhnya  yang dipenuhi dengan tanda merah bahkan tampak seperti luka-luka kecil bekas cakaran. Reflek Pree menatap kuku jemarinya yang sedikit panjang setelah tak dipotongnya selama seminggu, meskipun tidak ingin mempercayainya ia justru reflek mencari bukti apakah pencipta cakaran dan tanda merah itu adalah kuku-kukunya sendiri. 

“Ssshhh… Ini pasti akan terasa lumayan perih saat mandi nanti, aku bisa saja menuntutmu atas tuduhan penganiayaan,  tapi…  ”  Harshad menghentikan sejenak keluhannya bukan karena ia tidak tega melihat gadis di hadapannya sudah panik setengah mati, wajahnya sudah pucat seputih kapas,  namun Harshad kembali membawa wajahnya sedikit lebih dekat ke arah Pree lalu kembali berbisik lirih,

“You were too hot babe,  aku pikir ‘Daging’ betina itu tidak enak, tapi setelah kau memaksaku untuk mencobanya, ternyata aku salah besar, sepertinya… kau sudah mengubahku,” Harshad menggunakan perumpamaan tapi Pree sangat mengerti maksud dari perkataannya, Pree menggigit bibir bawahnya panik,  tenggorokannya terasa tercekat hampir tak mampu bersuara,  namun akhirnya kembali ia mampu mengeluarkan suaranya walaupun bergetar,

“Apa maksudmu,  hah?! Kau jangan…  Jangan mencoba untuk mengarang cerita bohong ya!  Apa kau mau bilang kalau aku yang… ” Pree tak mampu melanjutkan perkataannya,  tenggorokannya benar-benar tercekat sekarang. 

“Ya… Aku juga tidak percaya kau bisa melakukan itu,  tapi kau benar-benar seperti singa betina liar yang sedang kelaparan saat kau sedang mabuk. Aku sudah menolak bahkan sampai mengiba,  tapi kau terus saja memaksaku bahkan merobek pakaianku, tapi aku tidak berdaya,  aku terpaksa melayanimu.. ” Harshad memasang ekspresi sedih nan teraniaya bak seorang gadis remaja korban prostitusi yang dicabuli oleh Om-om hidung belang untuk pertama kalinya

“Kau bohong! Lalu bagaimana dengan lingery yang ku pakai ini hah?!  Apa mungkin aku yang tak sadarkan diri sempat pergi ke mall untuk membeli lingery sendiri?!” Pree mengelak, ia masih punya satu alibi yang bisa menghindarkannya dari tuduhan sebagai ‘pelaku’. 

“Apa yang bisa ku katakan?  Percaya atau tidak hotel ini menyediakan lingery khusus untuk pengantin baru,  mereka pikir kita adalah pengantin baru,  padahal aku sudah menolak untuk mengambilnya, tapi kau bersikeras, kau bilang kalau lingery itu sangat indah dan kau ingin memakainya dan aku tidak bisa berbuat apa-apa saat kau mengganti pakaianmu dengan lingery itu tepat di hadapanku, ” penjelasan Harshad begitu mendetil hingga terdengar masuk akal hingga membuat Pree tidak punya alasan lagi untuk berkelit. 

“jangan katakan kalau kau tidak mau bertanggung jawab setelah apa yang kau lakukan padaku?!  gara-gara kau lah aku jadi berubah selera begini!” Harshad terus saja menyerang mental Pree dengan fakta tak masuk akal itu dan membuat jantung Pree terasa akan copot dan meninggalkan raganya, kali ini Harshad bertingkah seperti seorang gadis yang meminta pertanggung jawaban dari lelaki yang sudah menghamilinya. 

“kau bohong!  Aku tau kau seorang penipu ulung,  aku tidak akan percaya padamu,  tidak mungkin aku yang melakukannya,  kau pasti bohong! ”  Pree mencecar dengan pekikan yang tak lagi membutuhkan jawaban,  ia tenggelamkan wajahnya di antara kedua lututnya yang menekuk lalu mulai menangis meraung menyesali apapun yang terjadi semalam dan kenapa ia tidak bisa mengingat segalanya.

Harshad pura-pura bersimpati,  ia dekati gadis itu lalu ia raihnya tubunya ke dalam rengkuhannya dan tanpa permisi diciumnya puncak kepala gadis itu, berusaha untuk menenangkannya seolah dia bukanlah alasan dari keterguncangan jiwa Pree.  Kali ini Pree pasrah,  karena ia tak punya alasan lagi untuk melawan juga tak punya tenaga lagi,  tubuhnya benar-benar serasa tak bertulang. 

“aku tau kejadian itu yang pertama bagimu, aku bisa merasakannya,” lagi-lagi Harshad membisikkan kalimat yang menyesakkan dada Pree dan membuatnya semakin frustasi,  Harshad sudah ‘merasakannya’?   ia bahkan tau kalau dia benar-benar menjadi yang pertama bagi Pree.  Tuhan…  Dirinya sudah hancur,  masa kini dan masa depannya sudah hancur!  Harapan dan mimpi-mimpinya hancur,  seluruh dunianya hancur!  

“Aku sudah melihat segalanya Pree,  aku yang sudah merasakannya,  semuanya. Kau tidak punya apapun lagi yang bisa kau berikan kepada orang lain yang belum kau berikan pada diriku,  dan kau orang yang bertanggung jawab karena sudah merubah diriku,  menghidupkan apa yang sudah mati dari diriku, kejantananku, aku berterima kasih untuk itu.  Jadi jalan satu-satunya bagi kita adalah…” Harshad menghentikan sejenak ocehannya untuk menimbulkan guncangan yang lebih dahsyat bagi gadis itu.  Ia dekatkan bibirnya ke telinga Pree lalu berbisik lirih. 

“Kita menikah saja….” bisikan lirih itu seperti menggema di telinga Pree, seolah memberikannya energi baru, wajah Pree yang sejak tadi tenggelam di atas pangkuannya kini menegak, matanya kini menusuk Harshad tajam-tajam. 

“Tidak!  Tidak akan! Aku tidak akan pernah sudi menikah denganmu! Lebih baik aku mencukur habis rambutku sampai botak dan jadi biksu seumur hidup daripada harus menikah denganmu, kau dengar itu?! Jadi berhentilah bermimpi!” bentak Pree penuh penekanan. 

“Hey Sayang,  kau ini kenapa sih? Jangan langsung marah-marah begitu, aku memikirkan masa depan kita,  Apa kau tidak peduli dengan anak kita? ” 

“Anak kita?!” mulut Pree ternganga lebar tanpa ia sadari untuk beberapa saat, begitu juga matanya yang membulat sempurna,  ia benar-benar seperti orang bodoh.

“Iya…  Anak hasil dari kejadian semalam,  aku sudah mempersiapkan diri kalau pada akhirnya kau benar-benar hamil,”

“Apa kau bilang?!  Anak kita?! TIDAK MUNGKIN! Aku tidak akan punya anak darimu, karena lebih baik aku melahirkan anak monyet daripada anak darimu!” melihat Pree yang berapi-api malah membuat Harshad tertawa geli, ia justru gemas dengan tampang kesal Pree yang menurutnya begitu imut. Dengan lancangnya ia meraih wajah Pree dan mengapitnya dengan kedua telapak tangannya, menatapnya dalam-dalam seraya tersenyum gemas, membuat Pree tak bisa berbuat apa-apa selain meringis. 

“Sayang, kau dulu pasti selalu tidur di kelas ya saat pelajaran biologi, kan? Apa kau tidak tau, mana mungkin DNA manusia dan monyet bisa bereproduksi? Yang benar adalah DNA mu dan DNA ku akan bersatu dan membentuk seorang Harsha Arora junior,” Wajah Pree kini memerah seperti kepiting rebus yang baru keluar dari panci karena malu.

Sorry Babe,  aku membuatmu terkejut ya? Emmhh…  Kau benar juga! Kita tidak bisa secepat itu menikah,  kalau mendadak begini orang-orang pasti mengira kalau aku sudah menghamilimu, pasti akan jadi kontroversi lagi, kita juga belum saling mengenal lebih jauh, jadi memang harus ada masa penjajakan, kita pacaran saja dulu, bagaimana? Kau mau kan?  Kalau ternyata kau hamil, ya..  Mau tidak mau kita harus menikah,” Pree menggigit bibirnya frustasi tapi ia hanya bisa pasrah kali ini,  tidak ada yang bisa ia lakukan bahkan barang hanya untuk memaki, otaknya tak bisa lagi berfungsi dengan baik, tubuhnya pun demikian.

****

Harshad memulangkan Pree ke rumahnya setelah ia memaksa gadis itu untuk sarapan bersama di restoran hotel, Ia juga sudah menugaskan suruhannya untuk membawa mobilnya yang ringsek parah akibat tabrakan semalam ke bengkel dan membawakan mobilnya yang lain agar ia dan Pree bisa pulang. Sebelum pulang, Harshad membawa Pree mampir ke sebuah mall untuk membeli pakaian ganti, Pree sebenarnya tidak sudi,  tapi apa boleh buat?  ia memang harus mengganti gaun yang sejak semalam ia pakai dan kini dilapisi dengan blazer milik Harshad, jika ia pulang dengan pakaian yang sama keluarganya seketika akan tau kemana mereka semalam. 

Kedatangan Harshad dan Pree di pusat perbelanjaan yang ramai oleh pengunjung membuat heboh seantero mall. Seorang bintang Bollywood Harshad Arora kedapatan sedang berkeliaran di mall dengan seorang gadis, yang cukup asing di mata mereka hingga bisa dipastikan gadis itu berasal dari kalangan biasa.  Tak sedikit yang menggerumbungi, mengekor bahkan memotret mereka penuh antusiasme.

Harshad merangkul Pree seolah memberikannya perlindungan dari tatapan tajam orang-orang di sekitar yang sudah tampak seperti kawanan singa kelaparan yang siap menerkam seekor jerapah,  sementara Pree hanya tertunduk malu, “Dasar gila popularitas!  Hanya demi agar terlihat populer dia berkeliaran di mall dan menunjukkan tampangnya kepada semua orang,” Pree menggerutu dalam hati,  hal itu yang sejak dulu tidak disukai Pree dari seorang Harshad Arora,  selalu merasa dirinya paling populer dan paling penting!  Dan kini Pree juga terpaksa harus ikut terlibat di dalamnya.

Mereka berjalan cepat menuju salah satu gerai dan membeli satu set pakaian santai untuk Pree pakai, pegawai yang melayani mereka tampak tersenyum-senyum menggoda, ingin tau tapi juga iri, sementara pegawai gerai lain yang tidak begitu sibuk menyempatkan diri mereka  sejenak bergerombol memandangi sepasang sejoli baru yang sudah terprediksi dengan pasti,  akan menggeparkan jagad pemberitaan media massa itu, mereka hanya bisa memandang takjub karena tuntutan pekerjaan,  padahal siapapun mereka pastinya ingin mengabadikan pemandangan langka bahkan mungkin mereka anggap sebagai keajaiban dunia itu. Pree hanya pasrah dan mengikuti tingkah Harshad, santai,  cuek,  pura-pura tidak melihat bahkan pura-pura tidak tau. Akhirnya Pree merasakan dan mempraktekkan sendiri kesombongan Harshad yang dulu selalu dibencinya. Bukankah ini seperti menjilat ludah sendiri?  Pree pun langsung mengganti pakaiannya di ruang ganti. Setelah itu mereka buru-buru keluar dari gedung menerobos gerombolan manusia-manusia rimba itu. 

****

Pree sudah ketar-ketir setengah mati dari sepanjang perjalanan hingga sampai di depan rumahnya, ia yakin ayahnya pasti akan membunuhnya karena semalaman tidak pulang dan pergi bersama seorang pria,  apa yang keluarganya itu pikirkan tentangnya? Ia tau persis orang tuanya yang sangat konservatif itu tidak akan tinggal diam saja jika menyangkut kehormatan anak gadis mereka.  Tapi anehnya tadi ia sempat mengecek hanphonenya tapi sama sekali tidak ada panggilan masuk ataupun telepon dari ketiga anggota keluarganya, entah apa yang terjadi. 

“Ayo sayang,  biar kuantar kau masuk menemui keluargamu,  aku yang akan menjelaskan segalanya,” Harshad seakan mampu membaca isi pikiran Pree walau hanya dari mimik wajahnya. 

“Tidak usah!  Kau hanya akan memperburuk keadaan saja, kau sudah menghancurkan segalanya! Gara-gara kau Ayahku pasti akan segera membunuhku, tau?! Dan satu lagi,  berhentilah memanggilku dengan panggilan menjijikkan itu,  aku punya nama! Kau bahkan tidak berhak memanggil namaku, lebih tepatnya jangan panggil aku atau bicara padaku lagi,  karena aku tidak akan bertemu denganmu lagi, mengerti?!”  cecar Pree berapi-api tapi berusaha ia mengecilkan volume suaranya agar orang rumah ataupun tetangganya tak mendengarnya. 

“Hey hey hey…  Kau ini kenapa sih?!  Kenapa tidak bisa bicara pelan-pelan, hmmh? Nanti kalau orang-orang rumahmu mendengar bagaimana?” ucap Harshad lembut tapi terdengar menyebalkan. 

“Biarkan saja mereka mendengar,  biar mereka tau kalau kau adalah iblis,  Ayahku pasti akan melindungiku dari iblis licik sepertimu! Kau akan habis ditangan ayahku!” Pree mengucapkannya dengan ragu.

“Kau yakin,  ingin mereka tau? Kalau ayahmu tau kalau semalam kau mabuk dan menginap di hotel bersamaku semalaman, kau yakin hanya aku saja yang akan mati di tangan Ayahmu?” Pree tercekat ia menggigit bibir bawahnya membayangkan apa yang akan dilakukan Ayahnya padanya, dia kenal betul Ayahnya yang sangat memegang teguh norma dan adat istiadat itu,  hanya akan ada dua kemungkinan,  pertama Ayahnya akan merajamnya sampai mati atau membakarnya hidup-hidup,  yang kedua mungkin hidupnya akan selamat, tapi justru dia akan langsung dinikahkan dengan iblis ini,  satupun tidak ada yang menguntungkan baginya,  hidupnya sekarang benar-benar seperti pepatah lama,  ‘Hidup segan,  mati tak mau’. Dengan terpaksa ia membenarkan ucapkan Harshad. 

Setelah melihat gadis itu menyerah, Harshad lalu keluar dari mobilnya,  pria itu lalu berjalan memutari mobilnya dan membukakan pintu untuk Pree yang masih sibuk bercokol dengan kebimbangannya, “Ayo sayang,  ku antar kau masuk ke dalam kalau kau tidak berani,” Pree sempat terkejut karena Harshad seakan tau benar isi hatinya tanpa mengatakan apapun,  dan dengan otoritasnya,  Harshad menggandeng Pree masuk ke halaman hingga ke depan pintu rumah tanpa ragu. 

Sekilas siapapun yang melihatnya akan menganggap pemandangan Harshad membukakan pintu mobil dan menyambut tangan Pree yang hendak turun dari mobil, lalu menggandeng mesra tangan gadis itu tampak begitu romantis dan manis, tapi bagi Pree itu justru sebaliknya,  ia justru merasa sangat tertekan tapi tak berdaya.

Beberapa saat pintu rumah diketuk,  pintu terbuka, tampak Shivangi dari balik pintu. 

“woahh…  Kakak sudah pulang?  Kenapa cepat sekali?” Shivangi menyambut  dengan mimik cerah seolah Pree baru saja pulang dari liburan dan membawakannya oleh-oleh pesanannya. 

“Hai kakak ipar yang tampan,  senang bertemu denganmu lagi hehee… ” Shivangi menyapa Harshad dengan begitu akrabnya, “Apa?  Kakak ipar?  Siapa yang dipanggil Shivangi kakak ipar barusan? ” Pree bertanya-tanya dalam hati seolah mustahil itu adalah Harshad. 

“Hai juga adik manis,  senang juga bertemu denganmu,  dan kau akan selalu senang karena pasti akan sering-sering bertemu denganku nantinya,” Harshad mengacak gemas puncak kepala Shivangi seolah mereka adalah dua orang yang sudah sangat akrab, Pree melongo ternganga tak percaya apa yang dia lihat,  apa yang terjadi sebenarnya? Kenapa dia tidak mengerti apa yang terjadi di depan matanya sekarang? 

Dengan begitu, Pree mendadak kehilangan rasa takutnya,  tanpa mengatakan apapun, ia menerobos tubuh Shivangi memasuki rumah sementara Harshad yang masih menggenggam tangan Pree ikut terseret, seolah Pree yang sudah menyeretnya masuk padahal sebenarnya dia memang sengaja mengikuti langkah Pree. 

Sesampainya di ruang keluarga,  Pree mendapati kedua orang tuanya sedang duduk santai, menonton TV sambil tertawa-tawa sesekali mengobrol seru tanpa beban.  Pree takjub luar biasa, semua ini benar-benar di luar perkiraannya,  dia benar-benar merasa menjadi orang terbodoh di dunia karena menakutkan sesuatu yang tidak ada. Pree benar-benar bingung dengan apa yang dipikirkan kedua orang tuanya, bagaimana mereka bisa setenang itu? salah satu anak perempuan mereka pergi bersama seorang pria ‘asing’ dan tidak pulang semalaman? Tidakkah terbesit dalam benak mereka bahwa putri sulung tersayang mereka mungkin saja sudah dibunuh dan mayatnya dimasukkan ke dalam koper?  Mereka bahkan seolah tidak berusaha untuk mencarinya. 

“Ayah,  Ibu!!” Panggil Pree dengan mimik seperti buruh pabrik yang sedang unjuk rasa karena gaji nya tidak dibayar selama 3 bulan. 

“Oh…  Hai Nak, kau sudah pulang rupanya?  Nak Harshad,  ayo silahkan duduk kita mengobrol,” Sang Ayah menyambut dengan begitu hangat seolah tidak terjadi apapun, Harshad semakin mengejutkannya ketika dia dengan penuh rasa  hormat seolah menjunjung tinggi nilai-nilai budaya hindi dengan menyentuh kaki kedua orang tua Pree, sungguh pemandangan seorang pria sempurna,  menantu idaman setiap orang tua! 

Pree tak percaya dengan apa yang dilihatanya, ia semakin bingung dan frustasi,  sekarang dia benar-benar tidak bisa membaca situasi  yang terjadi, dia bahkan hampir tidak mengenal orang-orang di sekelilingnya kini,  atau sebenarnya dia sedang berada di dimensi apa? 

“Ayah! ” kembali Pree memekik kesal merasa sudah tidak dianggap. 

“Pree kau ini kenapa sih?  Kenapa malah berteriak-teriak begitu di depan calonmu?Maafkan dia Nak Harshad,  dia hanya bercanda, hehe” Ibu Pree meringis ke arah Harshad merasa tidak enak seolah Harshad adalah seseorang raja dinasti Mughal yang sangat terhormat dimana mereka harus menjaga sikap di hadapannya dan Pree semakin kesal melihatnya. 

“Apa? Calon?  Calon apa?  Calon mati?! ” sambar Pree sudah tidak bisa lagi menjaga sikapnya. 

“Pritu?!  Kau ini bicara apa?! Ini bukan saatnya bercanda, N.. Nak Harshad, mohon dimaklumi,  Nak Harshad tau sendiri kan dia dulu bercita-cita ingin jadi komedian? Makanya senang bercanda,  hehe” kali ini Tuan Rao berusaha menjelaskan,  nampak sekali ia tidak ingin pemuda itu hilang rasa dan meninggalkan Pree karena kelakuan bar-bar putrinya itu. 

“Kalian duduklah dulu,” ucap Tuan Rao tenang, Harshad dengan patuhnya langsung duduk di salah satu sudut sofa yang kosong tampak seperti tamu dalam  acara talk show sementara Ayah dan Ibu Pree adalah host nya.  Harshad menarik Pree untuk ikut duduk dan terpaksa gadis itu ikut duduk meski dengan menghempaskan bokongnya di sofa agar semua orang tau bahwa ia sedang murka. 

“Nak Harshad,  tolong ceritakan apa yang terjadi… Apakah semuanya lancar,  semuanya baik-baik saja? Kenapa dia jadi uring-uringan begini?  Apa terjadi sesuatu?  Apakah gadis ini berbuat ulah di depan orang tuamu sehingga membuat mereka tidak suka?” tanya Tuan Rao agak khawatir dan untuk kesekian kalinya Pree ternganga tak percaya, 

“Apa Pree bangun kesiangan di rumahmu, sehingga membuat ibu Nak Harshad marah? Ya Dewa…  inilah yang aku khawatirkan!” Kali ini giliran ibu Pree yang menyimpulkan sendiri apa yang sebenarnya sama sekali di luar pengetahuannya. Membuat Pree yang sejak tadi melongo bingung tidak bisa menahan diri lagi untuk mengumandangkan penyangkalannya. Namun baru saja ia akan bersuara Harshad seketika mengalihkan perhatiannya dengan menggenggam tangannya, menatapnya lembut lalu berkata, 

“Tidak begitu,  Paman, Bibi,  Pree bertingkah sangat baik selama di rumahku,  dia bahkan bangun pagi-pagi sekali dan ikut memasak sarapan bersama pembantu kami, dia langsung bisa akrab dengan seluruh anggota keluargaku,” jelasnya dengan ucapan pelan nan lirih. Hal negatif baru yang kembali ditemukan Pree dari seorang Harshad, dia adalah seorang pembohong besar! tukang karang cerita!  Bermuka dua!

“Ahh…  Syukurlah kalau begitu…  Kami lega mendengarnya,” ketegangan di wajah kedua orang tua Pree menghilang. 

“Keluargaku bahkan sangat menyukai Pree,  mereka sudah tidak sabar menjadikan Pree sebagai menantu mereka,  ini pertama kalinya aku membawa seorang gadis dan langsung disambut hangat oleh keluargaku, ” Harshad kembali mengumandangkan cerita fiksinya. Cish! Dasar tukang karang cerita! Harusnya dia jadi penulis novel saja,  novelnya akan laku keras dan menjadi best seller! Apa, menantu?! Apa dia sekarang berusaha untuk untuk mempengaruhi kedua orang tua Pree agar segera menikahkan putri mereka? Pree menggerutu dalam hati dia bersumpah tidak akan membiarkan iblis ini meraja lela.

“Benarkah Nak Harshad?! keluargamu sudah bisa menerima Pritu kami? syukurlah,  kami hampir tidak percaya, putri kami bisa melakukannya dengan baik.  Kalau begitu tunggu apa lagi?! Bawalah orang tuamu kapan saja ke sini,  Kami sudah siap menerima lamaran kalau keluarga Nak Harshad sudah setuju,” Tuan Rao telihat begitu bersemangat mencetuskan ide ‘brilliant’ itu. Sementara,  mata Pree seketika membulat mendengar jawaban yang sama sekali tidak diprediksinya keluar dari mulut ayahnya begitu saja. Semudah itu kah?  Semudah itu kah Ayahnya menyodorkan dirinya kepada iblis licik ini?

To Be Continued

(Insha Allah) 

Akikah cut dulu yes! maaappp kalo udah lama, jelek, pendek pulak nih part 5,  namanya juga masih dalam tahap bangkit  kembali dari kubur 😅😭  Tadinya gue mau masih nunda penerbitan lagi nih biar agak panjangan dikit,  tapi takutnya makin karatan lagi nih Imprint.  Terus juga gue takutnya udah bikin panjang-panjang gak ada yang baca lagi,  gue liat dulu selera pasar deh!  kalo masih banyak yang minat,  bakal gue kerahkan seluruh daya imajinasi gue buat ngelanjutin ini sampek ending. Doain aja guys moga cepet dapat ilham dan segera terilhami yes. Aminn…  Ditunggu responnya.  Sangat2 di harapkan loh. 

Review Jingga Untuk Matahari + Unek-Unek Gue Tentang Novel/Film Dear Nathan

Sya’Aloh, umur berapa sih gue ini masih aje ngebaca Novel Teenlit? Umur udah 1/4 abad masih jaman gitu baca teenlit? Gue tau arti teenlit gak sih? Teen itu kan artinya remaja, umur gue kan udah gak ada embel-embel teen nya lagi tapi udah Ty? Umur 1/4 abad tuh harusnya baca buku resep masakan noh, bakal jadi ibu rumah tangga yang baek! Lah gue masih baca yang labil-labil aje 😂

Heyy!! Tapi jangan salah guys! Yang gua baca novel remaja bukan sembarang novel remaja, novel remaja yang gue baca ini gak se simple dan se menye-menye novel remaja lainnya! Ini adalah kisah anak remaja paling berat yang pernah gue baca, sama beratnya ketika gue sok-sok-an baca novel Davinci Code nya Dan Brown, bedanya kalo Davinci Code beratnya di otak karena gue bacanya musti dengan penuh konsentrasi, runut dan sistematis, maka buat novel berseri yang satu ini gue akuin gue sangatlah berat di hati, ngegalauin bin ngebaperin pisan euy! 😂

Yupp! Kali ini topik yang bakal gue angkat disini adalah salah satu novel remaja terbaik yang pernah ada versi gue judulnya Jingga dan Senja (2010), Jingga dalam Elegi (2011), dan yang terbaru yang paling ditunggu ampek bangkotan, dan akhirnya datang juga Jingga Untuk Matahari (2016) dan tanpa disangka tak dinyana, masih ada kelanjutannya lagi di buku ke 4 yang konon bakal berjudul senada yakni, Jingga Untuk Sandyakala (JUS)

Continue reading

Ta’arufin Kim Yoo Jung, Fakta Menarik Mantan Aktris Cilik Korea, Calon Pacarnya Park Bo Gum Yang Kudu Loe Ketahui

Hay Gaessss!! Anyeonghaseyo! Welcome Back! Akikah balik lagi nih dengan postingan kekore-koreaan yang baru…. Nahh!! Kalo sebelumnya eke uda ngepost Ta’arufan Bareng Park Bo Gum yang merupakan prestasi  cukup sukses dengan bisa menembus peringkat 1 dalam pencarian Google dengan kata kunci Fakta Park Bo Gum *walaupun gak dapat apa-apa 😅*, yang artinya tulisan gue adalah salah satu tulisan fakta Park Bogum terpopuler se-antero Indonesia Raya dan itu membuktikan kalo gue mengenal Ayang Bogum lebih dari siapapun #eeaaaa dan itu artinya lagi, kayaknya kami emang emang bener-bener berjodoh 😆

Maka, kurang lengkap rasanya kalo gue gak mengungkap jati diri cewek yang selalu disandingkan dengan Bogum, Yaa… kali ini gue pengen ngebahas fakta tentang seorang gadis cantik yang menjadi lawan main Ayang Bogum di drama tercetarnya Moonlight Drawn By Clouds yang merupakan pasangan dan pendamping terserasi Ayang Bogum selain Gue pastinya 😅 Dialah Kim Yoo Jung!! 👏👏<!–more–> 

Dan kalo kata Bang Mu’is kang cireng di depan SMA gue dulu, not know not love, tak kenal maka tak kenalin, maka pada kesempatan ini gue bakal kasi tau beberapa fakta unik dan menarik tentang Kim Yoojung yang sudah gue rangkum sedemikian rupa, chekidot!

Curriculum Vitae

Nama : Kim Yoo Jung / Kim You Jung
Hangul : 김유정
Hanja : 金裕贞

Nama Panggilan : Yoojung / Jungie

Tempat Lahir : Seoul, Korea Selatan
Tanggal Lahir : 22 September 1999
Zodiak : Virgo
Gol. Darah : O
Tinggi Badan : 161 cm
Berat Badan :
Agensi : Sidus HQ
Pendidikan : Daehwa Elementary School, Daesong Middle School, Hongik University Girls’s High School

Weibo : weibo.com/youjung
Instagram : @you_r_love

DRAMA :

2004 : Freezing Point – Choi Eun Yi (MBC)
2006 : Thank You Life – Yoon Hyun Ji (KBS2)
2006 : MBC Best Theater “A Teddy Bear’s Smile” – Moon Ah Young (MBC)
2006 : Princess Hours – Shin Chae Kyung, muda (MBC)
2006 : My Beloved Sister – Pink / Choi Ga Eul (MBC)
2007 : New Heart – Yoon Ah, cameo (MBC)
2007 : Evasive Inquiry Agency – Yoo Eun Jae, muda (KBS2)
2007 : Belle – Jung Da Jung (KBS1)
2008 : Powerful Opponents / Formidable Rivals – Yoo Kkot Nim (KBS2)
2008 : Iljimae – Byun Eun Chae, kecil (SBS)
2008 : The Painter of the Wind – Shin Yoon Bok, muda (SBS)
2009 Cain and Abel – Kim Seo Yeon, kecil (SBS)
2009 : Tempted Again – (SBS)
2009 : Queen Seon Deok – Princess Cheon Myung (MBC)
2009 : Tamra, The Island – Jang Beo Sul (MBC)
2009 : Temptation of an Angel – Joo Ah Ran, kecil (SBS)
2010 : Road Number One – Kim Soo Yeon, muda (MBC)
2010 : Dong Yi – Dong Yi, kecil (MBC)
2010 : The Gumiho’s Revenge – Yeon Yi (KBS2)
2010 : Flames of Desire – Yoon Na Young, muda / Baek Soo Bin, muda (MBC)
2010 : Pure Pumpkin Flower – Park Soon Jung, muda (SBS)
2011 : Mom, I’m Sorry – Ga Young (EBS)
2011 : Gye Baek – Ga Gee (MBC)
2012 : The Moon That Embraces the Sun – Heo Yeom Woo / Wol, kecil (MBC)
2012 : May Queen – Cheon Hae Joo, kecil (MBC)
2013 : Golden Rainbow – Kim Baek Won, muda (MBC)
2014 : The Dirge Singer – Yeon Shim (KBS2)
2014 : Secret Door – Seo Ji Dam, ep. 1-13 (SBS)
2014 : Love Cells – Ne Bi (Naver TV Cast)
2015 : Angry Mom – Oh Ah Ran (MBC)
2015 : Love Cells 2 – Ne Bi (Naver TV Cast)

2016 : Love in the Moonlight – Hang Ra On (KBS2)

SOUNDTRACK TV :

2014 : Talk About Love – Various Artist – Wisdom for Future Foundation Campaign
2014 : After Love (Light Ver.) – Love Cells OST.
2014 : We’re Happy – Kim Yoo Jung
2014 : Happen Ending – Epik High feat Kim Yoo Jung – SBS Gayo Daejun

FILM :

2004 : DMZ – Lee Soo Hyun, muda
2004 : Sugar Lump – Kim Si Eun, muda
2005 : Sympathy for Lady Vengeance – Yoo Jae Kyung
2005 : My Lovely Week – Kim Jin Ah
2006 : Forbidden Floor – 4 Horror Tales – Yeo Joo Hee
2007 : Hwang Jin Yi – Hwang Jin Yi, muda
2007 : Bank Attack – Bae Yoon Hee
2007 : Rainbow Eyes – anak Hye Seo / Lee Yoon Seo, muda
2008 : The Chaser – anak Mi Jin / Yoo Eun Ji
2008 : Unforgettable – Jang Young Mi
2009 : Haeundae – Ji Miny
2009 : Paradise – Im Hwa Ran
2009 : Possessed – Ji Eun
2012 : The Nutcracker in 3D – Mary (Voice)
2013 : The Commitment – Lee Hye In
2014 : Elegant Lies – Hwa Yeon
2014 : Room 731 – Wei
2015 : Joy – Lee Jung Hyun
2016 : Because I Love You – Scully

PENGHARGAAN :

2008 : SBS Drama Awards : Best Young Actress Award (Iljimae and The Painter of the Wind)
2010 : MBC Drama Awards : Special Child Actor Award (Dong Yi and Flames of Ambition)
2010 : KBS Drama Awards : Best Youth Actress Award (Gumiho : Tale of the Fox’s Child)
2012 : 4th Pierson Movie Festival : Best Child Actress (The Moon That Embraces the Sun)
2012 : 48th Baeksang Arts Awards : Best New Actress (TV) (The Moon That Embraces The Sun)
2012 : 5th Korea Drama Awards : Best Young Actress (The Moon That Embraces The Sun)
2012 : 1st K-Drama Star Awards : Special Child Actor Award (The Moon That Embraces the Sun, May Queen)
2012 : MBC Drama Awards : Best Child Actress Award (The Moon That Embraces the Sun, May Queen)
2012 : Herald Donga TV Lifestyle Awards : Style Icon Rookie
2014 : 35th Blue Dragon Film Awards : Best New Actress (Elegant Lies)
2014 : SBS Drama Awards : New Star Award (Secret Door)
2014 : KBS Drama Awards : Best Actress in a One-Actress / Short Drama (The Dirge Singer)

VIDEO MUSIK :

2004 : “White Christmas” – Various Artists
2011 : “VVIP” – Seung Ri BIGBANG
2012 : “Return” – Lee Seung Gi
2012 : “Going to You” – Take Hyun
2013 : “Gone” – JIN
2013 : “Srrr” – SunBee
2015 : Seulong (2AM) – 말을 해줘 (7E77 ME B43Y)

VARIETY SHOW :

2011 : Our Greatest Gift – TV documentary; Narator (MBC)
2011 : 26th Children’s Green Song Contest – Narator (KBS1)
2011 : I Would Really Like to Be on Television – Children’s audition show; Judge (CHANNEL 1)
2011 : Just Like That Show : Children’s variety show; Host (TOONIVERSE)
2012 : New Life for Children – Narator (MBC)
2012 : Environment Special – Narator, episode 503 (KBS1)
2012 : Strong Heart – Guest, episode 150 (SBS)
2013 : Running Man – Guest, episode 170 (SBS)
2014 : Seven Tasters : Travel- reality show; Cast member (MBC)
2014 : Radio Star – Guest, episodes 380-381 (MBC)
2014 : Happy Together Season 3 – Guest, episode 375 (KBS)
2014-2015 : The Music Trend / Inkigayo – Host (SBS)

IKLAN :

2003 : Crown Sando, Spark, Carrefour Kimchi refrigerator; TV Allerman, Yakult Ace.
2004 : Altwell, Shinhan Smile, Lotteria Children’s Set – Supermodel, LG Partel Aromatherapy, Ultra Construction – Chamnuri, Hanwha Dream in Green Apartment, Medi Form; Medi Touch, Tongyang Life Insurance Post Cornflakes, SK Telecom Tomorrow Factory, Maeil Dairy – Enyo Chlorella, Korea Racing, Authority Comfort, Hyundai Mobis.
2005 : Ace Bed with Kim Sang-min, National Agricultural Cooperative Federation, Toreore, Shin Dong-ah Construction – Familie, Lotte Department Store – Children’s Day Gift Blowout, Jaenueng Education Institute, Nyanya, LG CNS, The Original Dimchae, Korea Housing Finance Corporation, Uljin Organic Food Exhibition, Vilac Bone Health Milk, Jeong-gwan New City
2008 : Oral-B Toothbrush
2010 : RediM
2012 : Domino’s Pizza Double Crust Primo with Kim Soo-hyun, Samsung Bubble Shot 2 with Han Ga-in, Tall Plus, Derma-B, Seoul Milk Infant Milk, Giordano, Baroker, Nintendogs + Cats, Merry Girls
2012-2013 : Ivy Club with EXO
2012-2015 : OUUZ
2013 : Nintendo 3DS : Animal Crossing: New Leaf with Kim So-hyun, Park Bo-young, Samsung Galaxy Pop
2014 : Winia, Orion Choco Pie

2015 : Mr. Pizza

2017 : Yogiyo

2017 : Fila

Deuhh!! Gilak umur masih bocah belom punya KTP aja, CV nya udah sepanjangan kamus Inggris-Indonesia 10.000 kata inih 😂 ini belom semua loh!! 2016 sama 2017 belom masuk list semua, pokoke Dedek kecil-kecil laku keras lah. #saluuttt
FAKTA UNIK;

1. Yoojung memulai karirnya di dunia entertainment dari usia balita, sejak 2003 atau saat berusia 4 tahun,

Baby Yoojung. Ya Ampun Chubets!

Yoojungie Then and Now, sampek sekarang masih imut ye?

Kemudian, waktu masih umur 5 tahun Emaknya mengikut sertakan Dedek di sebuah ajang kontes foto balita, dan dengan kelucuan, kekecean dan keimutan Dedek itu, Dedek berhasil memenangkan kontes itu. Kemudian di tahun berikutnya Dedek memulai debutnya di TV lewat iklan produk susu. Keren kan?? Gue umur 5 tahun udah bisa apa cobak?! Beuhh! Pakek ditanya! 5 tahun mah gue udah bisa ngehapal do’a sebelom makan #gakmaukalah 😂

2. Yoojung adalah maknae di keluarganya, atau bahasa Indonesianya anak bungsu, do’i adalah anak bontot dari 3 bersaudara. 

Yoojung n Siblings

Dedek punya 1 kakak laki-laki yang beda usia 6 tahun yang bernama Kim Bo Gun dan seorang Eonnie, alias kakak perempuan yang gak kalah cantiknya bernama Kim Yeon Jung yang beda usia 3 tahun. Dan Yoojung ini emang terbukti syantik dari lahir, genetik alias kagak oplas dengan melihat saudara-saudaranya yang cakep dan syantik walaupun bukan artis.

Banyak yang bilang, Oppanya Yoojung, si Kim Bogun itu mirip Luhan Ex-Exo, 

Mirip gak? Dikit yak? 😆

sementara Eonnienya yang bernama Kim Yeon Jung yang konon sebentar lagi bakal memulai debut aktingnya di sebuah web drama, dibilang mirip penyanyi HyunA, kalo kata gue sih lebih mirip Sooyoung SNSD, iya gak sih??

Lebih mirip gue sih sebenernya 😆

3. Yoojung sekarang (2017) baru duduk di bangku kelas 3 SMA,

Walaupun dari orok udah jadi seorang bintang, dengan kesibukan padat merayap melebihi kesibukan gue sebagai pedagang cilok dan tukang kepoin artis K-Drama, tapi Yoojung merupakan artis yang sangat mengutamakan pendidikan.

Kalo artis di bawah umur lain biasanya lebih memilih Home Schooling bahkan ada yang putus sekolah demi karirnya, justru Dedek selama ini memilih bersekolah di sekolah umum, bahkan sebelumnya Dedek sekolah di SMA biasa tapi dengan pertimbangan pengen mendalami dunia seni, biar kiprahnya di dunia seni lebih mantap lagi, maka Dedek memutuskan buat pindah ke sekolah seni. #emeejing

Yoojung with a school friend

4. Yoojung adalah Big Eater alias tukang makan,

Bisa dilihat di postingan-postingan instagramnya yang sukak sekali ngepost soal makanan. Kata Dedek kalo aja dia punya kekuatan super, dia pengen punya metabolisme yang super cepet jadi dia bisa makan apapun tanpa harus gemuk. *kok kita sama sih Dek?? Gue malah kadang pengen punya 4 lambung macem sapi biar bisa nampung semua makanan yang gue sukak * loh kok jadi curhat?? 😂. Yaa… bedanya sih Dedek walaupun makan banyak emang tetep langsing, sementara gue?? Ah! Sudahlah… sedih gue tiap kali ngeliat tabung gas LPG, berasa ngaca 😂

5. Yoojung jugak sangat sukak makan telur rebus, Dedek bisa menghabiskan 15 – 30 butir telur dalam sehari. *gak kentut-kentut tuh?? Orang cantik mah bebass ye?! 😂

Gak heran sih, tau sendiri kan biasanya dalam drama, kalo lagi di sauna umum orang korea pada doyan makan telor rebus sebagai pengganti nasi.

6. Yoojung jugak doyan makan mangga, katanya pernah suatu ketika Dedek ketemu fans, do’i terus dengan baik hati ngetraktir fansnya dengan jus mangga.

Kim Yoo Jung, Park Bo Gum & Kwak Dongyeon at Cebu Trip

7. Yoojung bilang, dia sadar di masa-masa pertumbuhannya sekarang dia gampang gemuk, jadi walaupun hobby makan, buat mempertahankan bodynya, Dedek mengimbanginya dengan olah raga fitnes dan makan makanan sehat, pantes yes body dedek nendang kali, cem jam pasir?

Lucu banget expressinya xD

Body aduhai Dedek yang jarang terekspose walaupun udah banyak makan

8. Yoojung sebenernya rada tomboy, 

dia orangnya santai dan easy going, gak ribet macam cewek-cewek pada umumnya lah, dia jugak lebih sukak pakek pakean casual daripada yang feminin, dia bahkan pernah bilang, Kim Sohyun *teman seangkatannya* banyak ditaksir cowok-cowok karena dia feminin gak tomboy kayak dia, padahal Yoojung juga banyak yang naksir loh! 😂 tapi karena tuntutan profesi jadi dia harus tetep tampil feminin dan syantik.

9. Yoojung sangat suka sama tokoh kartun yang namanya Ponyo,

dia punya banyak koleksi boneka, aksessories, bahkan selimut bertema Ponyo. *jangan tanya gue itu kartun apaan, gue cuma taunya Doraemon sama Spongebob, mentok-mentok Upin Ipin😂*

10. Yoojung adalah artis remaja dengan kepribadian yang rendah hati dan supel yang punya banyak teman, Dedek walaupun sering Absen di sekolah karena kesibukannya, tapi Dedek tetep menjaga silaturahmi dan bergaul seperti biasa dengan teman-teman sekolahnya.

Yoojung with School friends, ini waktu dedek lagi ngeteater di sekolahnya buat acara kelulusan kakak kelasnya

Dedek jugak akrab dengan beberapa selebritis yang sebaya seperti, Kim Sae Ron, Suhyun Akmu, dan Kim Hyang Gi, Lee Min Ho 93, Park Ji Bin, dan gue pastinya 😆

With Kim Sae Ron

With MDBC Team, deuhh!! Amalan ape sih yang dikerjain si Dedek sampek selalu menang banyak gini?

11. Baekhyun EXO yang pernah nge-MC bareng Yoojung di Inkigayo mengatakan kalo bertemu Yoojung akan menjadi kenangan terbaiknya #eeaaa *jiaahh gitu amat kesannya, itu kesan apa modus sih? 😂

12. Menurut Jinyoung B1A4, si Dedek bisa bertingkah sangat imut dalam suatu waktu tapi dia juga bisa jadi sangat dewasa,

dia adalah mood booster di lokasi shooting, makanya dia jadi kesayangan sutradara, karena kalo udah Dedek yang muncul semua orang bakal langsung tersenyum dan suasana lokasi shooting bisa langsung seketika ceria.

13. Menurut Kwak Dong Yeon, kadang dia lupa sebenernya Yoojung masih anak-anak

karena dia bisa bertingkah lebih dewasa dari dia, chiee yang pada kesem-sem sama pesona Dedek gemes.

14. Dannn menurut Park Bogum sendiri, Yoojung itu syantik dan sangat menarik, dia gak bisa menahan senyum saat melihatnya, itu sangat ngebantu dia dalam bersikap romantis saat shooting, dia juga care banget dan sangat memprioritaskan Bogum pas lagi shooting *Jiaahhh Masnya yang satu ini paling baper dah di antara Mas-Mas yang lain*😂

15. Walaupun masih belia, Kim Yoo Jung ini sangat mantuable guys, aktor Sung Dong Il dan Cha Tae Hyun sudah membuktikan betapa dedek adalah calon mantu idaman.

Menurut aktor Sung Dong Il *itu loh Bapak dari segala Reply series* setiap kali beliau melihat Yoojung, dia selalu berfikir gimana caranya buat jadiin Dedek anak mantunya?  sampek segitu coba?! Nah loh! Dari sekian banyak artis wanita Korea yang berperan jadi anaknya dan kerja sama, cuma Dedek doang yang pengen dijadiin mantu. Duh susuk apa sih Dek? Bisa gaet camer dulu sebelom lakiknya? 😂

16. Dedek jugak jago masak loh,

dia bisa masak banyak jenis makanan Korea. *jadi ibu rumah tangga puun bisa banget, sempurna banget lah ya buat jadi istrinya Ayang Bogum yang doyan makan 😆

17. Yoojung sering disebut kayak “Doll” alias boneka oleh K-Nettizen, bahkan sempet heboh karena si Abang ganteng Park Bo Gum, manggil Dedek dengan sebutan “Doll” dan muji kecantikannya si Dedek, jiaahh bisa aje si Ayang mah, modusnya lancar bener yes? 😆😍

18. Yoojung sering banget dimirip-miripin sama Joy Red Velvet, HyunA, Jun Ji Hyun bahkan kadang-kadang Song Hye Kyo.

Kalo gue gabungin sih, kecantikan Dedek yang unik nan karismatik ini emang gabungan dari segala kriteria kecantikan, do’i punya senyum ceria macam Joy Red Velvet, kalo diam bengong dengan rambut keurai lurus garis mukaknya mirip Jun Ji Hyun, imut dan anggun kayak Song Hye Kyo tapi punya aura dan body sexy macam HyunA. *Duh dedek sebenernya mirip yang mana sih? Kayaknya lebih mirip gue deh yah? Namanya jugak kakak adek* 😆

19. Menurut Yoojung, anggota tubuh terindah yang dia punya dan sukai adalah kuping. Karena katanya banyak yang bilang bentuk kupiang Dedek bagus. *Kuping? Dedek Aneh deh! Masak dari seluruh bagian tubuh Dedek yang serba indah milihnya malah kuping?! 😂*

19. Kalo menurut Dedek yang paling indah adalah kupingnya, maka justru menurut fans, yang menjadi daya tarik dedek adalah MATANYA. Yupp! Yoojung merupakan salah satu artis dengan mata terindah, terutama karena matanya bakal ikut senyum kalo dia senyum pula, istilahnya eyes smile gitu 

*emang cantik banget tuh mata, kayak mata gue yang sebelah kiri deh, mata gue yang kiri dan kanan beda soalnya 😂*

20. Yoojung, oleh masyarakat Korea digelari “Sageuk Fairy” alias Peri nya drama sejarah saking cocok dan seringnya dia main di drama Sageuk. Di pers conferencenya MDBC,

waktu ditanya kenapa dia selalu main di drama Sageuk, dia bilang dia jugak gak tau kenapa dan mending tanya sama sutaradaranya aja langsung kenapa milih dia *Dedek yang humble*

Tapi si Abang Kece Park Bogum seketika berceletuk manja, “itu karena Yoojung cantik makanya sering diajak main drama Sageuk” *Jiahh modus gembel si Ayang mah* tapi bener jugak sih, Gak semua artis cocok main drama Sageuk karena gak semua cocok makek hanbok dengan segala style tradisionalnya itu, tapi Dedek emang hanbok-able banget sih paling syantik bin cucok makek hanbok. *Iye lah Bogum-ssi, Ayang mah emang sukak zuzur dahh* 

21. Yoojung jugak mendapatkan gelar Nation’s little sister setelah Suzy, karena di usianya yang masih muda dia udah berprestasi, berkelakuan baik dan sopan, imut dan innocent jadi orang korea selalu pengen punya adek macam Yoojung.

22. Yoojung sempet mendulang hujatan dan kritikan dari nettizen karena kontroversi attitudenya di pers conference film Because I Love You

cuma karena nyelonjorin kaki dan meriksa-meriksa kuku saat konferensi sedang berlangsung. 
Berita sekecil kutil ini pun semakin meluas dan menjadi sorotan karena terus-terusan diangkat oleh media sampek akhirnya Dedek yang tadinya sakit karena kecapekan jadi harus balik dirawat di rumah sakit karena setres ngehadapin hujatan haters, imbasnya, Dedek bener-bener istirahat total dirawat di rumah sakit, dan imbasnya lagi jadwal promo filmnya banyak di cancel dan gak jadi dateng ke KBS Drama Awards padahal Dedek menang excellence actress dan best couple sama si Abang Bogum. Duhh, kenapa Dedek musti sakit sih? Abang Bogum kan jadi syedih, ngambil piala best couple seorang diri 😂

Hemmhh… Dedek yang malang jadi korban kerasnya dunia, pasti seumur-umur, hidupnya yang serba lengkap dan dipenuhi cinta itu shock berat denger omongan dedengkiers barbar gak beradab yang super pedes. 

Dan ternyata konon masalah segede upil laler itu jadi besar karena adanya campur tangan Mantan President Park yang saat itu lagi gencar-gencarnya bakal dikudeta dari tampuk kepemimpinan karena skandal korupsi dan artis-artis yang terang-terangan kontra, terancam dicekal media, termasuk Dedek. Duhh.. liat kan? Dedek sekecil itu aja ngaruhnya sampek ke petinggi-petinggi negara.

23. Tujuan Yoojung menjadi seorang entertainer bukan buat menjadi seorang super star, tapi dia cuma pengen jadi ‘The Real Actress” 

ini artinya Dedek bukan artis yang ngejar popularitas, tapi dia cuma pengen mendedikasikan hidupnya buat akting. Just do her best *duhh salut sumpah sama Dedek mah, gue yang dagang cilok aja udah sombong 😆😂😍*

TALENTS AND ACHIEVEMENTS

24. Selain akting, dedek jugak bisa nari.

Yoojung’s traditional Dance in Moonlight Drawn By Clouds

Dia bahkan udah belajar nari ballet dari kecil. *Beuhh!! Iki pasti Salah satu faktor ke-beuhh able-an bodynya dedek*

25. Bakat Dedek yang lain adalah, dedek jago ngeMC, Yoojung pernah didaulat menjadi MC di acara musik Inkigayo dan beberapa Event musik di Korea.